16:28 - Sabtu, 01 November 2014

Muslim Spanyol Kampanyekan Izin Shalat di Bekas Masjid Cordoba

Rubrik: Berita | Kontributor: dakwatuna.com - 18/08/10 | 15:22 | 09 Ramadhan 1431 H

dakwatuna.com – Madrid – Muslim di Spanyol kini giat berkampanye untuk diizinkan beribadah bersama orang-orang Kristen di Cordoba Cathedral, yang sebelumnya merupakan Masjid Agung Cordoba yang sangat bersejarah itu.

Hari ini, di masjid yang didirikan oleh kekhalifahan Bani Umayyah itu, tak ada lagi panggilan adzan. Suaranya berganti menjadi bunyi lonceng gereja. Masjid itu sekarang menjadi katedral Katolik, dan dimanfaatkan untuk melakukan misa harian.

Masjid Cordoba menjadi gereja sejak monarki Kristen menaklukkan Spanyol pada abad ke-13. Setiap tahun, tempat ini dikunjungi paling tidak sejuta orang. Di banyak lokasi diberi pengumuman: dilarang melakukan shalat di tempat itu.

Patung Yesus disalib digantung di bawah lengkungan merah-putih yang pernah menjadi tempat shalat Muslim. Mihrab masih berdiri sebagai bagian terpisah dari situs dan merupakan salah satu daya tarik utama bagi wisatawan.

Bahkan, situs tersebut tetap penting bagi umat Islam sebagai simbol zaman keemasan Islam. Masjid Kordoba pernah terkenal karena memungkinkan baik Kristen dan Muslim untuk berdoa bersama di bawah satu atap.

Sekarang, beberapa umat Islam mencoba untuk mengulang sejarah itu. Mansur Escudero, seorang Spanyol pemeluk Islam, memimpin gerakan yang menuntut hak Muslim untuk berdoa di Katedral Cordoba.

“Saya tidak berpikir bahwa penting bagi umat Islam. Saya pikir, tempat itu penting bagi setiap orang di Spanyol,” kata Escudero. “Kami pikir ini adalah paradigma yang indah tentang toleransi, pengetahuan, budaya. Orang-orang dari agama yang berbeda hidup bersama.”

Spanyol memiliki lebih dari satu juta umat Islam, dua persen dari jumlah penduduk. Sebagian besar bahwa pertumbuhan terdiri dari pendatang dari negara-negara seperti Maroko. Tapi di negara Eropa selatan ini, jumlah mualaf juga terus meningkat.

Pada bulan April, lebih dari seratus Muslim menggelar aksi protes dengan membuka gulungan karpet di dalam situs dan mulai berdoa. Aparat keamanan mengusir mereka dengan kekerasan dan dua orang ditangkap.

Menurut Uskup Cordoba, Demetrio Fernandes, insiden ini menunjukkan tidak mungkin untuk berbagi sebuah rumah ibadah. “Ini akan seperti berbagi istri antara dua suami, ” katanya pada CNN.

“Apakah mereka akan senang untuk melakukan hal yang sama di masjid mereka?” ia bertanya. “Sama sekali tidak. Karena aku mengerti perasaan keagamaan mereka dan mereka harus memahami kita juga. Perasaan religius adalah satu terdalam dalam hati manusia, sehingga tidak mungkin untuk berbagi.”

Uskup Fernandes menunjuk ke basilika San Juan di Damaskus sebagai contoh sebuah situs Kristen yang telah diubah menjadi masjid. “Kita tidak akan berpikir untuk meminta Masjid Damaskus, karena itu milik umat Islam dan bagi mereka itu adalah tempat yang melambangkan sesuatu,” ujarnya.

Namun Escudero menegaskan ini bukan tentang kemenangan untuk satu agama atau yang lain. “Mereka berpura-pura bahwa kita mencoba menaklukkan masjid lagi. Bukan begitu maksudnya. Kami ingin katedral Cordoba menjadi tempat di mana orang – baik Muslim, Kristen, atau Yahudi – dapat melakukan meditasinya atau menyembah atau berdoa atau apa pun mereka masing-masing menyebutnya. ” (Siwi Tri Puji B/CNN/RoL)

Redaktur: Hendra

Keyword: , , , , , , ,


Beri Nilai Naskah Ini:

Nilai 1Nilai 2Nilai 3Nilai 4Nilai 5Nilai 6Nilai 7Nilai 8Nilai 9Nilai 10 (14 orang menilai, rata-rata: 9,29 dalam skala 10)
Loading...Loading...


Akses http://m.dakwatuna.com/ dimana saja melalui ponsel atau smartphone Anda.
Iklan negatif? Laporkan!
  • jeffry zain

    Dear Mr. Escudero,

    I wish you and all spanish islam community be good of this country and law abiding citizen. Its of great achievement for islam and muslim ummah for getting back The Great Cardoba Mosque that currently under christian control. Insaallah, with doa, hard working and dedication, this holly jihad not only successful but more important is the blessing from Allah Almighty. Ameen.

  • Kamil

    Allah always with you

Iklan negatif? Laporkan!
75 queries in 1,327 seconds.