Home / Narasi Islam / Sejarah / Awal Mula Kemusyrikan di Jazirah Arab

Awal Mula Kemusyrikan di Jazirah Arab

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (inet)
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.com – Sebelum terjadinya Fattuh Mekkah pada bulan Ramadhan tahun delapan Hijriah, di depan Ka’bah ada dua patung berhala yang besar bernama Isaf dan Nailah. Tahukah kita asal usul kedua nama patung berhala tersebut?

Isaf dan Nailah adalah seorang laki-laki dan perempuan yang menjalin kasih dan melakukan perzinahan di depan Ka’bah dan dikutuk menjadi batu.

Isaf adalah seorang lelaki yang tinggal di Yaman dan jatuh hati kepada Nailah yang tinggal di Mekkah, ketika hendak melamar Nailah, orangtua Nailah menolak, karena tidak direstui orangtua Nailah, maka keduanya melakukan Backstreet. Pada saat itu, moment yang paling memungkinkan untuk ketemuan adalah musim haji. Keduanya, Isaf dan Nailah berjanji untuk bertemu di depan Ka’bah, dan masya Allah, pada malam harinya keduanya sepakat berzina di depan Ka’bah. Allah SWT akhirnya mengutuk mereka menjadi batu (pada saat itu, kondisi Mekkah pada malam hari sepi dan tidak ada aktifitas thawaf). Kesesokan harinya warga Mekkah dan masyarakat yang melakukan thowaf, kaget dan akhirnya meletakkan Patung Isaf di Bukit Safa dan Patung Nailah di Bukit Marwah, ini dilakukan sebagai bahan pembelajaran untuk generasi berikutnya.

Pada masa Amru bin Luhai berkuasa, keduanya diletakkan di depan Ka’bah, dan memerintahkan masyarakat sekitar untuk menyembah keduanya.

Siapakah Amru Bin Luhai? Dalam catatan siroh disebutkan bahwa Amru Bin Luhai disebut sebagai bapak kemusrikan dan Rasulullah pernah berkata, “Saya diperlihatkan Amru bin Luhai oleh Allah di Neraka dengan isi perutnya keluar karena panasnya dan siksaan yang berat karena dialah orang pertama yang mengganti Agama Ibrahim.

“Hai Aksam aku lihat Amr bin Luhai bin Qama’ah bin Khindzi, menyeret usus-ususnya, dan aku tidak melihat orang amat mirip dengan orang lain melainkan engkau denganya dan dia denganmu.” Aksam berkata , Barangkali kemiripannya denganku membahayakaku, wahai Rasulullah? Rasulullah bersabda tidak karena engkau orang mukmin dan dia orang kafir. Dialah orang yang pertama kali mengubah agama Ismail, memasang berhala, mengiris telinga unta melepas saibah memberikan washilah,dan melindungi ham (HR Bukhari)

Amru Bin Luhai, sebetulnya orangnya sangat baik, ringan tangan dan selalu membiayai keperluan jamaah haji sendirian, sehingga oleh masyarakat pada saat itu dianggap sebagai wali atau ulama, namun Amru Bin Luhai tidak memahami agama Ibrahim (Islam) secara benar.

Suatu hari ia pergi ke Syam untuk perniagaan, di sebuah tempat yang bernama Balqa, ia bertemu Suku Amalik, yang mendengarkan ajaran Ibrahim hanya setengah-setengah. suku asli Syam ini menyembah patung-patung dengan sebutan Allah.

“Apa yang sedang kalian lakukan?” kata Amru Bin Luhai.

“Patung-patung ini lah yang memberikan kami makan, minum dan kekuatan, sebagai penolong tatkala dimintai pertolongan, serta pemberi hujan tatkala dimintai hujan dan yang paling penting bisa mendekatkan diri kami kepada Allah” Jawab masyarakat setempat.

Lalu kata Amru bin Luhai, coba berikan satu patung untuk saya bawa ke Mekkah, karena di Mekkah kami kesulitan Air. Patung yang dibawa Amru bin Luhai ke Mekkah bernama Hubal.

Perlu diketahui, penyerbuan suku Khujaah (sukunya Amru Bin Luhai) yang menghancurkan Suku Zurhum di Mekkah, beberapa orang tersisa akhirnya menutup sumur Zam Zam, sehingga lebih dari 500 tahun sumur Zam-Zam tidak digunakan.

Setelah itu Amru Bin Luhai juga memerintahkan masyarakat  untuk membuat patung-patung berhala sebagai; pertama, ciri masing-masing suku, artinya setiap suku pada saat itu mempunyai patung yang berbeda-beda, seperti Patung Hubal patung yang paling dihormati oleh semua suku, Patung Wood untuk Suku Kal (suku besar), Patung Suwa untuk Suku Khujail, Yaguz untuk Suku Thoy dan Patung Yauq untuk Hamajan dan Yasar (Yaman). Kedua, Sebagai oleh-oleh dan cendramata untuk jamaah yang menjalankan Haji.

Selain menjadi pelopor kemusyrikan di Mekkah, Amru bin Luhai juga mengubah kalimat talbiyah (dari yang seperti kita baca sekarang) dengan tambahan kalimat, Illa syarikan huwa lak (kecuali sekutu ya Allah milikmu yang  yang engkau kuasai), tamlikuhu wama malak (dan apapun yang engkau miliki)

Amru bin Luhai, juga memberlakukan hukum, bagi orang yang akan melakukan thawaf di Mekkah tidak boleh menggunakan pakaian selain dari yang dibuat masyarakat Mekkah, sehingga jamaah haji yang tidak mampu harus (maaf) telanjang.

Apa yang dilakukan oleh Amru Bin Luhai ini bertahan hingga Rasulullah membebaskan Mekkah dari pengaruh kemusyrikan pada tahun ke delapan Hijriah. Proses kejahilan ini berlangsung hingga lima Abad. Bayangkan berapa manusia yang musyrik akibat ulah Amru Bin Luhai ini, padahal sebelum dia hadir di Mekkah, Pengaruh Ibrahim dan Ismail di jazirah Arab sangat terjaga. Islam diagungkan dan dijalankan oleh masyarakat.

Redaktur: Deasy Lyna Tsuraya

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
Avatar
Aktivis kemanusiaan yang peduli dengan dunia pendidikan sangat senang belajar Sejarah Islam dan Shiroh Nabawiyah.

Lihat Juga

Rekonsiliasi Tidak Gratis, Israel Jamin Keamanan Arab Terhadap Ancaman Iran

Organization