Home / Berita / Nasional / DDII: Dakwah Harus Disampaikan dengan Bijak

DDII: Dakwah Harus Disampaikan dengan Bijak

Logo Dewan Da'wah Islamiyah Indonesia (DDII)

dakwatuna.com – Pamekasan. Dakwah Islam hendaknya disampaikan secara bijak dan tidak menghakimi agar wajah Islam tampil dengan simpatik, kata Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia (DDII), Amlir Syaifa Yasin.

“Inilah yang menjadi metode Dewan Da’wah dalam menyebarkan syiar Islam,” kata Amlir Syaifa Yasin kepada ANTARA seusai menghadiri pelantikan Dewan Dakwah Cabang Pamekasan periode 2011-2014 di pendopo Ronggosukowati Pemkab Pamekasan, Sabtu.

Menurut dia, stigma bahwa Islam identik dengan kekerasan dan terorisme sebenarnya merupakan dampak dari metode dakwah yang kurang bijaksana.

Oleh karenanya, sambung Amlir Syaifa, dalam menjalankan misi dakwah, pengurus Dewan Dakwah di berbagai tingkatan, baik di pusat, provinsi maupun kabupaten, hendaknya berpegang pada metode dakwah yang santun.

“Kepentingan kita di Dewan Da’wah ini sebenarnya adalah bagaimana menjadikan umat terbaik di muka bumi ini atau `khairo ummah,” kata Amlir Syaifa.

Untuk mencapai tujuan `khairo ummah`, kata dia, maka cara-cara yang perlu dilakukan juga dengan cara terbaik, semisal dengan tidak membuat masyarakat resah, peledakan bom atas nama agama ataupun dengan cara-cara lain di luar batas kesantunan.

Sistem indoktrinasi atau cuci otak yang dilakukan oleh sebagian kelompok Islam selama ini, menurut Amlir Syaifa Yasin, itu adalah sistem yang keliru dalam metode dakwah Islam.

“Tidak ada paksaan dalam Islam. Islam itu agama yang egaliter,” ucapnya menjelaskan.

Sementara terkait dengan usulan sebagian kelompok agar memasukkan kembali nilai-nilai Pancasila dalam kurikulum pendidikan, Amlir menyatakan, substansi nilai-nilai Pancasila tidak ada yang bertentangan dengan Islam.

“Tapi tentunya perlu metode baru, sehingga nilai-nilai lebih membumi dan terlaksana di masyarakat, itu yang terpenting,” katanya menambahkan.

Saat menyampaikan sambutan di hapadan para pengurus Dewan Da’wah Pamekasan dan jajaran Muspida, Sekjen Dewan Da’wah ini sempat menyampaikan hasil pertemuan jajaran pengurus pusat dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang meminta organisasi tersebut membantu pemerintah, meluruskan pemahaman agama, khususnya Islam, yang tidak sesuai dengan nilai-nilai hakiki ajaran agama.

“Ketika itu kami menyanggupi, karena itu memang sesuai dengan misi dakwah kita, yakni mengajak dengan cara santun,” kata Amlir Syaifa Yasin menuturkan.

Pengurus Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia Cabang Pamekasan yang dilantik Sabtu (4/6) di pendopo Pemkab itu antara lain Alwi, Hisam el-Qodri, Imron Firdaus dan Abd Latif. Mereka itu masing-masing sebagai Ketua Majelis Dewan Suro, Ketua, Sekretaris dan Bendahara. (T.KR-ZIZ/M026/Ruslan Burhani/Ant)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (3 votes, average: 8,33 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • Abunazihah Najwa

    Tingkatan dalam berdakwah dalam menyampaikan yang haq menurut tuntunan Al-Qur’an:
    1. Hikmah ( kelemahh lembutan)
    2. Mauizhah Hasanah ( Nasihat yang baik dengan cara yang baik)
    3. Jidal bi ahsan ( Dialog dengan cara yang terbaik)
     Bukan dengan sebaliknya, akan tetapi kalu untuk mengingkari suatu kemungkaran menurut tuntuna Rasulullah:
    1. Rubah dengan kekuatan, kalau tidak mampu
    2.  Menasihati dengan bahasa yang baik, kalau tidak mampu, baru
    3. mengingkari kemungkaran tersebut dengan membenci/mengingkari dalam hati

  • dewan dakwah tolong perhatikan perkembangan Ingkar sunah, dengan radio tauhid, disolo, kenapa gak disikapi

Lihat Juga

Ilustrasi. (inet)

Lembaga Dakwah Membina Hubungan dengan Pers

Organization