Home / Narasi Islam / Sejarah / Biografi Imam Empat Madzhab: Imam Malik bin Anas (Bag. 2)

Biografi Imam Empat Madzhab: Imam Malik bin Anas (Bag. 2)

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (cafeinfoblog.wordpress.com)
Ilustrasi. (cafeinfoblog.wordpress.com)

dakwatuna.com – Tangannya pun begitu dingin, lahir melalui madrasahnya para murid yang kemudian menjadi imam besar dan bintangnya dunia seperti Imam Abdullah bin Al Mubarak, Imam Muhammad bin Al Hasan, Imam Yahya bin Sa’id Al Qaththan, dan tentunya yang paling bersinar di antara mereka adalah Imam Asy Syafi’i, yang dikemudian hari nama dan pengaruhnya melambung melebihi Imam Malik sendiri. Semoga Allah Taala meridhai dan merahmati mereka semua.

4. Guru dan Murid-muridnya

Beliau mulai menuntut ilmu di usia sepuluh tahun, dan pada usia 21 tahun sudah memiliki majelis dan berfatwa, banyak ulama yang meriwayatkan hadits darinya saat itu. Pada usia masih muda, banyak penuntut ilmu dari berbagai penjuru mendatanginya pada akhir masa khalifah Abu Ja’far Al Manshur, juga setelah masa itu, semakin berjejal manusia mengunjunginya hingga masa Khalifah Harun Ar Rasyid, dan sampai Beliau wafat. (As Siyar, 7/154)

Beliau berguru kepada 900 orang, seperti yang diceritakan Imam An Nawawi berikut ini:

وقال الإمام أبو القاسم عبد الملك بن زيد بن ياسين الدولقى فى كتابه الرسالة المصنفة فى بيان سبل السنة المشرفة: أخذ مالك على تسعمائة شيخ، منهم ثلاثمائة من التابعين، وستمائة من تابيعهم ممن اختاره، وارتضى دينه، وفقهه، وقيامه بحق الرواية وشروطها، وخلصت الثقة به، وترك الرواية عن أهل دين وصلاح لا يعرفون الرواية. وأحوال مالك، رضى الله عنه، ومناقبه كثيرة مشهورة.

Imam Abul Qasim Abdu Malik bin Zaid bin Yasin Ad Daulaqi berkata dalam kitabnya Ar Risalah Al Mushannafah fi Bayani Subulis Sunnah Al Musyarrafah: “Malik mengambil ilmu dari 900 orang guru, 300 dari generasi tabi’in, dan 600 dari generasi tabi’ut tabi’in. Guru yang dipilihnya adalah yang dia ridhai agamanya, ilmu fiqihnya, konsistensinya terhadap syarat-syarat dalam meriwayatkan hadits, mereka bisa dipercaya dalam meriwayatkannya, dan Malik meninggalkan riwayat orang yang punya hutang, dan dia suka memperbaiki riwayat-riwayat yang tidak dikenal. Keadaan Imam Malik Radhiallahu ‘Anhu dan kebaikan-kebaikannya sangat banyak dan terkenal. (Imam An Nawawi, Tahdzibul Asma wal Lughat, 2/93)

Sebagian gurunya, seperti yang jelaskan Imam An Nawawi:

سمع نافعًا مولى ابن عمر، ومحمد بن المنكدر، وأبا الزبير، والزهرى، وعبد الله بن دينار، وأبا حازم، وخلائق آخرين من التابعين.

Beliau mengambil hadits dari Nafi’ –pelayan Ibnu Umar, Muhammad bin Al Munkadir, Abu Az Zubair, Az Zuhri, Abdullah bin Dinar, Abu Hazim, dan tabi’in lainnya. (Ibid, 2/89)

Bahkan, nama Beliau masuk dalam salah satu silsilatudz dzahab (rangkaian emas) dalam sanad hadits, yaitu dari Malik, dari Nafi’, dari Ibnu Umar. Jika ada hadits dengan sanad seperti ini, maka inilah sanad terbaik menurut sebagian ulama. Berkata Imam An Nawawi Rahimahullah:

قال البخارى: أصح الأسانيد مالك، عن نافع، عن ابن عمر. وفى هذه المسألة خلاف، وسبق مرات، فعلى هذا المذهب قال الإمام أبو منصور التميمى: أصحها الشافعى، عن مالك، عن نافع، عن ابن عمر، عن النبى – صلى الله عليه وسلم -.

