Topic
Home / Berita / Rakyat Bersatu Tolak Pidato Mubarok

Rakyat Bersatu Tolak Pidato Mubarok

dakwatuna.com – Cairo, Massa di Tahrim Square, Kairo, tetap  satu suara. Wartawan Al Jazeera Ayman  Mohyeldin yang selama sepekan ini akun Twitternya menjadi rujukan berita terkini Mesir menyatakan mereka sepakat menolak pidato Presiden Hosni Mubarak.

Ia juga menyebut sinyalemen bahwa gerakan massa hanya dimotori kubu Islamis adalah salah besar. Demo Mesir, katanya, melibatkan semua masyarakat yang marah dengan Mubarak. “Kaum Muslim, Kristen, dan sekuler bergandengn tangan di Tahrim Square,” katanya.

Kemarin, Perdana Menteri Israel, Benyamin netanyahu mengingatkan para pemimpin Barat untuk tidak mendorong Mubarak lengser. Menurutnya, kelompok Islamis ada di balik unjuk rasa rakyat dan siap mengambil alih pemerintahan Mesir. “Bila hal ini terjadi, maka akan menjadi ancaman bagi perdamaian Timur Tengah,” ujarnya.

Tak satu pun dari para demonstran yang diwawancarai  mengatakan mereka akan menerima Mubarak menyelesaikan masa jabatannya. “Dia harus pergi sekarang,” kata Hassan Moussa di Tahrir Square hanya beberapa menit setelah pengumuman Mubarak.

“Kami tidak akan menerima dia memimpin hingga September, atau menyerahkan kekuasaan untuk wakil presiden yang baru dilantiknya, Omar Suleiman. Mereka harus mundur sekarang,” katanya.

Pengunjuk rasa lainnya, Saber Shanan berkata: “Aku akan tinggal di sini sampai aku mati atau sampai perubahan sistem terjadi.” (RoL)

Redaktur: Ulis Tofa, Lc

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (8 votes, average: 10,00 out of 5)
Loading...
Avatar
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Mursyid Ikhwanul Muslimin Divonis Hukuman Seumur Hidup

Figure
Organization