Home / Narasi Islam / Dakwah / Mewaspadai Fitnah Harta

Mewaspadai Fitnah Harta

Rasulullah saw. bersabda, “Aku tidak khawatir kalian miskin, tetapi aku khawatir (kalian mendapatkan) dunia (lalu) kalian bersaing dalam urusan dunia itu.” (HR. Ahmad)

Begitulah Rasulullah saw. memperingatkan umatnya. Beliau menyampaikan kekhawatirannya tentang nasib umatnya sepeninggal beliau. Ternyata beliau tidak lebih khawatir dengan ujian dalam bentuk kenestapaan, kemiskinan, kekurangan dana. Yang lebih beliau khawatirkan justru manakala umat Islam diuji dengan sukses duniawi. Memang, kita sering kali kurang sadar bahwa sesungguhnya kebahagian, keberuntungan, keberhasilan, dan segala kebaikan adalah ujian dari Allah swt. Acapkali kita sadar sedang diuji manakala ujian yang datang berupa kenestapaan dan kepedihan. Padahal Allah swt. menegaskan, “Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.” [QS. Al-Anbiya (21): 35]

Pejuang yang sukses bukanlah pejuang yang hanya bertahan dan istiqamah di saat mendapat terpaan badai dan hantaman ombak. Pejuang yang sukses adalah juga mampu istiqamah di saat mendapat tiupan angin sepoi-sepoi dan kucuran madu. Ada banyak perilaku buruk yang mungkin muncul saat datang ujian yang membahagiakan, bila para pejuang nihil atau kurang kesiapan mental (ma’nawiyyah) untuk menghadapinya. Di antara perilaku-perilaku yang menunjukkan ketidaktahanan mental itu adalah:

Pertama, merasa paling berhak memperoleh keuntungan materi karena merasa paling berjasa. Ujian ini pernah dialami oleh para sahabat yang mulia. ‘Ubadah, salah seorang sahabat Rasulullah saw., menceritakan bahwa surah Al-Anfal turun sebagai arahan kepada para sahabat terkait dengan harta rampasan perang. Saat ditanya tentang turunnya surah tersebut, ‘Ubadah menjelaskan, “Surah itu turun berkenaan dengan kami, saat kami berselisih paham tentang (pembagian) harta rampasan perang dan akhlak kami menjadi buruk. Maka Allah mencabutnya dari tangan kami dan menyerahkannya kepada Rasulullah saw. Lalu beliau membagi-bagikannya di kalangan kaum Muslimin secara merata.” (HR. Ahmad)

Lebih jelas tentang dinamika sebagian sahabat terkait dengan ghanimah itu dijelaskan dalam hadits lain, juga dari ‘Ubadah. Beliau mengatakan, “Kami keluar bersama Rasulullah saw. (menuju Badar) dan aku turut serta dalam itu. Kedua pasukan pun bertemu (bertempur) lalu Allah mengalahkan musuh. Sebagian kaum Muslimin mengejar musuh, mengalahkan dan membunuhi mereka. Sekelompok lain menuju tumpukan ghanimah menghimpun dan mengumpulkannya. Dan sebagian lain melindungi Rasulullah saw. dari serangan musuh. Ketika malam tiba dan sebagian orang bergabung dengan sebagian lain, orang yang mengumpulkan ghanimah mengatakan, ‘Kamilah yang mengumpulkan dan menampung ghanimah. Jadi, tidak ada orang yang berhak selain kami.’ Orang yang mengejar musuh mengatakan, ‘Kalian tidak lebih berhak dari kami karena kamilah yang mengejar musuh dan mengalahkannya.’ Dan orang yang melindungi Rasulullah saw. mengatakan, ‘Kami takut musuh menyerah Rasulullah saw. secara tiba-tiba. Makanya kami sibuk mengamankan beliau.’ Maka turunlah surah Al-Anfal.” (HR. Ahmad). Mereka akhirnya menyadari kesalahan mereka dan kembali kepada ketaatan kepada Rasulullah saw. Tentu saja kejadian itu sendiri memang untuk menjadi pelajaran bagi kaum Muslimin sesudahnya.

