Home / Berita / Nasional / Jilbab Polwan, Din Tuding Kapolri Permainkan Agama

Jilbab Polwan, Din Tuding Kapolri Permainkan Agama

din syamsuddindakwatuna.com – Surakarta. Ketua Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah Din Syamsuddin menuding Kepala Kepolisian Republik Indonesia Jenderal Sutarman sudah mempermainkan agama Islam. Sebab awalnya Kapolri mengizinkan polwan berjilbab, tapi kemudian izin tersebut dicabut.

“Janganlah mempermainkan agama seperti ini,” ucap Din kepada wartawan usai meresmikan sekolah dasar Surya Alam di Surakarta, Minggu, 22 Desember 2013. Sebelumnya dia mengaku gembira Kapolri mendukung pemakaian jilbab untuk polwan. Tapi lantas malah tidak jadi.

Dia menilai langkah pimpinan Polri untuk menunda pemakaian jilbab untuk polwan sebagai tindakan berlebihan. Mestinya pimpinan Polri mendukung jika ada anggota Polri yang ingin memakai jilbab. “Di tengah demoralisasi Polri, pemakaian jilbab akan perbaiki citra polisi,” katanya.

Ia mengingatkan bahwa pemakaian jilbab dilindungi konstitusi. Sebab jilbab bagian dari pelaksanaan agama seperti berhaji dan umrah. “Undang-Undang Dasar 1945 memberi kebebasan kepada warga negara untuk beragama dan menjalankan ibadah sesuai agamanya,” ucapnya. Sehingga jika tidak diperbolehkan memakai jilbab, sama saja melanggar konstitusi negara.

Din menuding di tubuh Polri ada yang tidak suka dengan aturan polwan berjilbab. Menurutnya ada kelompok yang tidak mentolerir jika ada polwan yang berjilbab. “Itu kelompok intoleran. Jangan ada pihak-pihak yang tidak toleran di pimpinan Polri,” katanya.

Dia mengetuk hati Kapolri dan Wakapolri agar polwan segera diizinkan memakai jilbab yang penggunaannya tidak mengganggu tugas. (tempo/sbb/dakwatuna)

 

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Olah Raga. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

FSLDK Jadebek Kembali Gelar Aksi Gerakan Menutup Aurat

Organization