Topic
Home / Berita / Internasional / Eropa / Radio Jerman: As-Sisi Perusak Demokrasi Mesir

Radio Jerman: As-Sisi Perusak Demokrasi Mesir

Pimpinan kudeta Mesir, As-Sisi. (islammemo.cc)
Pimpinan kudeta Mesir, As-Sisi. (islammemo.cc)

dakwatuna.com – Berlin. Christope Struck, salah seorang penyiar radio DW Jerman mengatakan, dibatalkannya pertemuan Ketua Parlemen Jerman Norbert Lammert  dengan presiden As-Sisi merupakan bentuk penghinaan secara protokoler. Menurutnya langkah Lammert sudah tepat, itu menjadi pesan pentingnya mengembalikan demokrasi di Mesir.

Struck lalu menulis di salah satu artikelnya di laman radio DW, bahwa Lammert sebenarnya mendukung hubungan baik yang terjalin antara Eropa dengan Mesir, dan melihatnya sebagai negara yang memiliki posisi strategis, namun ia melihat Mesir sekarang tidak berada dalam sistem demokrasi.

Seperti dilansir laman Islammemo.cc, Kamis (21/5/2015) penyiar radio ternama di Jerman ini sepakat dengan apa yang dilakukan ketua parlemen Jerman, ia bahkan menyebut Mesir sekarang dipimpin oleh pimpinan kudeta As-Sisi sehingga kekacauan terjadi di mana-mana dan merusakan tatanan demokrasi yang ada. (msy/imo/dakwatuna)

Redaktur: Muh. Syarief

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Avatar
Wakil Direktur Studi Informasi Alam Islami (SINAI) Mesir 2008

Lihat Juga

Muhammad Jadi Nama Paling Populer di Berlin dan Sejumlah Kota di Eropa

Figure
Organization