Home / Berita / Runtuhnya Simbol Sekularisme

Runtuhnya Simbol Sekularisme

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

Abdullah GulSetelah empat bulan terjadi persaingan politik yang tajam antara kubu sekularis yang disokong penuh oleh kelompok militer dan kubu pro perubahan yang agamis. Bahkan selama lima belas bulan sebelumnya tarik ulur antara Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) dengan Partai Republik untuk memperebutkan kursi Kepresidenan Turki, maka pada hari Selasa, 28 Agustus 2007 anggota dewan memilih secara suara mayoritas mantan Menteri Luar Negeri Turki, Abdullah Gul (57 tahun) sebagai presiden Turki, untuk menjabat selama tujuh tahun.

Perlawanan Sengit

Tiga kandidat bersaing memperebutkan posisi kursi presiden. Mereka adalah Abdullah Gul, Menteri Luar Negeri; Shobahuddin dari Partai Nasionalis, mantan Menteri Pertahanan; dan Husain Thoyafun Isyly dari Partai Sosialis. Abdullah Gul mendapatkan suara mayoritas mutlak, 276 suara dari total suara 339 suara.

Rakyat Turki gegap gempita menyambut kemenangan Gul tersebut. Di jalan-jalan protokol, bahkan jalan dekat istana kerajaan dipampang foto Gul besar. Begitu juga media-media yang ada di Turki semua memuat foto Gul. Gul mendapat sambutan dan ucapan selamat dari rakyatnya. Pada waktu bersamaan, ayah Gul, H. Ahmad Hamdi menyatakan bahwa terpilihnya Gul akan membawa perbaikan dan perubahan bagi Turki dan rakyatnya menuju lebih baik.

Penting untuk disebutkan disini, bahwa Abdullah Gul melalui proses pemilihan presiden beberapa putaran. Putaran pertama dilaksanakan pada tanggal 20 Agustus 2007 dengan mengantongi dukungan 341 suara anggota parlemen. Pada putaran kedua yang dilaksanakan pada tanggal 24 Agustus mendapat dukungan 337 suara. Ia harus mendapatkan 2/3 suara anggota parlemen agar menang dalam putaran pertama dan kedua. Kedua prestasi ini tidak pernah diraih oleh Partai Pergerakan Nasional (MHP) dan Partai Sosialis (DSP).

Kemenangan Abdullah Gul menjadi Presiden mendapatkan perlawanan dari partai Republik (CHP) dengan segala cara selama empat bulan sebelumnya. Yaitu ketika mereka menuntut pemilihan dilaksanakan pada pertengahan bulan Mei 2007. Pada waktu itu juga dua partai Republik dan Pergerakan Nasional mengancam Perdana Menteri Erdogan (satu partai dengan Gul) untuk tidak mencalonkan diri.

Ketika Gul dipilih oleh anggota dewan menjadi presiden (bulan Mei). Partai Republik mengajukan PK ke Mahkamah Konstitusi dan mengabulkan tuntutannya, yaitu menganulir kemenangan Abdullah Gul, meskipun ia memperoleh dukungan 357 suara. Dengan argumentasi bahwa parlemen ketika melaksanakan pemilihan itu tidak kourum (sebanyak 367 anggota).

Rakyat Menanti Perubahan

Abdullah Gul dan istriPeristiwa pemilihan presiden itu diliput berbagai media dalam dan luar negeri. Saat itu hujan mengguyur dengan deras. Salah seorang wartawan berkomentar: “Pemilihan presiden ini menjadi penentu berakhirnya perdebatan panjang yang menyebabkan perseteruan secara legitimasi undang-undang dan konstitusi, juga dibawah bayang-bayang penolakan kubu militer. Hasil pemilihan akhir ini akan memerankan peran penting dan menciptakan kondisi yang kondusif bagi partai-partai dan rakyat yang menghormati pilihan demokrasi, dengan persetujuan mereka untuk diadakannya pemilihan di parlemen”.

Salah satu wartawan lain berkomentar: “Pemilihan presiden kali ini menjadi kehormatan bagi bangsa Turki dalam hal perkembangan demokrasi, dimana tidak ada lagi penguasa yang memaksakan kehendaknya dengan kekuatan militer atau kekerasan. Turki mengawali langkah baru, dan sudah sepatutnya membuang kebusukan masa lalu.”

