Topic
Home / Berita / Daerah / Senator Minta Penanganan DBD Juga Fokus Ke Sekolah

Senator Minta Penanganan DBD Juga Fokus Ke Sekolah

Fahira Idris, Anggota DPD RI asal DKI Jakarta. (rmol.co)
Fahira Idris, Anggota DPD RI asal DKI Jakarta. (rmol.co)

dakwatuna.com – Jakarta. Saat ini, beberapa daerah telah dinyatakan mengalami kejadian luar biasa (KLB) demam berdarah dengue (DBD). Sementara di Jakarta, hingga akhir Januari 2016, berdasarkan data Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta, tercatat 611 orang dirawat di rumah sakit di seluruh Jakarta karena menderita DBD. Selain di permukiman, Dinkes diminta juga fokus melakukan pencegahan DBD di seluruh sekolah-sekolah yang ada di Jakarta.

“Anak-anak sangat rentan terkena DBD. Hampir tiap hari, dari pagi hingga siang bahkan sore mereka ada di sekolah. Makanya dari 611 orang itu, 40 persennya siswa. Jadi kalau sekolah bebas dari DBD maka kemungkinan terjangkit sangat minim. Saya minta Dinkes juga fokus ke semua sekolah-sekolah di Jakarta. Kita sangat berharap, DBD di Jakarta jangan sampai memakan korban dan jangan sampai terjadi KLB. Pemprov harus serius, sama seriusnya dengan mengurus banjir, “ujar Senator Asal Jakarta Fahira Idris di Komplek Parlemen, Senayan Jakarta (9/2).

Walau pencegahan DBD bukan hanya tugas Pemprov DKI Jakarta, tetapi seluruh warga, namun Pemprov adalah aktor utama penangan DBD. Ini karena dari tiga poin penting pencegahan DBD mulai dari pengobatan penderita DBD, pemberantasan nyamuk, hingga program 3M (menguras, menutup dan mengubur), peran Dinkes sangat signifikan.

“Bagi penderita agar tidak menular,  harus mendapatkan pengobatan dan penanganan yang baik dan benar, termasuk diisolasi dan ini domainnya ada di Dinkes dan Rumah Sakit. Membunuh nyamuk yang efektif lewat pengasapan juga domainnya Dinkes. Hanya 3M yang yang peran masyarakat signfikan, itu juga harus ada kampanye dari Dinkes,” ujar Perempuan yang juga Wakil Ketua Komite III DPD di mana salah lingkup tugasnya adalah bidang kesehatan ini.

Fahira juga mengingatkan, selama musim hujan di mana biasa DBD mewabah, Pemprov DKI Jakarta harus memastikan tidak ada pasien DBD yang ditolak oleh Rumah Sakit karena ruang perawatan penuh atau alasan teknis lainnya. Selain itu, stok darah juga harus dijamin ketersediaanya.

“Jangan sampai ada pasien DBD yang ditolak. Stok darah yang biasanya pada Januari dan Februari menipis harus dicari solusinya agar terus ada. Pencegahan DBD ini sama pentingnya dengan pencegahan banjir selama musim hujan. Jadi Pemprov Jakarta harus bisa fokus menangani DBD,” tukas Fahira.  (sbb/dakwatuna)

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Olah Raga. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Program Polisi Pi Ajar Sekolah, Pengabdian Polisi Jadi Guru SD dan TK

Figure
Organization