Topic
Home / Berita / Nasional / Menlu Australia Akui Pernyataan PM Abbott Tak Membantu Terpidana ‘Bali Nine’

Menlu Australia Akui Pernyataan PM Abbott Tak Membantu Terpidana ‘Bali Nine’

Menteri Luar Negeri Australia, Julie Bishop.  (skynews.com)
Menteri Luar Negeri Australia, Julie Bishop. (skynews.com)

dakwatuna.com – Canberra.  Menteri Luar Negeri Australia Julie Bishop mengatakan, pernyataan PM Tony Abbott soal bantuan tsunami yang diberikan kepada Indonesia justru dianggap tidak membantu (pembatalan hukuman mati) kedua terpidana “Bali Nine”.
Pekan lalu, PM Tony Abbott meminta agar Indonesia mengingat kontribusi senilai 1 miliar dollar (lebih dari Rp 10 triliun) yang diberikan Australia saat membantu tragedi tsunami untuk kemudian memberikan kesempatan hidup bagi Andrew Chan dan Myuran Sukumaran.

Chan dan Sukumaran menghadapi hukuman mati di Indonesia akibat keterlibatan keduanya dalam upaya penyelundupan heroin lebih dari 8 kilogram dari Bali ke Australia.

Kementerian Luar Negeri Indonesia mengeluarkan tanggapan terhadap pernyataan PM Abbott dengan mengatakan bahwa “ancaman” adalah bukan bagian dari bahasa diplomatik.

Julie Bishop mengakui komentar PM Abbott tersebut ditanggapi di Indonesia sebagai hal yang tidak membantu (bagi penundaan hukuman mati).

“Itulah yang dilihat di Indonesia dan menjadi alasan mengapa saya berbicara dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla untuk menjelaskan bahwa Perdana Menteri tidak berniat menghubungkan bantuan tsunami dengan ‘Bali Nine’ dengan maksud negatif,” katanya.

Menlu Bishop menambahkan, “Apa yang ia ingin sampaikan bahwa Australia selalu menjadi teman Indonesia. Kami ada saat Indonesia membutuhkan.”

“Wakil Presiden Jusuf Kalla menerima bahwa demikian seharusnya kata-kata tersebut dimaknai,” katanya.

Menteri Bishop mengatakan, tim pengacara Chan dan Sukumaran akan hadir di pengadilan (PTUN Jakarta), Selasa (24/2/2015), untuk kembali meminta agar permohonan grasi untuk kliennya ditinjau kembali.

Bishop mengatakan, Pemerintah Australia terus berupaya untuk mewakili warganya “di setiap tingkatan, di setiap departemen”.

“Kami melakukan segala upaya sebisa mungkin untuk meminta pengampunan bagi dua warga negara Australia ini,” katanya. (kompas/sbb/dakwatuna)

 

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Olah Raga. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Human Initiative Distribusikan Bantuan Ke Lampung Selatan

Figure
Organization