Black Campaign

Erdogan membantah tuduhan elit Partai Republik yang menyatakan bahwa pemerintahannya tidak akan berusia lama. Erdogan menyatakan bahwa orang yang mengatakan itu berarti tidak menghormati kehendak publik. Bahwa posisi kepemimpinan itu ditentukan oleh tujuh puluh juta penduduk Turki, bukan oleh dan untuk satu kelompok saja. Erdogan menambahkan bahwa rakyat sendiri yang akan mengoreksi pemimpinnya. Barangsiapa yang salah, maka sudah barang tentu diawal pemilihan dia akan gagal dan akan meninggalkan jabatannya.

Sedangkan Abdullah Gul menyatakan, ia tidak membutuhkan bemper penyelamat dirinya, ketika ia mencalonkan diri menjadi presiden. Karena ia setiap saat siap dipanggil di pengadilan tanpa ragu. Ini sebagai jawaban atas media yang mengisukan bahwa pencalonan Gul adalah dalam rangka penyelamatan diri atas tuduhan korupsi di tubuh partai Refah tahun 1998 sebelumnya.

Koran harian “Huriyat” memberitakan bahwa tanggal 22 Agustus para petinggi militer mengundang Abdullah Gul untuk memperingati hari kemerdekaan tanggal 30 Agustus tanpa menyertakan istrinya.

Juga pernyataan tertulis yang dikeluarkan kubu militer tertanggal 27 Agustus 2007 yang menyatakan: “Setiap upaya untuk menggeser idiologi negara atau menghapus sekularisme, maka akan menghadapi perlawanan dari militer.” Pernyataan Ini merupakan intimidasi terhadap Partai Keadilan dan Pembangun dan diri Gul sendiri.

Latar Belakang Kemenangan

Hasil kajian akademik sosial yang dilakukan salah satu LSM mengatakan, bahwa faktor kemenangan mutlak Partai Keadilan dan Pembangunan adalah karena simpati publik terhadap partai ini dan terhadap diri Gul, ketika Majelis Konstitusi pada bulan Mei sebelumnya tidak menerima kemenangan Gul menjadi presiden meskipun mendapat dukungan suara mayoritas. Begitu juga Mahkamah Konstitusi yang menganulir kemenangan Gul.

Kemenangan rakyat Turki (Eropa) ini disambut oleh Negara-negara Uni Eropa dengan positif. Bahkan Uni Eropa siap bekerja sama dengan pemerintahan Perdana Menteri Erdogan dan Presiden Abdullah Gul, yang keduanya adalah putra terbaik dari Partai Keadilan dan Pembangunan yang telah mampu membuktikan kepada publik menumbuhkan ekonomi negerinya 7,5 %.

Gul menjadi presiden ke sebelas bagi rakyat Turki. Ia tercatat dalam sejarah Kepresidenan Turki menjadi satu-satunya presiden yang agamis, pasca runtuhnya khilafah Islamiyyah oleh Mustafa Kemal Ataturk. Dan simbol sekularisme itu runtuh. Allahu A’lam. []

Redaktur:

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (15 votes, average: 8,67 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Ulis Tofa, Lc
Lahir di kota Kudus, Jawa Tengah, pada tanggal 05 April 1975. Menyelesaikan jenjang pendidikan Tsanawiyah dan Aliyah di Maahid Krapyak Kudus. Tahun 1994 melanjutkan kuliah di LIPIA Jakarta. Program Persiapan Bahasa Arab dan Pra Universitas. Tahun 2002 menyelesaikan program Sarjana LIPIA di bidang Syariah. Semasa di bangku sekolah menengah, sudah aktif di organisasi IRM, ketika di kampus aktif di Lembaga Dakwah Kampus LIPIA, terakhir diamanahi sebagai Sekretaris Umum LDK LIPIA tahun 2002. Menjadi salah satu Pendiri Lembaga Kajian Dakwatuna, lembaga ini yang membidangi lahirnya situs www.dakwatuna.com , sampai sekarang aktif sebagai pengelola situs dakwah ini. Sebagai Dewan Syariah Unit Pengelola Zakat Yayasan Inti Sejahtera (YIS) Jakarta, dan Konsultan Program Beasiswa Terpadu YIS. Merintis dakwah perkantoran di Elnusa di bawah Yayasan Baitul Hikmah Elnusa semenjak tahun 2000, dan sekarang sebagai tenaga ahli, terutama di bidang Pendidikan dan Dakwah. Aktif sebagai pembicara dan nara sumber di kampus, masjid perkantoran, dan umum. Berbagai pengalaman kegiatan internasional yang pernah diikuti: Peserta Pelatihan Life Skill dan Pengembangan Diri se-Asia dengan Trainer Dr. Ali Al-Hammadi, Direktur Creative Centre di Kawasan Timur Tengah, pada bulan Maret 2008. Peserta dalam kegiatan Muktamar Internasional untuk Kemanusian di Jakarta, bulan Oktober 2008. Sebagai Interpreter dalam acara The Meeting of Secretary General of International Humanitarian Conference on Assistanship for Victims of Occupation bulan April 2009. Peserta Training Asia Pasifik Curriculum Development Training di Bandung pada bulan Agustus 2009. Peserta TFT Nasional tentang Problematika Palestina di UI Depok, Juni 2010 dll. Karya-karya ilmiyah yang pernah ditulis: Fiqh Dakwah Aktifis Muslimah (terjemahan), Robbani Press Menjadi Alumni Universitas Ramadhan Yang Sukses (kumpulan artikel di situs www.dakwatuna.com), Maktaba Dakwatuna Buku Pintar Ramadhan (Kumpulan tulisan para asatidz), Maktaba Dakwatuna Artikel-artikel khusus yang siap diterbitkan, dll. Sudah berkeluarga dengan satu istri dan empat anak; Aufa Taqi Abdillah, Kayla Qisthi Adila, Hayya Nahwa Falihah dan Muhammad Ghaza Bassama. Bermanfaat bagi Sesama adalah motto hidupnya. Contak person via e-mail: ulistofa-at-gmail.com atau sms 021-92933141.
  • trio segara

