Home / Berita / Internasional / Asia / Rakyat Palestina Gegap Gempita Sambut Kemenangan

Rakyat Palestina Gegap Gempita Sambut Kemenangan

(ctvnews.ca)

dakwatuna.comKemeriahan langsung tampak di Jalur Gaza dan Tepi Barat begitu voting di Majelis Umum PBB, Kamis (29/11/2012), meningkatkan status Palestina sebagai negara nonanggota. Warga Palestina merayakan dengan menembakkan senjata ke udara, membuat keramaian, dan saling berpelukan.

Mereka telah menunggu-nunggu hasil voting dengan berkumpul di tempat-tempat umum. Kemeriahan itu jauh berbeda dengan situasi beberapa saat sebelumnya saat mereka menonton voting yang disiarkan di Ramallah, Tepi Barat.

“Saya senang mereka mendeklarasikan sebagai negara meskipun hanya kemenangan moral. Masih banyak orang-orang licik di luar sana, tetapi ini rasanya lebih baik,” kata Rashid al-Kor (39), salah satu warga.

Tidak hanya di Jalur Gaza dan Tepi Barat. Di Betlehem, kembang api ditembakkan ke langit malam dan gereja-gereja membunyikan lonceng menandai pencapaian baru bagi Palestina.

Dengan meningkatnya status sebagai negara pemantau nonanggota di PBB, Palestina tidak lagi dianggap sebagai entitas saja yang selama ini diwakili PLO. Palestina berhak untuk bergabung ke dalam organisasi-organisasi PBB dan terlibat dalam perjanjian-perjanjian internasional.

“Dengan negara Palestina, kami sekarang bersatu sebagai sebuah bangsa dan suatu kepemimpinan,” kata Laila Jaman, seorang keturunan Palestina-Amerika yang turut dalam kemeriahan di Ramallah sambil membawa bendera Palestina dan poster Presiden AS Barack Obama bersama Presiden Palestina Mahmoud Abbas.

Resolusi PBB untuk meningkatkan status Palestina sebagai negara nonanggota didukung 138 anggota Majelis Umum PBB, termasuk Indonesia. Hanya sembilan anggota delegasi yang menolak yakni Israel, Amerika Serikat, Kanada, dan sekutunya. Sementara itu, 41 lainnya memilih abstain.

Sebelumnya, dalam pidato menjelang voting tersebut, Presiden Mahmoud Abbas menyebut pengakuan sebagai negara merupakan napas baru bagi Palestina untuk mendorong negosiasi damai dengan Israel. Namun, bagi Israel, hal tersebut dinilai langkah mundur yang akan membuyarkan peta jalan damai kedua belah pihak. (AFP/Tri Wahono/KCM)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (4 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Sebelum Lengser, Obama Diminta Mantan Presiden AS Ini Akui Negara Palestina