Home / Berita / Opini / Di Australia, Polwan Muslimahpun Boleh Berjilbab

Di Australia, Polwan Muslimahpun Boleh Berjilbab

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

Polisi Wanita (Polwan) Muslimah Australia yang mengenakan hijab (jilbab). (Foto: Mais Zaher)
Polisi Wanita (Polwan) Muslimah Australia yang mengenakan hijab (jilbab). (Foto: Mais Zaher)

dakwatuna.comGonjang ganjing boleh tidaknya Polisi Wanita (Polwan) berjilbab di negeri dengan mayoritas penduduk muslim terbesar di jagad raya, Indonesia tercinta, menemukan secercah harapan sejak pernyataan Kapolri yang baru, Jenderal Polisi Sutarman, yang mengizinkan para polwan muslimah mengenakan jilbab sesuai dengan syariat agamanya, maka kita lihat berbondong-bondonglah para Polwan muslimah tersebut mengenakan jilbab sebagai bagian dari syariat agama yang diyakininya.

Di tengah euphoria yang dirasakan dan dirayakan oleh saudari muslimah kita yang Polwan itu, tiba-tiba beredarlah Telegram Rahasia (TR)  yang memerintahkan para polwan muslimah tersebut untuk menunda mengenakan jilbab.

Telegram  yang ditandatangani oleh Wakapolri Komjen Oegroseno  yang sifatnya rahasia dan hanya untuk  kalangan internal polri tersebut akhirnya bocor dan menjadi konsumsi publik.

Komitmen Polri pun dipertanyakan banyak pihak karena seolah Polri telah menelan ludah yang sudah dikeluarkannya. TR yang bocor dan beredar melalui berita-berita online itu tentu telah mengangetkan pihak yang bermain rahasia.

Tapi dibalik kekagetan polri itu sebetulnya ada satu pelajaran khusus (hikmah) yang bisa mereka petik dengan TR yang telah mencoreng muka mereka sendiri sebagai institusi yang katanya pelindung masyarakat itu.

Mereka sepertinya harus mengingat-ingat dan belajar Al Qur’an Surat Al-Anfaal ayat 30 yang sebagian ayat terakhirnya berbunyi (dalam ejaan latin), wayam kuruuna wayam kurullahu wallahu khairul maakiriin. Artinya “… mereka memikirkan tipu daya (makar) dan Allah menggagalkan tipu daya (makar) itu”. Sesungguhnya Allah SWT menciptakan tipu daya yang lebih hebat dari yang mereka pikirkan.

Pelajaran lain buat Polri dari kasus bocornya TR ini adalah supaya ke depan Polri bisa lebih bijak dalam melangkah dan bereaksi. Tidak reaktif yang akhirnya kontra produktif. Setelah kejadian bocornya TR tersebut ada beberapa berita online yang menunjukkan bahwa Polwan muslimah di Inggris dan Kanada ada yang mengenakan jilbab ketika bertugas. Bila tidak ingin terlalu jauh melihat ke Inggris dan Kanada, maka Polri bisa melihat dan belajar dari negara tetangga, Australia,  yang membolehkan polisi muslimah mengenakan jilbab saat dinas.

Foto yang ada di tulisan ini adalah bukti bahwa kebebasan menjalankan syariat agama di negara yang mayoritas penduduknya tidak beragama (agnostik) seperti Australia pun membolehkan Polwan muslimah berjilbab saat berdinas. Bila kita ke airport di negara bagian Western Australia misalnya, jangan kaget juga kalau petugas imigrasi muslimah di bandara ada yang berjilbab.

Pada akhirnya Polri juga harusnya bisa belajar memahami bahwa Indonesia  yang mayoritas penduduknya muslim ini sedang mengalami kebangkitan dalam memahami dan mengamalkan agamanya dan akan kontra produktif bila Polri menjadi barisan penghambat kebangkitan umat Islam di negara dengan jumlah penduduk muslim terbesar di planet bumi ini. (nh/sbb/dakwatuna)

 

Bila tidak ingin terlalu jauh melihat ke Inggris dan Kanada, maka Polri bisa melihat dan belajar dari negara tetangga, Australia,  yang membolehkan polisi muslimah mengenakan jilbab saat dinas.

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (15 votes, average: 9,80 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Muslimah yang tinggal di Australia
  • Indonesia mungkin negara dengan warga islam terbesar, namun itu berdasarkan KTP, hatinya?

    • mamase

      semua tergantung kebijakan pemerintahnya…

      • nah justru itu, di pemerintahan indonesia itu para pengambil kebijakannya rata-rata kan ber KTP islam, tetapi kebijakan dan perilakunya juga tidak islami dan mungkin juga agak mempersulit agama islam itu sendiri (contohnya ya itu, peralarangan jilbab untuk aparat misalnya)

  • Anton Akong

    ya gitu dehhhhhhhhh

Lihat Juga

Asma Nadia. (Foto: Dudi Iskandar)

Asma Nadia Harap Film Jilbab Traveler Jadi Syiar Jilbab di Indonesia

Organization