Topic
Home / Berita / Internasional / Asia / Ulil Masuk Daftar Hitam Imigrasi Malaysia karena Pemikirannya Dinilai tidak Sejalan dengan Akidah

Ulil Masuk Daftar Hitam Imigrasi Malaysia karena Pemikirannya Dinilai tidak Sejalan dengan Akidah

Ulil Abshar Abdalla, Pendiri Jaringan Islam Liberal (JIL),  (skalanews.com)
Ulil Abshar Abdalla, Pendiri Jaringan Islam Liberal (JIL), (skalanews.com)

dakwatuna.com – Kuala Lumpur.  Pendiri Jaringan Islam Liberal (JIL), Ulil Abshar Abdalla dilarang pemerintah Malaysia untuk menghadiri sebuah diskusi di Kuala Lumpur. Rencananya, Ulil akan menjadi pemateri bertajuk ‘Tentangan Fundamentalisme Agama di Abad Ini’ yang bakal di helat di Bukit Damansara pada Sabtu (18/10/14).

Dilansir dari the Malaysian Insider, nama Ulil masuk dalam daftar hitam imigrasi Malaysia. Menteri Dalam Negeri Malaysia, Datuk Seri Dr Ahmad Zahid Hamidi seperti dikutip dari New Straits Times mengakui telah melarang pendiri Jaringan Islam Liberal (JIL) tersebut masuk ke negaranya lantaran pemikirannya yang tidak sejalan dengan akidah.

Karena itu, keputusan pemerintah melarang Ulil masuk ke negaranya sudah tepat. “Dia akan menyesatkan umat Islam di negara ini jika saya membolehkannya untuk menyebarkan pemikiran liberalnya di sini.”

Ulil sangat menyayangkan keputusan pemerintah Malaysia. Dampaknya, ia tidak bisa menghadiri diskusi yang digelar IRF (Islamic Renaissance) itu. Padahal, diskusi itu diadakan dengan tujuan untuk membendung ajaran fundamentalis yang semakin berkembang di negeri jiran itu.

“Persatuan Ulama Malaysia mengajukan protes terhadap keikutsertaan saya dalam acara tersebut. Dan saya sekarang dilarang memasuki Malaysia,” kata lulusan Harvard University tersebut. “Saya sedih pelarangan ini terjadi pada waktu Ketika masyarakat Muslim membutuhkan dialog yang lebih untuk membendung radikalisme di tengah mereka.”  (ROL/sbb/dakwatuna)

 

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Olah Raga. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Di Hadapan Ivanka Trump, Tun Mahathir Kecam Keras Amerika Serikat

Figure
Organization