Home / Berita / Opini / Darurat Kedewasaan Politik Sebagian Masyarakat dan Berkahnya Buat Anies

Darurat Kedewasaan Politik Sebagian Masyarakat dan Berkahnya Buat Anies

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (dakwatuna.com / hdn)

dakwatuna.com – Masih ingat absennya mantan Gubernur DKI Jakarta, Djarot Saiful Hidayat pada acara pelantikan Anies Baswedan dan Sandiaga Uno sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur terpilih beberapa waktu lalu?

Itu hanya sebuah episode awal ketidakdewasaan perilaku politik sebagai reaksi terhadap kemenangan pilihan Umat Islam di pemilihan gubernur Jakarta. Jadi perangai seperti apa yang diperlihatkan Ananda Sukarlan kemarin, bukan yang pertama dan mungkin bukan yang terakhir.

Setelah sikap Djarot, rangkaian perilaku memalukan lain menyusul. Misalnya beberapa pemilintar media terhadap ucapan Anies dan Sandi. Di antaranya, CNN Indonesia yang menulis berita Sandiaga menuduh pejalan kaki sebagai sumber kesemrawutan Tanah Abang, padahal apa yang disampaikan tidak begitu. Juga beritasatu yang memuat pernyataan Sandiaga yang ingin agar trotoar mengakomodasi roda dua, ini juga menyimpang jauh dari wawancara aslinya.

Belum lagi kelakuan buzzer-buzzer yang diketahui sebagai pendukung Ahok, tidak kalah noraknya. Hal-hal kecil dinyinyiri yang pada akhirnya malah memperlihatkan kebodohan mereka sendiri. Seperti helm proyek yang dikenakan Anies Baswedan saat meninjau pengerjaan MRT, tertera label “Gubernur”. Hal remeh begitu membuat pihak yang kontra Anies Baswedan rewel. Padahal Presiden Jokowi pun diketahui pernah mengenakan helm proyek yang berlabel “Presiden”. Itu hanya satu contoh heboh, dan masih banyak lagi.

“Kelakuan kucing garong” juga mereka perlihatkan saat Anies Baswedan menghadiri pernikahan putri pak Jokowi kemarin ini. Para pendukung Ahok menyoraki Anies, lantas dibesar-besarkan oleh media. Padahal junjungan mereka pernah mendapat perlakuan yang lebih parah lagi. Pernah dilempari batu oleh massa, pernah diburu hingga si junjungan terpaksa menyelamatkan diri naik angkot, dll. Bedanya, Anies disoraki oleh pendukung lawan yang keki, sedangkan si junjungan diamuk massa karena kebijakannya yang menyengsarakan rakyat.

Kejadian yang terbaru, walk outnya Ananda Sukarlan dkk saat Anies Baswedan memberi ceramah pada peringatan HUT Kanisius ke 90, semakin memperlihatkan darurat kedewasaan sikap politik sebagian masyarakat kita. Ananda Sukarlan beralasan walk outnya karena Anies mendapatkan jabatan dengan cara-cara dan nilai-nilai yang tidak sesuai dengan ajaran Kanisius. Pertanyaannya, bila yang memenangi Pilgub DKI kemarin adalah Agus Yudhoyono, apakah Ananda Sukarlan memberi penilaian yang sama? Jangan-jangan Ananda Sukarlan hanya berkenan bila pemenang Pilgub DKI itu hanya Ahok, meski dibayangi kasus pembagian sembako, video kampanye kontroversial, dll.

Kira-kira sampai kapan ketidakdewasaan ini diperlihatkan? Boleh saja mereka tak bisa berhenti mencintai Ahok, tapi bukan berarti gagal menerima kenyataan.

Berkahnya Buat Anies

Tapi apakah pendukung Ahok itu tahu, bahwa sikap norak mereka malah bisa mengantarkan Anies Baswedan menjadi Presiden menggantikan Jokowi tahun 2019 besok? Nah lho!!

Karena masyarakat kita mudah simpati dengan pihak yang dizhalimi. Saat SBY dipecat oleh Megawati dari jabatan Menteri, masyarakat bersimpati dengan sang jenderal, dan jadilah ia memenangkan pilpres tahun 2004. Apakah pendukung Ahok ingin agar Anies juga begitu? Beberapa kalangan pun ada yang menyebut keterpilihan Jokowi akibat masyarakat simpati kepadanya karena sering difitnah dan dihujat.

Saya yakin akan ada lagi kelakuan yang tidak-tidak dari kelompok yang kalah di Pilgub Jakarta kemarin. Saya sih inginnya Anies Baswedan komitmen sampai akhir jabatannya, jangan ikut-ikutan politisi karbitan kutu loncat. Tapi kalau terus dizhalimi begitu, ya siap siap saja kembali melihat fenomena mantan menteri yang dipecat, menjadi presiden. (zico/dakwatuna.com)

Advertisements

Redaktur: Samin Barkah

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Ayah dari 2 anak yang tinggal di Depok. Minat dengan diskusi keilmuan soal keislaman. Menumpahkan pikirannya pada blog: http://zicoofficial.wordpress.com serta http://muslimpolitan.com

Lihat Juga

Meraih Keberkahan di Setiap Detik Waktu