Berkata Al Bukhari: “Sanad yang paling shahih adalah Malik, dari Nafi’, dari Ibnu Umar. Dalam masalah ini terjadi perselisihan pendapat. Penjelasan masalah ini telah berulang-ulang, bahwa dalam madzhab ini, berkata Imam Abu Manshur At Tamimi: “(Paling shahih adalah) Para sahabat Syafi’i, dari Malik, dari Nafi, dari Ibnu Umar, dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.” (Ibid, 2/89)

Imam An Nasa’i mengatakan: “Sahabat-sahabat Naafi’ yang paling kokoh ilmunya adalah Malik, lalu Ayyub, lalu ‘Ubaidullah bin Umar, lalu Umar bin Naafi’, lalu Yahya bin Sa’id, lalu Ibnu ‘Aun, lalu Shalih bin Kaisan, lalu Musa bin ‘Uqbah, lalu sahabat-sahabatnya pada generasinya. (Ibid, 2/124)

Sedangkan murid-muridnya dan orang yang pernah mengambil riwayat darinya adalah Abdullah bin Naafi’ Ash Shaayigh, Muhammad bin Maslamah Al Makhzumi, Al Asham, Abu Mush’ab, Yahya bin Yahya, Az Zuhri, Al Majisyun, Sa’ad bin Abdullah Al Mu’afiri, Asyhab, Ashbagh bin Al Faraj, Muhammad bin Al Qasim, Sahnun, Al Waqar, dan lainnya. (Selengkapnya Lihat Thabaqat Al Fuqaha, karya Imam Abu Ishaq Asy Syirazi)

5. Pujian Para Ulama Untuknya

 Imam An Nawawi berkata:

وقال الشافعى: إذا جاء الأثر، فمالك النجم. وقال الشافعى أيضًا: لولا مالك وسفيان، يعنى ابن عيينة، لذهب علم الحجاز، وكان مالك إذا شك فى شىء من الحديث تركه كله. وقال أيضًا: مالك معلمى، وعنه أخذنا العلم.

 

Berkata Asy Syafi’i: “Jika datang sebuah atsar, maka Malik adalah bintangnya.” Beliau juga berkata: “Seandainya bukan karena Malik dan Sufyan (yakni Ibnu ‘Uyainah), maka lenyaplah ilmu di Hijaz, dahulu jika ada sesuatu yang meragukan dari hadits maka dia tinggalkan semua.” Beliau berkata juga: “Malik adalah guruku, darinya aku mengambil ilmu.”

Harmalah mengatakan: “Asy Syafi’i tidak pernah mendahulukan seseorang pun di atas Malik dalam masalah hadits.”

Wahb bin Khalid mengatakan: “Tidak ada di antara Timur dan Barat seorang laki-laki yang se-amanah Imam Malik terhadap hadits Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.” (Lihat semua dalam Tahdzibul Asma wal Lughat, 2/76)

Seorang Qari kota Madinah, yakni Ibnu Katsir (bukan Ibnu Katsir pengarang tafsir yang terkenal itu, pen), bercerita kepada Khalaf bin Umar: “Duduklah kamu wahai Khalaf, semalam aku bermimpi seolah ada yang berkata kepadaku, Ini Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, Beliau sedang duduk, dan manusia berada di sekelilingnya, lalu mereka bertanya kepada Rasulullah: “Wahai Rasulullah, berikanlah perintah kepada kami!” Beliau menjawab: “Aku telah menyimpan harta berharga di bawah mimbar dengan jumlah yang banyak, lalu aku perintahkan Malik untuk membagikannya untuk kalian, maka pergilah kepadanya. Lalu manusia bubar dan mereka satu sama lain saling berkata: “Apa yang kamu lihat dari perbuatan Malik?” Sebagian menjawab: “Dia menjalankan perintah Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam kepadanya.” Ketika ini disampaikan kepada Imam Malik, maka Imam Malik berpaling dan menangis, lalu Aku (Khalaf) meninggalkannya dalam keadaan seperti itu (menangis). (Ibid, 2/77, lihat juga As Siyar, 7/159)

