Topic
Home / Berita / Internasional / Asia / Peraih Nobel Malala: Pernyataan Donald Trump Penuh Kebencian dan Diskriminasi

Peraih Nobel Malala: Pernyataan Donald Trump Penuh Kebencian dan Diskriminasi

Pada ulang tahunnya yang jatuh pada hari Sabtu (11/7/2015) lalu, Malala Yousafzai berbagi suka cita dengan berkunjung ke Malala Yousafzai All-Girls School yang berada di Lebanon, dekat perbatasan Suriah. (nbcnews.com/kompas.com)
Pada ulang tahunnya yang jatuh pada hari Sabtu (11/7/2015) lalu, Malala Yousafzai berbagi suka cita dengan berkunjung ke Malala Yousafzai All-Girls School yang berada di Lebanon, dekat perbatasan Suriah. (nbcnews.com/kompas.com)

dakwatuna.com – Birmingham. Pemenang Nobel Prize, Malala Yousafzai menilai, pernyataan calon Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump yang melarang Muslim masuk AS penuh dengan kebencian. Dia mengatakan, menyalahkan Muslim atas aksi teroris hanya akan “meradikalisasi lebih banyak teroris.”

“Ya, benar-benar tragis bahwa Anda mendengar komentar-komentar ini yang penuh dengan kebencian, penuh dengan ideologi yang mengarah pada diskriminasi terhadap orang lain,” kata Malala saat berbicara di sebuah acara di Birmingham, Inggris, seperti yang dilansir bbc.com, Rabu (16/12/2015).

Malala juga menegaskan, bahwa tujuan dirnya dalam memperjuangkan pendidikan yang berkualitas di seluruh dunia untuk “mengalahkan pola pikir mentalitas terorisme dan kebencian”.

Gadis Pakistan yang namanya kini mendunia sejak meraih Nobel Prize karena mengkampanyekan pendidikan bagi kaum wanita di negaranya.

“Jika kita ingin menghentikan terorisme, kita perlu menciptakan pendidikan berkualitas, sehingga kita bisa mengalahkan pemikiran soal mentalitas terorisme dan kebencian,” ujar Malala, seperti yang dikutip dari detik.com, Rabu (16/12/2015). (abr/dakwatuna)

Redaktur: Abdul Rohim

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Avatar
Seorang suami dan ayah

Lihat Juga

Manipulasi Esemka

Figure
Organization