Home / Berita / Internasional / Amerika / Islam Berseri di Karakas, Venezuela

Islam Berseri di Karakas, Venezuela

Masjid Sheikh Ibrahim al-Ibrahim, Masjid Terbesar di Venezuela
Masjid Sheikh Ibrahim al-Ibrahim, Masjid Terbesar di Venezuela

dakwatuna.com – Karakas.  Kaum Muslimin sangat giat menampilkan wajah Islam sesungguhnya.

Saat ini, Islam banyak menarik hati warga Latin. Jumlah mualaf dari kalangan hispanik meningkat cukup drastis. Fenomena yang terjadi pascaperistiwa 9/11 tersebut pun terjadi di salah satu negeri Latin, Venezuela.

Data dari Laporan Kebebasan Beragama Internasional Departemen Luar Negeri AS menunjukkan, pada 2011 terdapat lebih dari 100 ribu Muslim di Venezuela.

Dengan kata lain, Islam hanya mengambil bagian 0,5 persen dari total populasi negara di Amerika Selatan tersebut. Minoritas, namun Muslimin dapat hidup nyaman di sana.

Menurut laporan yang sama, sebagian besar Muslimin Venezuela terkonsentrasi di Nueva Esparta dan Karakas. Ibu kota Venezuela, Karakas, menjadi rumah bagi sekitar 15 ribu Muslimin.

Sebuah masjid terbesar kedua Amerika Latin juga berdiri kota terbesar Venezuela tersebut. Meski jumlah Muslimin dari kalangan penduduk asli cukup banyak, Muslimin Karakas didominasi para imigran dari Timur Tengah, seperti Palestina, Lebanon, Suriah, dan Turki.

Jika menilik sejarah Karakas atau lebih umumnya Venezuela, negeri ini merupakan lokasi penyebaran dakwah Katolik Roma oleh para pelaut Spanyol.

Tak heran jika Katolik menjadi agama mayoritas di sana. Lalu, bagaimana Islam masuk di lokasi penancapan salib Spanyol sejak 1498 tersebut?

Islam datang ke Karakas, Venezuela, bersamaan dengan datangnya Islam di Benua Latin. Disebutkan, Islam datang pertama kali dibawa oleh para budak Afrika yang dibawa ke negara-negara Latin, seperti Brasil, Venezuela, Kolombia, dan Kepulauan Karibia.

Pada abad ke-16, ketika sistem budak dihapuskan, mereka membentuk komunitas Muslim dan bergabung dengan para pendatang lain dari negeri Islam. Pada 1850-an, terdapat gelombang imigran yang cukup besar dari tanah Arab.

Berawal dari merekalah, Islam dikenal di tanah Latin, termasuk di Karakas. Dakwah makin menggeliat. Jumlah mualaf terus bertambah. Komunitas Muslim makin besar.

Mereka hidup di tengah warga mayoritas dengan damai. Sikap toleransi cukup tinggi di kota yang berlokasi di Venezuela utara itu. Pemerintah juga menghormati warga Muslim meski jumlahnya sangat minim.

Muslimin Karakas juga sangat giat menampilkan wajah Islam sesungguhnya. Mengingat, isu terorisme Muslim yang merambah di seluruh negeri, terutama di Barat.

Mereka memiliki beberapa organisasi Islam, seperti Caribe Islam Margarita-La Comunidad Islamica Venezolana dan Centro Islamico de Venezuela.

Untuk kehidupan sehari-hari, mereka tak banyak mengalami kesulitan. Bagi para Muslimah pun bebas mengenakan jilbab ke manapun mereka pergi.

Muslimin Karakas juga giat menyuarakan hak-hak Muslimin di Palestina ataupun menyuarakan pembelaan Islam yang menjadi target Islamfobia.

Masjid terbesar

Terdapat sebuah masjid di Karakas yang menjadi masjid terbesar di Venezuela, bahkan terbesar kedua se-Amerika Latin setelah Masjid King Fahd di Buenos Aires. Masjid Sheikh Ibrahim al-Ibrahim, demikian nama masjid yang diambil dari nama pendirinya.

Berada di ibu kota, masjid tersebut menambah keindahan tersendiri. Menara masjid menjulang 113 meter di antara gedung-gedung tinggi.

Tak jauh dari masjid terdapat sebuah katedral dan sinagoge yang menunjukkan toleransi beragama warga Karakas.

Bangunan masjid begitu megah dan dapat menampung hingga 3.500 jamaah. Area masjid pun sangat luas, yakni sekitar 5.000 meter persegi.

Lokasi masjid begitu strategis dengan di impit jalan raya dan dekat dengan jalur kereta. Tepatnya, masjid berada di ruas jalan arteri utama Karakas, Avenida Libertador.

Di sekitarnya, banyak bangunan penting, seperti kantor perusahaan negara, museum, gedung teater, hingga kebun raya. Alhasil, kubah dan menara masjid pun menjadi pewarna cantik pemandangan kota.

Masjid dibangun sejak 1989 hingga 1993. Sang pendiri, Sheikh Ibrahim bin Abdul Aziz, berasal dari Arab Saudi. Sebagai sesama negeri penghasil minyak, hubungan Venezuela dan Arab Saudi memang cukup baik.

“Masjid tidak hanya mewakili kebebasan beragama kami, tetapi juga mewakili hubungan yang sangat baik antara Venezuela dan Arab Saudi,” ujar Presiden Carlos Andres Perez.  (rol/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (3 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Ilustrasi. (collegeaffairs.in)

Membentuk Karakter Pemimpin yang Islami Sejak Dini