Home / Berita / Internasional / Asia / Erdogan: Iran Bantai Ratusan Ribu Warga Suriah, Tak Pantas Protes Eksekusi Mati Satu Tokoh Syiah di Saudi

Erdogan: Iran Bantai Ratusan Ribu Warga Suriah, Tak Pantas Protes Eksekusi Mati Satu Tokoh Syiah di Saudi

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan (aljazeera.net)
Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan (aljazeera.net)

dakwatuna.com – Ankara. Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, mengeluarkan kecaman keras atas sikap dan tindakan pemerintah Iran dalam krisis terakhirnya dengan Arab Saudi. Menurutnya, eksekusi mati yang dilakukan Saudi kepada Syaikh Nimr Baqir Al-Nimr adalah urusan dalam negeri Saudi.

Seperti dilansir Al-Quds, Rabu (6/1/2016) kemarin, Erdogan mengatakan, “Eksekusi mati terhadap Syaikh Nimr adalah urusan dalam negeri Saudi. Iran yang terlibat dalam pembantain 400 ribu warga Suriah tidak pantas mengritik eksekusi terhadap satu orang.”

Pernyataan Erdogan ini agak berbeda dengan sikap Turki dalam krisis politik ini sebelumnya yang menyayangkan tindakan pemerintah Saudi, dan menawarkan diri sebagai mediator antara Saudi dan Iran.

Di depan beberapa pejabat Turki, kemarin, Erdogan juga mengatakan, “Turki berkomitmen memberikan perlindungan kepada semua kantor kedubes di wilayah Turki. Semua mendapatkan perlakuan yang sama. Komitmen ini tidak akan terpengaruh dengan pembakaran kantor kedubes Saudi di Teheran.”

Tentang tindakan Saudi mengeksekui Syaikh Nimr, Erdogan berpendapat, “Saudi mengeksekudsi 46 orang. 43 di antaranya adalah orang Sunni. Hanya 3 orang saja yang Syiah. Di Mesir saja ribuan orang dihukum mati, dunia diam saja. Kenapa saati terjadi hukuman mati di Saudi, semua berbicara? Apanya yang berbeda ketika hukuman mati itu terjadi di Saudi?” (msa/dakwatuna)

Redaktur: M Sofwan

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Ketua Studi Informasi Alam Islami (SINAI) periode 2000-2003, Kairo-Mesir

Lihat Juga

Rekonsiliasi Tidak Gratis, Israel Jamin Keamanan Arab Terhadap Ancaman Iran

Figure
Organization