Topic
Home / Berita / Internasional / Asia / Pembentukan Kabinet, Hari-hari Penting dan Menegangkan Bagi Masa Depan Turki

Pembentukan Kabinet, Hari-hari Penting dan Menegangkan Bagi Masa Depan Turki

Erdogan dan pemimpin CHP, Kemal Kılıçdaroğlu. (al-monitor)
Erdogan dan pemimpin CHP, Kemal Kılıçdaroğlu. (al-monitor)

dakwatuna.com – Ankara. Pemilu Turki cukup menegangkan, namun ketegangan itu ternyata bertambah saat diketahui hasil perolehan masing-masing partai. Saat tidak ada satu pun partai yang bisa membentuk kabinetnya sendiri, solusinya adalah kabinet koalisi. Pengaruh dan tekanan kepentingan akan sangat dominan dalam proses ini.

Pengamat politik Turki, Gazawan El-Masri, seperti dilansir klmty, Rabu (10/6/2015) hari ini, menyebutkan tiga kemungkinan yang akan terjadi dalam proses pembentukan kabinet kali ini.

AKP Memimpin

Pertama, seperti disebutkan Gazawan, presiden menginstruksikan partai yang mendapat perolehan terbesar untuk membentuk kabinet. Dalam hal ini, Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP), harus membentuk kabinet koalisi dengan partai lain.

Sangat kecil kemungkinan AKP berhasil membentuk koalisi dengan Partai Rakyat Republik (CHP), partai terbesar kedua dalam perolehan suara, dan Partai Rakyat Demokratik (HDP), partai kurdi yang baru saja berhasil masuk ke parlemen.

Kemungkinan masih terbuka berkoalisi dengan Partai Gerakan Kebangsaan (MHP). Namun ada banyak tekanan dari dalam dan luar negeri yang tidak menginginkan terbentuknya koalisi ini. Kekuatan asing ingin, koalisi terbentuk antara tiga partai, CHP, MHP, dan HDP. Namun hal ini tak ada bedanya dengan sebuah kudeta atas kemenangan AKP.

Kesempatan untuk CHP

Ketika AKP gagal membentuk kabinet, maka presiden mengintruksikan partai pemenang kedua untuk membentuk pemerintahan, CHP. Tapi apakah partai ini akan berhasil menggalang MHP dan HDP? Apalagi, HDP yang dominan kesukuan Kurdinya jarang terlihat mengibarkan bendera Turki, berbeda dengan MHP yang sangat mensakralkan bendera itu.

Terbentuknya koalisi tiga partai ini akan terwujud jika tekanan dari pihak asing sangat besar. Namun, masalah dan kerugian besar akan ditanggung rakyat Turki.

Kalau CHP juga gagal membentuk kabinet, presiden berhak untuk menginstruksikan dilakukannya pemilu legislatif dini. Pemilu dipercepat pelaksanaannya. Rakyatlah yang akan menentukan partai mana yang akan memerintak Turki untuk periode mendatang.

Kabinet AKP Tanpa Koalisi

Jika gagal membentuk kabinet, ada kemungkinan AKP membentuk kabinet minoritas, tanpa melibatkan partai lain. Ini adalah kemungkinan yang paling tidak diinginkan partai mana pun, dan sepertinya kemungkinan terjadinya sangat kecil.

Dalam kondisi ini, pemerintah akan menjadi sangat lemah, program-programnya akan sulit diloloskan di legislatif, dan Turki akan sibuk dengan percaturan politik, mengabaikan pembangunan.

Memang, keberadaan Erdogan dalam pemerintah Turki bisa menjadi jaminan terpeliharanya capaian pembangunan selama 13 tahun terakhir yang cukup mencengangkan dunia. Kemudian, berlama-lama dalam proses pembentukan kabinet saat ini juga sangat berpengaruh dalam stabilitas ekonomi. Oleh karena itu, diharapkan segera tercapai solusi yang mementingkan rakyat dan masa depan negara dalam waktu secepatnya. (msa/dakwatuna)

Sumber: Klmty

Redaktur: M Sofwan

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Avatar
Ketua Studi Informasi Alam Islami (SINAI) periode 2000-2003, Kairo-Mesir

Lihat Juga

Manipulasi Esemka

Figure
Organization