Topic
Home / Berita / Internasional / Eropa / Perempuan Turki Protes Kebijakan Jilbab di Parlemen

Perempuan Turki Protes Kebijakan Jilbab di Parlemen

Perempuan Mengenakan Jilbab di Parlemen Turki (Foto: bbc.co.uk)
Perempuan Mengenakan Jilbab di Parlemen Turki (Foto: bbc.co.uk)

dakwatuna.com – Istanbul. Ratusan perempuan Turki menggelar protes di Istanbul, Ankara dan Izmir guna menentang kebijakan paling akhir pemerintah Partai AKP untuk mencampuri gaya hidup kaum muda di negeri tersebut. Demonstrasi tersebut diselenggarakan oleh Partai Pekerja dan beberapa organisasi perempuan. Mereka membawa slogan “Wahai perempuan bangkit lah! Bersama kaum lelaki!”

Sekretaris Jenderal Partai Pekerja Urusan Perempuan Pinar Gul mengatakan pemerintah menyelesaikan perhitungannya dengan Republik Turki.

“Dan kami tentu saja takkan membiarkan mereka mewujudkan tujuan mereka,” kata Pinar Gul.

Pemrotes menyampaikan keprihatinan mereka mengenai masa depan Republik Turki dan sistem sekularisme di negeri tersebut. Itu adalah reaksi pertama masyarakat oleh kaum perempuan Turki terhadap tindakan resmi Partai Pembangunan dan Keadilan –yang berkuasa.

Menurut paket demokratisasi paling akhir yang diumumkan pada Oktober oleh Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan, pemerintah mengizinkan perempuan wakil rakyat mengenakan jilbab di Parlemen Turki.

Pelaksanaan hukum baru tersebut telah menghadapi kecaman keras oleh kaum sekuler dan perempuan “Kemalist” (pengikut Mustafa Kemal Araturk), pendiri Turki modern dan sekuler) di Turki.

“Yang pertama, saya adalah prajurit Mustafa Kemal Ataturk. Parlemen Turki adalah Parlemen Tertinggi Republik Turki, bukan parlemen satu negara Islam,” kata salah seorang perempuan pemrotes, Sacide Dikkaya di Kabupaten Kadikoy di Istanbul.

Saat menyeru perempuan wakil rakyat agar tidak memakai jilbab di dalam gedung parlemen, Dikkaya berkata, “Penutup kepala mereka bukan lambang agama, itu adalah petunjuk mengenai pandangan politik khusus.”

Seorang perempuan lain –mantan anggota parlemen dari Partai Demokrat Sosial– mengecam perempuan anggota parlemen yang tak memakai jilbab dan mengizinkan yang lain memasuki parlemen.

“Kalau saja saya ada di sana, saya akan berjuang melawan mereka sampai titik darah penghabisan. Tak seorang pun berhak menggelar pertunjukan politik di Parlemen Tertinggi Turki,” ungkapnya.  (rol/sbb/dakwatuna)

 

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Olah Raga. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Ini Alasan Turki Beli Sistem Pertahanan dari Rusia

Figure
Organization