Topic
Home / Narasi Islam / Sejarah / Kampus Tertua Sebelum Al-Azhar Mesir

Kampus Tertua Sebelum Al-Azhar Mesir

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Universitas Al-Qarawiyyin. (dome.mit.edu)
Universitas Al-Qarawiyyin. (dome.mit.edu)

dakwatuna.com – Dulu ketika di MAN 3 Malang, saya kira Universitas al-azhar di Kairo Mesir, University of Bologna di Italia dan Oxford di Inggris adalah kampus tertua di dunia. Tapi setelah mendalami Sejarah islam dan Ilmu pendidikan islam, anggapan seperti itu tidaklah benar.

Ada namanya Universitas Al-Qarawiyyin di Maroko dan Universitas Sankore di Timbuktu. Yang menjadi fokus kajian pada artikel ini yaitu Al-Qarawiyyin yang didirikan di kota Fez-Maroko. Kampus yang dirintis dari halaqoh di Masjid al-Qarawiyyin ini didirikan oleh kerajaan Murabithun. Pendirinya bernama Fatimah al-fihri pada 859 M. Atas dasar fakta sejarah inilah, ketika tahun 1998, Guinness Book of World Records menetapkan Universitas Al-Qarawiyyin sebagai kampus/perguruan tinggi tertua dan pertama di dunia yang memberikan gelar akademis.

Sekedar informasi, Eropa saja baru mengenal sistem Universitas/perguruan tinggi saat berdirinya University of Bologna di Italia pada abad ke-11 M. Kemudian diikuti oleh berdirinya University of Paris di Prancis dan Oxford University di Inggris pada abad ke-12 M.

Apa saja ilmu-ilmu yang dipelajari di Al-Qarawiyyin? Para mahasiswa yang kuliah di Universitas al-Qarawiyyin diajari ilmu tafsir, fiqih, bahasa Arab, kedokteran, matematika, filsafat, musik, sejarah, kimia, astronomi dan retorika. Banyak anak bangsa yang berkuliah di sini. Jumlah mahasiswanya ketika abad 14 M mencapai 8000 orang.

Universitas al-Qarawiyyin punya alumni-alumni yang menjadi tokoh/pemikir besar di dunia. Diantaranya: Ibnu Khaldun (pakar Sejarah dan Sosiologi), Ibnu Rusyd (w. 1198 M), Abu Bakar bin al-‘Arabi (pengarang kitab Ahkamul Quran), dan Joannes Leo Africanus (Sejahrawan muslim). Uniknya terdapat pula non Muslim yang kuliah di al-Qarawiyyin. Harap diingat, MEREKA TIDAK BELAJAR ILMU AGAMA, tetapi ilmu Matematika, Filsafat, Kimia, Sejarah dan Sastra.

Tercatat nama-nama seperti Rabbi yahudi Moses Maimonides. Sewaktu di Al-Qarawiyyin dia belajar hukum dan filsafat. Di Fes Maroko inilah Moses kabarnya menyusun tafsirannya yang terkenal tentang Mishnah. Ada juga Paus Sylvester II mempelajari matematika di Al-Qarawiyyin. Dialah sosok yang berjasa memperkenalkan penggunaan angka nol dan angka Arab ke Eropa. Kemudian pada tahun 1540 M, ilmuwan Belgia, Nichola Louvain sempat mendalami bahasa Arab di Universitas Al-Qarawiyyin.

Al-Qarawiyyin merupakan contoh nyata bahwa ada koneksi kuat antara Masjid dan iklim akademis. Dari masjidlah Peradaban Islam mulai berkembang pesat. Harusnya Masjid-masjid dimasa kini dikembalikan fungsinya seperti al-Qarawiyyin. Tidak sekadar untuk tempat melangsungkan Akad nikah, Beri’tikaf, shalat jenazah dan Tabligh akbar. Wallahu’allam

Referensi:

  • http://www.morocco.com/blog/the-al-qarawiyyin-mosque
  • http://muslimheritage.com/article/al-qarawiyyin-mosque-and-university
  • http://www.fez-guide.com/Listing/the-karaouine-mosque/
  • http://insideislam.wisc.edu/2012/02/important-sites-university-of-al-qarawiyyin/
  • http://www.guinnessworldrecords.com/world-records/oldest-university

Redaktur: Deasy Lyna Tsuraya

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)
Loading...
Fadh Ahmad Arifan
Alumni Jurusan Studi Ilmu Agama Islam di Pascasarjana UIN Malang. Pasca lulus, pada 2013-2015 menjadi Dosen tetap di STAI al-Yasini, Pasuruan. Sejak Februari 2015, menjadi Pengajar Sejarah Kebudayaan Islam di MTs-MA Muhammadiyah 2 kota Malang. Telah mengunggah lebih dari 50 karangan populer dan ilmiah, terutama di bidang Pemikiran Islam, Filsafat, Tasawuf dan Politik. Artikel terbaru berjudul 'Para Penguasa Suriah Dalam Catatan Sejarah' dimuat di Majalah Tabligh bulan April 2018

Lihat Juga

Konflik Air Antara Ethiopia, Sudan, dan Mesir

Figure
Organization