Topic
Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Al ‘Aliim

Al ‘Aliim

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (inet)
Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com – Al ‘Aliim adalah salah satu asmaul husna yang artinya Allah Maha Mengetahui. Al ‘Aliim mengadung makna yang luas dan dalam. Pemaknaan yang mudah di ingat bahwa segala sesuatu baik dilangit dan di bumi yang sudah terjadi atau belum Allah swt mengetahuinya. Apa saja yang akan turun dari langit Allah mengetahuinya. Entah berupa air, meteor, salju, es atau lainnya. Apa yang akan keluar dari bumi Allah swt juga mengetahui. Apa yang akan terucap dari bibir manusia Allah juga mengetahuinya. Apa yang akan terjadi di Mesir, Suriah, Palestine, Indonesia dan negeri-negeri lainnya setelah hari ini Allah swt mengetahuinya. Tidak ada yang tidak diketahui Allah swt. Semuanya sudah dalam pengetahuan Allah swt baik yang ghaib maupun yang nyata.

Hal urgent yang harus kita lakukan adalah senantiasa merefresh pemaknaan kita terhadap sifat Allah al ‘aliim ini. Mengimani asma Allah yang satu ini seharusnya menjadikan kita:

  1. Berhati-hati dalam amal

Orang yang mengimani bahwa Allah swt Maha Mengetahui tidak akan sembrono dalam amal. Terpatri dalam dirinya bahwa Allah mengetahui setiap lintasan dalam hati, angan dalam pikiran dan perbuatan yang dilakukan. Dengan demikian ia akan lebih berhati-hati dalam menata setiap bisikan hati, ucapan lisan dan amal perbuatan. Dia akan selalu ingat bahwa Allah swt mengetahui setiap gerak gerik baik lahir maupun batin. Maka ketika menjadi manusia jadilah dirinya manusia yang jujur, bukan sosok pencuri alias koruptor, bukan pula munafiq yang pura-pura baik tapi menikam dari luar. Dia beribadah hanya untuk Allah tidak mengharap puja puji manusia. Dia akan sering intropeksi diri, memuhasabah dan menghisab amalnya sebelum amal itu dihisab Allah swt nanti di akhirat.

“Dan (aku telah diperintah), “Hadapkanlah wajahmu kepada agama dengan tulus dan ikhlas, dan jangan sekali-kali engkau termasuk orang yang musyrik”. (QS.Yunus: 105)

  1. Tidak galau dalam menghadapi masalah

Tidak ada masalah yang tidak diketahui Allah swt. Dan tidak ada masalah yang tidak Allah ketahui solusinya. Allah selalu ada bagi kita dan Allah swt juga menyediakan solusi atas masalah kita. Lantas kenapa harus galau? Orang yang beriman kepada sifat Allah al ‘Aliim ini bisa tenang dalam menghadapi masalah dan sangat yakin akan pertolongan Allah swt. Dia datang dan curhatkan segala masalah yang dihadapinya kepada al ‘Aliim. Segalau-galaunya dia, akan tetap bisa memenej hati dan pikirannya untuk senantiasa husnudzon pada Allah. Dimaknai setiap masalah sesuai porsi Islam memandang suatu masalah. Oleh karena itu dia senantiasa memohon petunjuk dan solusi kepada Allah swt. memang bersikap demikian tidaklah mudah. Tapi inilah ajaran Islam berkaitan menyikapi masalah.

  1. Produktif

Orang yang mengimanai sifat Allah yang satu ini akan menjadi pribadi yang produktif. Produktif dalam arti dia akan menghindari figur pemalas, mudah menyerah. Dia akan aktif mengisi detik-detik hidupnya dengan karya. Kenapa sebab? Karena sadar bahwa Pengetahuan Allah meliputi segala sesuatu. Kalau hidupnya habis buat tidur dan bermain, dia malu pada Tuhannya! Dia akan mengejar dan mencari kesibukan akan waktunya supaya bermakna dan bermanfaat. Hingga bila nanti di akhirat tidak ada penyesalan.

  1. Menegakkan syariat Allah SWT

Pengetahuan Allah meliputi segala sesuatu, tidak terkecuali berkaitan pengaturan manusia. KemahatahuanNya menjadikan Allah menurunkan al Quran sebagai pedoman hidup dan Muhammad saw panutan hidup. Bila kita beriman kepada Allah dan menyakini sifat al ‘Aliimnya Allah maka wajib bagi kita untuk menyerahkan aturan hidup itu kepada Allah swt. Syariat Islam menjadi pilihan dan harus diperjuangkan tegaknya. Pemahaman ini harus senantiasa ada dalam setiap detik yang berjalan. Dengan demikian menjadi harapan kita mampu menjaga diri dari maksiat dan kemalasan beramal soleh. Mari kita senantiasa berusaha menorehkan karya. Meski itu hanya berupa dzikir atau nasehat pada orang lain. Ssesungguhnya setiap kebaikan adalah sedekah.. Mari berlomba dalam kebaikan. Wallahua’lam bi ash showab. (dakwatuna.com/hdn)

Redaktur: Deasy Lyna Tsuraya

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
Nadiyah el Haq
Penulis adalah pribadi yang menyukai dunia pendidikan. Bentuk kecintaannya dengan pendidikan diwujudkannya dengan menjadi tenaga pengajar di lembaga formal maupun non formal. Selain di dunia pendidikan penulis juga menyukai kegiatan keislaman. Artinya bergerak bersama dengan lainnya untuk membangun dan memuliakan agama dan umat ini. Virus cinta Islam harus disebarkan sehingga umat ini menjadi umat terbaik. Inilah statemen yang menjadi pemicu untuk berbagi kebaikan lewat tulisan.

Lihat Juga

Amal Spesial, Manajemen Hati

Figure
Organization