Topic
Home / Berita / Internasional / Amerika / Human Right: Pembantaian Mesir Pembunuhan Terburuk dalam Sejarah Modern

Human Right: Pembantaian Mesir Pembunuhan Terburuk dalam Sejarah Modern

Keadaan saat Rab'ah dibakar oleh aparat Mesir, Rabu (14/8/2013). Rab'ah merupakan area demonstrasi warga sipil Mesir, di mana mayoritas rakyat Mesir menolak tindakan kudeta yang dilakukan oleh Militer Mesir dan beberapa oknum oposisi Mesir. Courtesy: EgyBeta
Keadaan saat Rab’ah dibakar oleh aparat Mesir, Rabu (14/8/2013). Rab’ah merupakan area demonstrasi warga sipil Mesir, di mana mayoritas rakyat Mesir menolak tindakan kudeta yang dilakukan oleh Militer Mesir dan beberapa oknum oposisi Mesir.
Courtesy: EgyBeta

dakwatuna.com – New York.  Lembaga pemantau hak asasi manusia internasional (Human Right Watch) mempublikasikan laporannya di laman hrw.org terkait pengusiran dengan pembantaian di kamp Rab’ah al Adawiyah dan Lapangan Nahdha di Kairo, Mesir.

Lembaga tersebut pun mengungkapkan, pembantaian itu merupakan pembunuhan terburuk dalam sejarah modern sebuah negara. Pasukan keamanan Mesir menggunakan kekuatan mematikan untuk mengusir aksi duduk pada 14 Agustus 2013.

Investigasi HRW melaporkan, keputusan untuk menggunakan senjata peluru tajam dengan skala besar sejak awal menunjukkan gagalnya penerapan kebijakan yang berdasarkan pengawasan internasional saat memutuskan untuk menggunakan kekuatan mematikan.

Padahal, tidak ada alasan berarti tentang adanya gangguan dari para pengunjuk rasa atau gangguan dari penggunaan senjata terbatas dari demonstran.

Kegagalan dari pemerintah untuk membuka ‘pintu keluar’ bagi keselamatan peserta aksi duduk, termasuk pengunjuk rasa yang cedera akibat tembakan dan membutuhkan perawatan medis adalah kekerasan serius dalam standar internasional.

Investigasi HRW berdasarkan dokumentasi dari tangan pertama, wawancara intensif dengan para pekerja kesehatan, dan Pusat Hak Ekonomi dan Sosial Mesir.

Jumlah korban tewas saat aksi duduk di Rab’ah Al Adawiyah melonjak dengan cepat dari 288 versi kementerian kesehatan bentukan militer, menjadi 377 korban tewas.

Dengan jumlah korban tewas yang terus bertambah setiap hari, HRW mendesak, penguasa militer Mesir harus menghentikan kebijakan instruksi penggunaan peluru tajam untuk melindungi gedung negara. Kebijakan tersebut, seharusnya hanya digunakan untuk melindungi nyawa seseorang.

“Penggunaan kekuatan mematikan yang tak bisa dibenarkan ini adalah kemungkinan terburuk penyebab situasi di Mesir hari ini, “ujar Joe Stork, Direktur HRW zona Afrika Utara dan Timur Tengah.

Berdasarkan keterangan dari Kementerian Dalam Negeri, jumlah korban tewas hingga 14 Agustus tercatat 638 jiwa. Termasuk 43 polisi. Terjadi baku tembak di kota dekat Kairo di Mohandessin dan sebuah serangan terhadap kantor polisi di Kerdassa yang menyebabkan 4 polisi tewas.

HRW pun mewawancarai saksi, pendeta, dan warga atas kejadian tersebut. Mereka menjelaskan setelah 14 Agustus 2013, milisi Islam radikal telah menyerang sembilan kota dan membakar 32 gereja.

Tiga hari setelahnya, terjadi bentrokan antara pasukan keamanan dan demonstran dari Ikhwanul Muslimin, juga pengunjuk rasa anti Ikhwanul Muslimin. Terdapat 173 korban tewas pada 18 Agustus, menurut data dari Kementerian Kesehatan. (rol)

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
Avatar
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Cerita Arah Baru Turki

Figure
Organization