Home / Berita / Nasional / Jubir Pemberontak RMS Tuding Presiden Bertanggung Jawab Atas Penyiksaan Anggota RMS

Jubir Pemberontak RMS Tuding Presiden Bertanggung Jawab Atas Penyiksaan Anggota RMS

Jubir Pemberontak RMS, Wim Sopacua (berkain merah) (destentor.nl)

dakwatuna.com – Jakarta. Juru bicara pemberontak RMS Wim Sopacua membenarkan telah mengajukan berkas perkara tentang penganiayaan anggota RMS ke pengadilan negeri di Belanda. Hari ini, kata Wim, seharusnya sidang pertama atas tuduhan pelanggaran HAM. “Kasus kami sudah diterima pengadilan Belanda. Itu memang dimungkinkan di Belanda, itulah rule of law di sini,” tegas Wim Sopacua.

Menurutnya, hal itu sangat logis karena mengetahui akan kedatangan SBY di Belanda. Itu sebabnya, kasus itu diajukan bertepatan dengan rencana SBY ke Belanda. Namun, ia mengakui, belum ada keputusan apakah SBY akan ditangkap pengadilan Belanda.

“Dasar kami mengajukan kasus tersebut adalah SBY orang yang paling bertanggung jawab atas penyiksaan aktivis RMS di Maluku bulan Juni. Densus 88 adalah alat negara dan setelah penelitian yang objektif dari Amnesty dan Human Rights Watch ternyata mereka melakukan penganiayaan. Sebagai pimpinan tertinggi kami ingin SBY bertanggung jawab,” tutur Wim.

Wim mengatakan bahwa pada tahun 2007 SBY dalam pernyataan publik yang direkam berbagai media juga menginstruksikan polisi untuk menindak para penari cakalele. (Krisman Purwoko/indah wulandari/RoL)

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (4 votes, average: 4,00 out of 5)
Loading...
Avatar
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Soal ‘Jalan Tol Pak Jokowi’, Fahira Idris: Rakyat Sudah Cerdas

Organization