Abdurrahman bin Al Mahdi berkata: “Imamnya manusia pada masanya ada empat; Sufyan Ats Tsauri di Kufah, Malik di Hiiaz, Al Auza’i di Syam, dan Hammad bin Zaid di Bashrah.” (Ibid)

Imam Syafi’i berkata: “Jika disebut nama para ulama, maka Malik adalah bintangnya.” Imam Sufyan bin ‘Uyainah berkata: “Malik adalah ulamanya Hijaz, dan dia adalah hujjah pada zamannya.” (As Siyar, 7/155)

Imam Syafi’i juga berkata: “Tidak ada kitab di muka bumi ini yang lebih banyak benarnya dibanding kitab Al Muwaththa’.” Para ulama mengatakan bahwa ucapan Imam Asy Syafi’i ini ketika sebelum adanya kitab Shahih Bukhari dan Shahih Muslim, sebab para ulama telah sepakat keduanya adalah kitab paling shahih. (Tahdzibul Asma wal Lughat, 2/77)

6. Kehati-hatian dan Rasa Hormatnya Terhadap Ilmu dan Hadits

Khalaf bin Umar bercerita, bahwa dia pernah mendengar Imam Malik berkata: “Aku tidak berani berfatwa sebelum bertanya dulu kepada yang lebih berilmu dariku. Apakah engkau melihat aku pantas untuk menjawabnya? Aku bertanya kepada Rabi’ah, kepada Yahya bin Sa’id, mereka memerintahkan aku untuk menjawabnya.” Aku (Khalaf bin Umar) berkata: “Seandainya mereka melarang kamu?” Beliau menjawab: “Aku cegah diriku, tidak selayaknya seseorang mengorbankan dirinya sampai dia bertanya dulu kepada orang yang lebih paham darinya.” (Ibid, 7/159)

Ismail bin Uwais berkata: aku bertanya kepada pamanku, Malik, tentang sebuah masalah, Beliau berkata: “Katakanlah,” lalu dia berwudhu, lalu duduk di atas kasur, dan berkata Laa Haula walaa quwwata illa billah, dan dia tidaklah berfatwa sampai dia mengatakan itu.” (Ibid, 7/161)

Ini menunjukkan kerendah hatian Imam Malik, sekaligus kehati-hatiannya dalam berfatwa.

Abu Salamah Al Khuza’i berkata:

كان مالك إذا أراد أن يخرج يُحَدِّث توضأ وضوءه للصلاة، ولبس أحسن ثيابه، ومشط لحيته، فقيل له فى ذلك، فقال: أوقر به حديث رسول الله – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ -.

Jika Imam Malik hendak keluar dan menyampaikan hadits, maka dia berwudhu seperti wudhunya shalat, memakai pakaian terbaik, dan menyisir jenggotnya, lalu ada yang bertanya tentang apa yang dilakukannya itu. Beliau menjawab: “Beginilah aku memuliakan hadits Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.” (Tahdzibul Asma wal Lughat, 2/76)

Habib Al Waraq bertanya kepada Imam Malik tentang tiga orang laki-laki yang mana Imam Malik tidak mau meriwayatkan hadits darinya, Imam Malik menjawab:

يا حبيب، أدركت هذا المسجد وفيه سبعون شيخًا ممن أدرك أصحاب رسول الله – صلى الله عليه وسلم -، وروى عن التابعين، ولم نحمل الحديث إلا عن أهله

Wahai Habib, aku jumpai di masjid ini 70 orang syaikh yang pernah berjumpa dengan para sahabat Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam, dan meriwayatkan hadits dari tabi’in, tetapi kami tidaklah mengambil hadits kecuali dari yang memang ahlinya. (Ibid, 2/91)

Bisyr bin Umar Az Zahrani bertanya kepada Imam Malik tentang seorang laki-laki, Beliau menjawab: “Apakah kau lihat orang itu dalam kitabku?” Aku jawab: “Tidak”. Beliau berkata: “Seandainya dia tsiqah (bisa dipercaya) pastilah kau akan melihatnya ada dalam kitabku.”

