Home / Berita / Nasional / MUI: Dai yang Berdakwah di Medsos harus Profesional, Bukan Abal-Abal

MUI: Dai yang Berdakwah di Medsos harus Profesional, Bukan Abal-Abal

ilustrasi - (http://theqnote.com)
ilustrasi – (http://theqnote.com)

dakwatuna.com – Jakarta. Diera modern seperti sekarang ini, metode dakwahpun turut berkembang dengan memanfaatkan berbagai media yang ada, salah satunya Media sosial (Medsos) seperti Facebook maupun Twitter.

Namun berdakwah di media sosial  juga membutuhkan para dai yang profesional, bukan semata menyebarluaskan isi Alquran dan hadist.

“Namun, orang yang berdakwah di media sosial harus orang yang profesional di bidangnya. Dibutuhkan dai beneran, bukan dai abal-abal untuk dakwah kepada masyarakat,” kata Ketua Komisi Fatwa MUI Prof Hasanuddin AF, dikutip dari ROL.

Terkait tingkat efektivitas dakwah di media sosial seperti Facebook maupun Twitter, menurut dia, tergantung pada tingkat atraktifitas konten materi yang dijadikan bahan dakwah.

“Tapi kalau dakwahnya tidak dibaca audiens, apalagi direspon, ya jadi tidak efektif,” paparnya.

Jika dakwah di Media Sosial bisa dimanfaatkan secara maksimal, maka penyebaran nilai-nilai islam akan semakin luas menjangkau lapisan masyarakat. (ROL/sbb/dakwatuna)

 

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Olah Raga. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Ada Dakwah di Dalam Film End Game?