Topic
Home / Berita / Internasional / Asia / Kebijakan Keras Pada Pelaku Korupsi Menyebabkan Kasus Bunuh Diri Pejabat di China Meningkat

Kebijakan Keras Pada Pelaku Korupsi Menyebabkan Kasus Bunuh Diri Pejabat di China Meningkat

Ilustrasi.  (fajar.co.id)
Ilustrasi. (fajar.co.id)

dakwatuna.com – China.  Pemerintah China mengadakan survei dan hasilnya cukup mengejutkan. Mereka menemukan kasus bunuh diri meningkat di kalangan pejabat dan tindakan nekat ini dipicu lantaran peringatan keras otoritas terhadap mereka yang korupsi.

Situs asiaone.com melaporkan, Kamis (29/1/15), pemerintah cukup kaget sejak 2012 banyak pejabat bunuh diri lantaran penegakan hukum keras dari Presiden Xi Jinping pada mereka yang melakukan rasuah. Para pejabat ini ‘melarikan diri’ dari kemungkinan proses pidana dan penyitaan aset haram mereka yang juga telah dimakan keluarganya.

Dari pantauan media bisnis Caixin setidaknya survei dari sembilan provinsi memperlihatkan data ada sekitar 50 pejabat yang tewas bunuh diri. Salah satu penyebabnya diduga pelanggaran ‘disiplin’. Ini salah satu kata halus untuk menyebut korupsi. Salah satu yang bunuh diri yakni mantan ketua Partai Komunis di wilayah Kota Nanjing. Dia gantung diri di rumahnya sebab telah diberhentikan dari jabatan karena menerima uang suap.

Kampanye anti-korupsi Jinping telah menjerat beberapa pejabat tinggi dan mantan pejabat. Penegakan hukum besar-besaran pada otoritas yang terlibat rasuah ini dilakukan setelah kritikan pada pemerintah China meningkat.

Menurut akademisi Partai Komunis Lin Zhe mengatakan pemerintah harus segera mungkin menekan angka bunuh diri ini. Jika tidak harta yang telah dikorupsi tidak akan diusut dan menjadi hak milik keluarga pelaku rasuah. (merdeka/sbb/dakwatuna)

 

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Olah Raga. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Demonstran Minta Trump Merdekakan Hong Kong dari Cina

Figure
Organization