Kedua, muncul kecemburuan dari orang yang tidak memperoleh keuntungan material dan tidak mendapatkan ‘kue’ hasil perjuangan. Kemenangan bila sudah mewujud dalam bentuk materi memang berpotensi memunculkan rasa cemburu. Jika rasa cemburu tidak teratasi tidak mustahil berubah menjadi iri dengki. Dan jika sudah menjadi iri dengki tentu saja ini ‘lampu merah’ alias tanda bahaya bagi sebuah perjuangan. Ketika perjuangan belum mendapatkan fasilitas duniawi, ia tidak punya beban kecemburuan dan iri dengki. Karena memang tidak ada yang dapat diperebutkan. Akan tetapi ketika ada serpihan-serpihan dunia yang bisa diraba, dirasakan, dan dinikmati, setan akan hadir untuk membelokkan orientasi perjuangan.

Qiyadah (pimpinan) dakwah juga akan diuji kebijakan, konsistensi, dan kepiawaiannya dalam mengambil keputusan-keputusan yang beresiko menyebabkan seseorang atau sejumlah orang tidak kebagian serpihan dunia tadi. Dan di lain pihak, prajurit dakwah juga diuji dalam hal tsiqah (kepercayaan) kepada qiyadah yang telah mengambil keputusan dalam rangka maslahat yang besar namun tidak sepenuhnya dipahami oleh para prajurit. Peristiwa pembagian ghanimah Hunain telah memberi pelajaran penting untuk kita. Dengan pertimbangan kemaslahatan dakwah, Rasulullah saw. memprioritaskan para thulaqa (orang-orang yang baru masuk Islam dan dibebaskan dari pembalasan atas kesalahan mereka) dalam pembagian ghanimah. Sedangkan kaum Anshar tidak mendapatkan sedikit pun. Kecemburuan muncul karena kaum Anshar belum memahami maslahat dakwah yang dituju oleh Rasulullah saw. dengan cara seperti itu. Pada akhirnya mereka menerima dengan puas keputusan Rasulullah saw. setelah memahami berbagai konsiderannya.

Meskipun tentu saja pada akhirnya pengelolaan suasana seperti ini (kecemburuan) tidak dalam semua dapat melulu mengandalkan ke-tsiqah-an. Kerap kali kita berhadapan dengan kasus-kasus yang sarat muatan sisi-sisi manusiawi yang harus dijembatani dengan penyelesaian yang pragmatis. Ini juga punya landasannya dalam Al-Quran, “Supaya harta itu jangan hanya beredar di antara orang-orang kaya saja di antara kamu.” [QS. Al-Hasyr (59): 7]

Ketiga, terjadi pengkhianatan terhadap amanah dan prinsip-prinsip perjuangan. Tidak kurang-kurang contoh di alam kehidupan luas yang membuktikan bahwa godaan jabatan dan kekayaan memang sangat efektif membelokkan arah perjuangan. Kita kenal orang-orang yang semula berada dalam organisasi yang memiliki idealisme tinggi. Akan tetapi tidak ada yang tersisa dari idelaisme itu selain catatan sejarah yang mulai kusam. Pantas Allah swt. mengingatkan kita dengan sangat keras, “Dan ingatlah (hai para muhajirin), ketika kamu masih berjumlah sedikit, lagi tertindas di bumi (Mekah), kamu takut orang-orang (Mekah) akan menculik kamu, maka Allah memberi kamu tempat menetap (Madinah) dan dijadikan-Nya kamu kuat dengan pertolonganNya dan diberi-Nya kamu rezki dari yang baik-baik agar kamu bersyukur. Hai orang-orang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan juga janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui. Dan ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanya sebagai cobaan dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar.” [QS. Al-Anfaal (8): 26-28]

“Alur cerita” yang dapat kita tarik dari ketiga ayat di atas adalah: perjuangan Islam biasa bermula dari dukungan segelintir orang yang tidak lepas dari rasa takut akan intimidasi dan sambaran orang-orang yang merintanginya. Lalu Allah memberikan naungan atau perlindungan yang karenanya dakwah bisa dilakukan secara lebih leluasa dan terbuka. Ini membuahkan kemenangan dan dukungan yang lebih kuat terhadap perjuangan. Kondisi ini membuka banyak peluang rezeki. Bahkan begitu mudahnya. Namun Allah ingatkan bahwa rezeki hak kaum Muslimin hanyalah yang thayyibat. Namun yang thayyibat itu pun –apa lagi yang khabitsat, busuk atau haram– berpotensi menggoda pejuang untuk berkhianat, baik kepada Allah, Rasulullah saw., atau khianat terhadap amanah yang diembankan kepadanya. Karenanya diingatkan pula bahwa harta dan keturunan adalah batu ujian dan bukan pahala dari perjuangan.

