Home / Narasi Islam / Hidayah / Buah Tarbiyah Ailiyah

Buah Tarbiyah Ailiyah

dakwatuna.comYa Tuhan kami, Sesungguhnya Aku Telah menempatkan sebahagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumah Engkau (Baitullah) yang dihormati, Ya Tuhan kami (yang demikian itu) agar mereka mendirikan shalat, Maka jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka dan beri rezkilah mereka dari buah-buahan, Mudah-mudahan mereka bersyukur. (Q.S. Ibrahim 37)

Dalam sebuah perjalanan, dan saat jauh meninggalkan keluarga dalam beberapa hari, tiba-tiba seorang aktivis dakwah –begitu orang lain menyebut status dirinya- mendapatkan informasi dari rumah bahwa anak pertamanya memerlukan biaya tambahan untuk sekolah, anak kedua, ketiga, dan keempat jatuh sakit, bahkan istri dan pembantunya pun juga jatuh sakit, sehingga uang “pengaman” yang ditinggalkannya semasa ia berangkat pergi menjadi sangat jauh berkurang, sebab, ia hanya meninggalkan sejumlah uang yang sekiranya mencukupi kebutuhan normal keluarganya selama ia tinggalkan. Begitu cerita yang saya dapatkan.

Saat mendengar cerita seperti ini, kontan saja saya teringat kepada kisah keluarga nabiyullâh Ibrâhîm –’alaihis-salâm- saat ia harus meninggalkan seorang istri dan putranya yang masih bayi dengan tanpa meninggalkan “pengaman” apapun, baik berupa makanan, air minum, uang belanja, keuarga besar yang bisa dimintai pertolongan saat terjepit, atau tetangga yang sangat mungkit dapat membantu meringankan beban, atau bentuk-bentuk “pengaman” lainnya.

Saya membayangkan, sebagai seorang kepala keluarga yang bertanggung jawab, dan pasti sangat bertanggung jawab, nabiyullâh Ibrâhîm –’alaihis-salâm- tentulah sangat ingin meninggalkan dan membekali istri dan putra yang masih bayi itu dengan berbagai “pengaman”, akan tetapi, apa daya, semua ta’mînât (pengaman) itu memang benar-benar tidak ada. Dan sebagai seorang kepala keluarga yang saleh, dan sudah pasti ia berada pada shaf terdepan barisan orang-orang saleh (Q.S. Al-Baqarah: 130), ia merasa berat meninggalkan “seorang wanita” dan seorang bayi di sebuah lembah yang sangat panas, tiada air, tiada tanaman dan pepohonan, tiada binatang dan tiada manusia, bahasa Al-Qur’ân-nya: fî wâdin ghaira dzî zar’in, karenanya, saat ia meninggalkan “seorang wanita” dan bayi itu, ia “tidak berani” menoleh, dan “ngeloyor” begitu saja, “tanpa pamit, tanpa salam, tanpa bicara”, atau istilah arabnya: lâ salâm, walâ kalâm, sebab, bisa jadi –wallâhu a’lam- jika ia menoleh, ada kemungkinan ia menjadi tidak tega meninggalkan istri dan bayinya dalam keadaan seperti itu dan di sebuah tempat yang tidak ada sedikitpun ta’mînât (pengaman) di sana.

Saya pun membayangkan, mungkinkah saya memiliki kemampuan untuk berbuat seperti itu? Tegakah saya berbuat seperti itu, sanggupkah istri saya saya sikapi seperti itu, tidakkah anak saya, pembantu saya dan orang-orang dekat saya akan menuntut hak-hak mereka saat saya pergi negloyor begitu saja? Ini bayangan saya.

Akan tetapi, apa yang saya baca tentang kisah keluarga nabiyullâh Ibrâhîm –’alaihis-salâm- adalah sebuah kenyataan, realita, bukan karangan dan bukan fiksi, kisah nabiyullâh Ibrâhîm –’alaihis-salâm- adalah fakta sejarah yang dicatat dalam sebuah kitab yang lâ ya’tîhi al-bâthilu baina yadaihi walâ min khalfihi, kitab yang datang dari Allâh Rabb al-‘âlamîn dan dipertegas oleh wahyu kedua, yaitu sunnah Rasulullâh –shallallâhu ‘alaihi wa sallam-

Lalu, kita pun bertanya-tanya, apa rahasia yang membuat nabiyullâh Ibrâhîm –’alaihis-salâm- memiliki ketahanan seperti itu? Dan apa pula yang menjadikan istri dan bayinya juga memiliki ketahanan yang sepadan dengan yang dia miliki?

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (11 votes, average: 9,27 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Musyafa Ahmad Rahim, Lc., MA
Bapak kelahiran Demak. Memiliki hobi yang sangat menarik, yaitu seputar Islamic dan Arabic Program. Saat ini bekerja sebagai dosen. Memiliki pengalaman di beberapa organisasi, antara lain di Ikatan Pelajar Nahdhatul Ulama (IPNU).
  • alfaruq

    Subhanallah

    butuh ketegaran yang luar biasa untuk bisa menggantikan Nabiyullah Ibrahim

    Ya Allah, beri hamba ketegaran itu dan karuniakan juga istri shalehah yang tegar

  • Abu Humam

    Keteguhan keimanan yang mendorong semuanya itu dan tingkat amantubillah yang selalu menjadikan sandaran tentang ketegaran dan keikhlasan serta rasa tanggung jawab pada Illahirobbi&keluarga sebagai quwaturuhh jihad yang terus kita gali pada masing-masing dai/daiyah

  • atikah

    Assalamualaikum wr.wb

    Tidak ada yang bisa disampaikan selain semboyan: Dakwah lagi dan lagi sampai tiada lagi, "Ya Allah kekalkanlah hamba dalam usaha dakwah ini. Amin"

  • i-qa

    Kekuatan Cinta Kepada ALLAH….

    Keyakinan Hidup hanya untuk ALLAH…

    Loyalitas sebagai wujud keimanan karena ALLAH…

    dan…

    Pemahaman ilmu yang luas akan Hidup setelah Mati…

    YA ALLAH…

    Akankah Aku dapat menjadi bagian terindah dalam Hidup kemudian…

  • Khalil

    Alhamdulillah bagus, semoga kita bisa melaksanakannnya.

  • Mujahidin_Banjarmasi

    Tak ada kata selain sebuah do'a"SEMOGA ALLAH BERKENANAN MEMBERI ISTRI YANG SOLEH YANG SENANTIASA MENDUKUNG DAKWAH SEBAGAIMANA ISTRI NABI IBRAHIM"
    INSYA ALLAH……….

  • Rina dewi

    Asslamualaikum wr.wb

    Subhanallah,saya salut dan kagum dengan keteguhan iman istri Nabiyullah Ibrahim,tanpa sandaran apapun,yang dia pengang teguh hanya keimanannya kepada Allah swt.

Lihat Juga

Ilustrasi. (reproduksi-remaja.blogspot.com)

Peran Keluarga Dalam Mengatasi Kenakalan Remaja