    Gul menjadi presiden ke sebelas bagi rakyat Turki. Ia tercatat dalam sejarah Kepresidenan Turki menjadi satu-satunya presiden yang agamis, pasca runtuhnya khilafah Islamiyyah oleh Mustafa Kemal Ataturk. Dan simbol sekularisme itu runtuh. Allahu A’lam. []

  • assalamu'alaikum wr. wb
    saya ucapkan selamat kepada Bapak Abdullah Gul atas terpilihnya sebagai presiden Turki. dan saya sarankan setelah menjadi presiden agar lebih arif dan bijaksana serta adil. dan pikirkanlah rakyatnya. karena tanpa rakyat Bapak tidak jadi seorang pemimpin. dan saya kepingin berbicara dengan Bapak melalui email.
    wassalam

  • Ibnu Soleh

    Semoga ini dapat menjadi pelajaran bagi kita umat islam, untuk bisa berfikir jernih,bahwa terjun didunia politik,bisa membawa perbaikan ummat manakala dikelola dengan baik dan amanah.Tidak melihatnya hanya dari sisi hitam putih dan dengan mengatasnamakan ajaran Islam lalu mengatakan bahwa berpolitik dalam islam itu bid'ah dsb,wallahu a'lam bissaqab

  • Supriyatna, S.Pd

    Allahu Akbar….. semoga ini bisa memebri ibrah bagi semua harokah da’wah seluruh dunia.

  • Abu Arib

    Kita Adalah Ummat yang terbaik, untuk itulah mari kita benahi diri kita sehingga kita menjadi ummat yang terbaik . Alloh maha menapati janji. Allohu Akbar ….

  • Hamdan

    Kapan yang di indonesia bisa ngikuti jejak Abdulloh Gull? perjuangan memang panjang makanya harus telaten dan sabar. perjuangan memang penuh rintangan maka minta dukungan kepada Alloh adalah suatu kemestian. perjuangan adalah untuk menuju kebaikan maka memperbaiki masyarakat adalah harus memperbaiki pemerintahan adalah harus memperbaiki sistem kenegaraan dan pemerintahan adalah harus dan …. bermulalah dari diri (saya) sendiri. Allohumanshurnaa.

  • Teuku Zulkhairi

    Insya Allah Turki akan segera memimpin Dunia Islam…. Allahu AKbar

  • Aji

    Allah Akbar

  • Rudi Ridwan al Gaza

    Sudah saatnya penguasa lama generasi Kemal AtTartuk bertobat…sebelum rakyat Turki menghukumnya, militerisme dan diktator militer adalah cara lama dan kuno…..kemenangan AKP menunujukkan kemajuan rakyat Turki tampa tekanan dan iming-iming dari AKP, rakyat Turki sudah cerdas AKP serius membangun negri dengan terhormat tampa meninggalkan martabatnya…..

Lihat Juga

Pasukan militer Turki (aljazeera.net)

Turki Bertekad Lanjutkan Operasi di Suriah dan Bantah Adanya Gencatan Senjata