Topic
Home / Berita / Nasional / Spirit Perjuangan KH As’ad Syamsul Arifin Harus Diteladani

Spirit Perjuangan KH As’ad Syamsul Arifin Harus Diteladani

Presiden Joko Widodo memberikan anugerah gelar Pahlawan Nasional kepada K.H.R. As'ad Syamsul Arifin di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (9/10/2016).  (okezone.com)
Presiden Joko Widodo memberikan anugerah gelar Pahlawan Nasional kepada K.H.R. As’ad Syamsul Arifin di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (9/10/2016). (okezone.com)

dakwatuna.com – Jakarta. ┬áPresiden Joko Widodo memberikan anugerah gelar Pahlawan Nasional kepada K.H.R. As’ad Syamsul Arifin di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (9/10/2016). Tahun ini pemerintah memberikan gelar Pahlawan Nasional hanya kepada satu orang jelang Hari Pahlawan 10 November 2016.

Ketua Bidang Humas DPP PKS Dedi Supriadi mengapresiasi gelar Pahlawan Nasional yang ditujukan bagi K.H.R. As’ad Syamsul Arifin. Tokoh Nahdlatul Ulama (NU) asal Situbondo ini berhasil menggerakkan rakyat dan santrinya dari Jawa Timur saat pertempuran 10 November 1945 di Surabaya.

Dedi menyebut generasi saat ini harus mencontoh keteladanan KH As’ad Syamsul. Sosok KH As’ad Syamsul adalah sosok ulama sekaligus pejuang nyata bagi kepentingan bangsa. “Perjuangan Kyai As’ad Syamsul sebagai pemimpin spiritual sekaligus pejuang harus jadi spirit generasi Indonesia hari ini,” papar dia di kantor DPP PKS Jln TB Simatupang, Jakarta Selatan, Kamis (10/11/2016).

Peran ulama termasuk KH As’ad Syamsul dalam pejuangan kemerdekaan sangat besar. Peran ini, ujar Dedi, seyogyanya diteruskan oleh elemen umat untuk terus memperjuangkan cita-cita bangsa dalam bingkai NKRI. “Setiap orang bisa menjadi pahlawan dengan berkhidmat yang terbaik untuk sekitarnya. Selamat Hari Pahlawan!” tutup Dedi.

KH As’ad Syamsul Arifin lahir di Makkah pada 1897. Setelah pulang ke Indonesia Kyai As’ad mendirikan Pesantren Pondok Pesantren Salafiyah Syafiiyah, Situbondo.

KH As’ad Syamsul Arifin berperan besar dalam menggerakkan rakyat dan santri dari Jawa Timur untuk menyambut resolusi jihad pada pertempuran 10 November. Kyai As’ad juga membentuk laskar Sabilillah dan Hizbullah di wilayah Keresidenan Besuki sebagai bentuk perjuangan melawan penjajah. (SaBah/dakwatuna)

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Olah Raga. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Manipulasi Esemka

Figure
Organization