Topic
Home / Berita / Nasional / Pernyataan Sikap MUI Terhadap Sikap Ahok Kepada KH Ma’ruf Amin

Pernyataan Sikap MUI Terhadap Sikap Ahok Kepada KH Ma’ruf Amin

Konferensi Majelis Ulama Indonesia menyikapi sikap Ahok di proses Persidangan kasus penodaan agama. (Foto: SB/dakwatuna)

dakwatuna.com – Jakarta. Majelis Ulama Indonesia (MUI) membuat pernyataan sikap terkait etika yang dilakukan terdakwa kasus penistaan agama, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) terhadap Ketua MUI KH Ma’ruf Amin pada persidangan yang digelar Pengadilan Negeri Jakarta Utara di Gedung Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa (31/1/2017) kemarin.

Dalam pernyataan sikap yang ditandatangani oleh Wakil Ketua Umum MUI Zainut Tauhid Sa’adi dan Wakil Sekretaris Jenderal MUI Amirsyah Tambunan, MUI sangat menyesalkan sikap Ahok yang tidak mengindahkan nilai-nilai etika dan kesantunan.

Berikut pernyataan sikap MUI yang dibacakan oleh Wakil Ketua Umum MUI Zainut Tauhid Sa’adi pada konferensi pers yang digelar di Gedung MUI, Jalan Proklamasi, Menteng Jakarta Pusat:

PERNYATAAN SIKAP
MAJELIS ULAMA INDONESIA

Bismillahirrahmanirrahim

Mencermati proses persidangan ke-8 tanggal 31 Januari 2017 perkara penodaan Agama di Pengadilan Negeri Jakarta Utara yang persidangannya dilaksanakan di Kementerian Pertanian RI Jalan HR. Harsono Jakarta Selatan, dengan menghadirkan saksi Dr. KH. Ma’ruf Amin selaku Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia yang akan menerangkan proses penerbitan Pendapat dan Sikap Keagamaan Majelis Ulama Indonesia (MUI) yang diterbitkan tanggal 11 Oktober 2016, maka dengan bertawakal kepada Allah kami menyampaikan hal-hal sebagai berikut:

1. Bahwa dalam proses persidangan perkara a quo, Tim Pengacara terdakwa (Basuki Tjahaja Purnama) alias Ahok telah memperlakukan saksi dengan tidak mengindahkan nilai-nilai etika dan kesantunan, mengingat saksi adalah seorang ulama yang menjadi panutan umat Islam Indoneisa.

2. Bahwa Tim Pengacara terdakwa maupun terdakwa sendiri tidak fokus pada substansi materi yg diterangkan oleh saksi, sehingga Tim Pengacara dalam menggali informasi dari saksi cenderung mengaitkan dengan hal-hal yang tidak terkait dan tidak pantas.

3. Bahwa Tim Pengacara terdakwa cenderung menekan dan melecehkan kebenaran keterangan saksi, sehingga saksi diposisikan sebagai pemberi keterangan palsu.

Berdasarkan hal-hal tersebut di atas, maka dengan ini Dewan Pimpinan Majelis Ulama Indonesia, menyatakan sikap sebagai berikut:

1. Menyesalkan terjadinya tidak diindahkannya nilai-nilai etika, dan kehormatan lembaga peradilan dalam proses persidangan perkara a quo.

2. Menyesalkan sikap Tim Pengacara terdakwa maupun terdakwa terhadap saksi (Dr. KH. Maruf Amin) yang telah memberikan keterangan dalam persidangan perkara a quo yang cenderung menekan dan melecehkan kebenaran keterangan saksi dengan sikap yang arogan dan tidak santun serta tidak mengindahkan nilai-nilai kehormatan lembaga peradilan.

3. Meminta kepada Komisi Yudisial Republik Indonesia untuk menegakkan kode etik lembaga peradilan dalam pemeriksaan perkara a quo.

4. Meminta Mahkamah Agung RI, Kejaksaan Agung untuk lebih mengintensifkan pemantauan dan pengawasan proses persidangan perkara a quo,, sehingga seluruh persidangan berjalan sesuai peraturan perundang-undangan dan etika persidangan.

Demikian pernyataan sikap ini kami sampaikan untuk mendapatkan perhatian sebagaimana mestinya.

Jakarta, 2 Februari 2017

DEWAN PIMPINAN
MAJELIS ULAMA INDONESIA

wakil Ketua Umum,                                                                                                Wakil Sekretaris Jenderal,

Drs. H. Zainut Tauhid Saadi, M.Si                                                              Dr. Amirsyah Tambunan

(abr/dakwatuna)

Redaktur: Abdul Rohim

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Avatar
Seorang suami dan ayah

Lihat Juga

Manipulasi Esemka

Figure
Organization