Home / Berita / Daerah / Sahabat Peduli Kemanusiaan Gelar Aksi Peduli Mesir

Sahabat Peduli Kemanusiaan Gelar Aksi Peduli Mesir

SPK_Orasi BEM SISPK_Puisi FLP JogjaSPK_Orasi FSLDKSPK_Komunitas Sepatu Roda

dakwatuna.com – Yogyakarta.  Terpilihnya Mursi secara sah sebagai presiden Mesir nampaknya tidak menghalangi militer Mesir untuk berpikir kembali sebelum melakukan kudeta. Hal ini mendasari masyarakat Mesir pro-Mursi pun melakukan demonstrasi agar militer Mesir menyerahkan kembali kepemimpinan atas Mesir terhadap Mursi yang sebelumnya telah terpilih secara sah oleh masyarakat Mesir.

Di sisi lain, masyarakat dunia juga tidak dapat berdiam diri. Hal ini semakin diperkuat oleh terjadinya pembantaian militer Mesir terhadap demonstran pro-Mursi. Dalam waktu delapan jam saja, militer Mesir dapat menewaskan 2200 demonstran yang sebagian besar merupakan masyarakat Mesir.

Tidak hanya itu, media massa yang meliput peristiwa ini pun ikut dibekukan oleh militer Mesir. Di sisi lain, muncullah pemberitaan yang gencar beredar di dunia, namun selayaknya membuat kita berpikir ulang terhadap keabsahannya. Masyarakat dunia pun mulai bergerak mendukung dikembalikannya kepemimpinan Mesir terhadap Mursi.

Bergeraknya masyarakat dunia diperkuat oleh pernyataan resmi Ketua Persatuan Ulama Muslim Internasional, Syeikh DR Yusuf Al-Qaradhawi, terkait pembantaian Umat Islam di Mesir oleh junta militer pro-Israel. Pernyataan yang disiarkan langsung oleh TV Al Jazeera pada hari Rabu, 14 Agustus 2013 mencakup beberapa hal, di antaranya:

  1. Menjadikan hari Jum’at (16 Agustus 2013) sebagai Hari Kemurkaan Umat Islam Dunia kepada militer Mesir pimpinan As-Sisi.
  2. Seluruh Umat Islam di negara-negara Muslim agar turun ke jalan beserta anak dan keluarga mereka melakukan unjuk rasa damai.
  3. Turun ke jalan melakukan unjuk rasa damai ini hukumnya Fardhu ‘Ain bagi setiap muslim yang tidak memiliki uzur syar’i.
  4. Keselamatan para demonstran Al-Haq ini berada di tangan Allah, tidak akan terjadi apapun kepada mereka kecuali yang sudah Allah kehendaki.

 

Di sisi lain, momentum kemerdekaan Indonesia selayaknya menjadikan kita kembali mengenang kondisi negara tercinta kita ini pada 68 tahun silam. Tidaklah cukup bagi Indonesia setelah terlepas dari penjajah dan dinyatakan kemerdekaannya. Mesir merupakan negara pertama yang mengakui dan menyatakan dukungannya terhadap kemerdekaan Indonesia. Hal inilah yang menjadikan Indonesia dapat sejajar kedudukannya dengan negara-negara merdeka lainnya dalam perundingan maupun forum internasional.

Melihat kondisi Mesir dan menilik peran Mesir dalam perjalanan sejarah kemerdekaan Indonesia, telah menggerakkan masyarakat Indonesia. Melalui aksi kemanusiaan untuk Mesir yang kurang lebih telah dilakukan di 32 kota di Indonesia pada hari Jum’at, 16 Agustus 2013, masyarakat Indonesia diajak untuk turut dalam barisan dukungan terhadap kembalinya kepemimpinan Mursi dan menunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia merupakan negara yang menjunjung tinggi nilai kemanusiaan serta tidak melupakan perjalanan historis kemerdekaannya. Aksi kemanusiaan Mesir ini juga dilakukan di jejaring sosial. Hastag #EgyptMassacre sempat menjadi trending topic di dunia dan empat hastag lainnya seperti #StopMassacreInEgypt, #PrayForEgypt, #WeStandTogetherForEgypt, #SaveEgypt menjadi trending topic di Indonesia. Aksi kemanusiaan pada Jum’at lalu juga dipublikasikan melalui hastag #17AgtBerdarah

 

Sahabat Peduli Kemanusiaan

Yogyakarta merupakan salah satu dari kota di Indonesia yang menggelar aksi kemanusiaan Mesir pada hari Jum’at kemarin. Tidak hanya dilakukan pada siang hari, namun aksi ini dilakukan pula saat malam hari agar seluruh elemen masyarakat Yogyakarta dapat turut serta di dalamnya.

Beberapa forum dan komunitas di Yogyakarta yang tergabung dalam aliansi Sahabat Peduli Kemanusiaan (SPK) mengadakan malam kemanusiaan yang dikemas dengan pertunjukan yang kental akan nilai seni dan budaya. Dalam aksi tersebut disampaikan orasi Forum Silaturahim Lembaga Dakwah Kampus, dan perwakilan dari Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI). Selain itu, diisi pula dengan pembacaan puisi oleh Forum Lingkar Pena dan Garuda Keadilan, teatrikal oleh Sahabat Peduli Mesir, serta atraksi dari beberapa komunitas, yaitu komunitas sepatu roda, bomber, komunitas beat boxer. Aksi ini diikuti pula oleh komunitas hijabers Jogja. Adapun komunitas-komunitas unik lainnya yang biasanya berada di lokasi juga ikut mengundang ketertarikan masyarakat sekitar lokasi aksi. Pengemasan aksi yang begitu unik membuat masyarakat yang berada di sekitar Yogyakarta KM nol tertarik untuk bergabung dengan aksi kemanusiaan Mesir.

Menanggapi kondisi Mesir dan perjalanan sejarah kemerdekaan Indonesia, maka dengan ini Sahabat Peduli Kemanusiaan:

  1. Menuntut kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi Konferensi Islam untuk segera mengambil tindakan nyata dan mengadili Militer Mesir di Mahkamah Internasional.
  2. Mendesak dunia Internasional menyeret Jenderal Asisi ke International Court of Justice (ICJ) sebagai penjahat perang Internasional.
  3. Mendesak kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono agar bersungguh-sungguh dan berupaya penuh dalam membantu menyelesaikan persoalan Mesir.
  4. Menghimbau kepada masyarakat Indonesia untuk membantu menyuarakan dan menyebarkan informasi mengenai perkembangan kondisi Mesir kepada masyarakat lainnya.

Serangkaian aksi kemanusiaan Mesir ini ditutup dengan aksi tandatangan sebagai wujud dukungan terhadap Mesir dan mengheningkan cipta untuk mengenang makna kemerdekaan Indonesia. (wma/sbb/dkw)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Poster Ali Khomenei di tepian jalan Mesir. (islammemo.cc)

Poster Pimpinan Syiah Ayatullah Ali Khamenei Kini Terpampang di Mesir