Keempat, hilang semangat perjuangan karena merasa sudah mencapai tujuan. Ketika capaian duniawi dan sukses material dipersepsi sebagai imbalan perjuangan, dan bukannya sebagai ujian, seorang pejuang akan sudah merasa sampai di tujuan karena sudah mencapai bagian tertentu dari kehidupan dunia. Akibatnya dia tidak lagi mempunyai semangat juang. Letih sedikit dia tidak mau. Jarak yang dekat dirasanya jauh. Allah swt. mengingatkan kita agar jangan sampai seperti orang munafik. Firman-Nya, “Kalau yang kamu serukan kepada mereka itu, keuntungan yang mudah diperoleh dan perjalanan yang tidak berapa jauh, pastilah mereka mengikutimu, tetapi tempat yang dituju itu amat jauh terasa oleh mereka. Mereka akan bersumpah dengan (nama) Allah: ‘Jikalau kami sanggup tentulah kami berangkat bersama-samamu.’ Mereka membinasakan diri mereka sendiri dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya mereka benar-benar orang-orang yang berdusta.” [QS. At-Taubah (9): 42]

Kelima, gaya hidup borju dan kesombongan. Dengki adalah penyakit orang gagal. Sedangkan penyakit orang “sukses” adalah sombong dan hidup melampaui batas. “Ketahuilah! Sesungguhnya manusia benar-benar melampaui batas. Karena dia melihat dirinya serba cukup.” [QS. Al-‘Alaq (96): 6-7]

Karenanya, untuk membingkai kemenangan penting untuk menegaskan standar sukses hakiki: “Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga maka sungguh ia telah sukses. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” [QS. Ali Imran (3): 185]

About these ads

Redaktur:

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (20 votes, average: 8,95 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tate Qomaruddin, Lc
  • Siswo Susetyo

    Assalamualaikum wr. wb,

    Tulisan ini begitu tepat mengenai khalbu saya khususnya dan saya yakin umumnya kepada banyak orang

    di mana pada saat ini berlomba – lomba untuk kesenangan dunia menjadi komoditi hampir semua produk

    kapitalis yang hanya memburu keuntungan dan persaingan tanpa mengindahkan dampak – dampak

    kecemburuan sosial yang bisa ditimbulkan.

    -Siswo Susetyo-

    Insan pariwisata – Bali

  • Kadang saya heran kenapa kader dakwah yang sudah terbina bertahun2 bisa juga tergoda dengan fitnah dunia?

    Saya juga heran Mengapa para sahabat paska kepemimpinan Usman menjadi saling menyerang, apa juga karena dunia?

    Apakah pemberi komentar ke satu tersebut adalah sahabat lamaku ketika di SMA 1 Banyuwangi dulu th '85 – '88 yang kurindukan selama ini? tolong telpon saya kalau benar (085281679959).

  • bismillah..kini telah banyak da'i yang masuk parlemen (tempat dimana godaan dunia begitu kuat), bagaimana agar ketahanan iman semakin tinggi? Mudah-mudahan fase ini dapat dilalui dengan selamat

  • suwarno_okk

    bismillah….smg dapat membuka pencerahan bagi kita smua.seburuk buruk ulama adl yg mendekati(mjd) penguasa,dan seburuk buruk penguasa adl yg menjauhi ulama.wallahu a'lam.

  • salman nasution

    ass…
    bisa nggak ada semuar surat dan ayat serta asbabun nuzul karena kita harus tahu se detail mungkin tentang ayat.
    saya mo cari asbabun nuzul Al baqarah ayat 273.

  • gembel

    orang yang masih berdoa ingin kaya raya, berkuasa, dan terpandang sesungguhnya meminta diuji Allah dengan bara api neraka

  • Fauzie Daarunnajah Jakarta

    yang tergoda harta ya digusur aja…..gitu aja repot

  • Agus Pranamulia

    Paling tidak dapat mengerem syahwat akan harta, yang sebetulnya bisa menjadi pedang dalam kehidupan ini.

  • mas pur

    ternnyata harta juga bs mengantarkan kita kesurga…
    dengan harta bisa zakat,naik haji, mengntaskan kemiskinan, mmbagun masyrakat..dll.
    jd brgatung subjek(pmilik) harta tu aj..
    sepakat?

  • Muhammad Abi

    1. Harta
    2. Tahta
    3. Wanita
    itulah 3 hal yang di takutkan umat nabi muhammad bisa menahan godaannya sehingga terjerumus kedalam api nerak

Lihat Juga

Erdogan, di Antara Beratnya Perjuangan dan Pedihnya Fitnah