Ali bin Al Madini berkata: “Tidaklah aku ketahui bahwa jika ada orang yang ditinggalkan haditsnya oleh Malik, melainkan orang itu pasti haditsnya bermasalah.” (Imam Al Mizzi, Tahdzibul Kamal, 10/6-7)

7. Di Antara Perkataan dan Nasihat emasnya

Ibnu Wahb berkata, aku mendengar Malik berkata: “Aku tahu, bahwa kerusakan besar akan terjadi ketika manusia selalu membicarakan apa-apa yang didengarnya.”

Mutharrif bin Abdullah berkata, berkata Malik kepadaku: “Apa yang dibicarakan manusia tentang aku?” Aku menjawab: “Bagi yang jujur mereka memuji, ada pun yang memusuhi itu sudah pasti terjadi.” Beliau menjawab: “Begitulah manusia, dan selalu begitu. Kami berlindung kepada Allah dari mengikuti omongan semua manusia.” (Ibid, 7/161)

Dari Ma’an dan lainnya, bahwa Malik berkata: “Jangan kalian ambil ilmu dari empat manusia: 1. Orang bodoh yang mempertontonkan kebodohannya, walau manusia meriwayatkan darinya. 2. Pelaku bid’ah yang menyeru kepada hawa nafsunya. 3. Orang yang suka berbohong ketika berbicara dengan manusia, walau aku tidak menuduhnya berbohong dalam hadits. 4. Orang shalih, ahli ibadah dan punya keutamaan, tetapi tidak mau menghafal hadits.” (Ibid, 7/162)

Berkata Imam Malik bin Anas Radhiallahu ‘Anhu:

من ابتدع فى الإسلام بدعة يراها حسنة فقد زعم أن محمدا صلى الله عليه وسلم خان الرسالة ، لأن اللّه قال {اليوم أكملت لكم دينكم وأتممت عليكم نعمتى ورضيت لكم الإسلام دينا} المائدة : 3

“Barangsiapa yang berbuar bid’ah dalam Islam, dan dia memandangnya itu hasanah (baik), maka dia telah menuduh bahwa Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam telah mengkhianati risalah, karena Allah Ta’ala telah berfirman: “Hari ini telah Aku sempurnakan untukmu agamamu, dan dan aku sempurnakan nikmaku atas kamu, dan Aku ridha Islam sebagai agamamu.” (Fatawa Al Azhar, 10/177)

Beliau juga berkata:

 

إنما أنا بشر أخطئ وأصيب فانظروا في رأيي فما وافق الكتاب والسنة فخذوه وكل ما لم يوافق الكتاب والسنة فاتركوه

 

“Sesungguhnya aku hanyalah manusia biasa, bisa salah dan bisa benar, maka lihatlah pendapatku, apa-apa yang sesuai dengan Alquran dan As Sunnah maka ambillah, dan setiap yang tidak sesuai maka tinggalkanlah. (Imam Al Mizzi, Tahdzibul Kamal, 27/120) (usb/dakwatuna)

Bersambung….

Sebelumnya…

Redaktur: Samin Barkah

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
Avatar
Lahir di Jakarta, Juni 1978. Alumni S1 Sastra Arab UI Depok (1996 - 2000). Pengajar di Bimbingan Konsultasi Belajar Nurul Fikri sejak tahun 1999, dan seorang muballigh. Juga pengisi majelis ta'lim di beberapa masjid, dan perkantoran. Pernah juga tugas dakwah di Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat, selama dua tahun. Tinggal di Depok, Jawa Barat.

Lihat Juga

Para Imam Palestina di Ramadhan Nusantara

Organization