Topic
Home / Dasar-Dasar Islam / Fiqih Islam / Fiqih Ahkam / Merindukan Baitullah dengan Proporsional

Merindukan Baitullah dengan Proporsional

Baitullah di Makkah (inet)
Baitullah di Makkah (inet)

dakwatuna.com. Di musim haji, kota Makkah penuh sesak dengan para jamaah. Oleh karena itu, kota ini memiliki nama lain, yaitu Bakkah yang bermakna penuh sesak. Kenapa bisa demikian? Kenapa umat Islam bisa demikian merindukan Baitullah yang berada di Makkah atau Bakkah?

Sebab Merindukan Baitullah

Maha Suci Allah swt. yang telah membuat orang merindukan Baitullah; dan membuat setiap orang yang telah mengunjunginya tidak pernah merasa kecewa dan bosan untuk mengunjunginya lagi di lain waktu.

Allah swt. berfirman:

 وَأَذِّنْ فِي النَّاسِ بِالْحَجِّ يَأْتُوكَ رِجَالًا وَعَلَى كُلِّ ضَامِرٍ يَأْتِينَ مِنْ كُلِّ فَجٍّ عَمِيقٍ

“Dan berserulah kepada manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki, dan mengendarai unta yang kurus yang datang dari segenap penjuru yang jauh.” [Al-Hajj: 27].

Seruan yang disebutkan dalam ayat di atas sama artinya dengan seruan adzan untuk shalat. Dalam sebuah hadits qudsy disebutkan bahwa Allah swt. berfirman kepada nabi Ibrahim as., “Serukanlah, Aku yang akan menyampaikan seruanmu kepada seluruh manusia.” Bedanya, seruan ini adalah  mukjizat, karena benar-benar sampai kepada setiap manusia, baik yang sudah diciptakan ataupun belum. Di setiap zaman. Buktinya, hingga saat ini setiap muslim masih sangat merindukan Ka’bah, dan berusaha sekuat tenaga untuk mendatanginya. Itu karena mereka mendengar seruan tersebut, dan menjawab, “Labbaika Allahumma Labbaika.”

Hal tersebut senada dengan yang disebutkan dalam ayat:

 فَاجْعَلْ أَفْئِدَةً مِنَ النَّاسِ تَهْوِي إِلَيْهِمْ

“Maka jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka” [Ibrahim: 37].

Sungguh mukjizat yang telah dijanjikan Allah swt. dalam hadits qudsi di atas bisa kita rasakan kebenarannya saat ini. Adzannya dikumandangkan berabad-abad yang silam, dengan suara manusia yang sangat terbatas jarak tembusnya, tapi sampai saat ini orang masih terus berlomba-lomba dan berjuang untuk berangkat haji ke tanah suci. Kalau demikian, apakah kita masih tidak percaya dengan janji-janji Allah swt.? Kalau Allah swt sudah berjanji, kita harus meyakini bahwa janji itu pasti akan terwujud, walaupun hanya diusahakan dengan hal yang sangat kecil.

Dalam ayat di atas disebutkan kata “يَأْتُوكَ رِجَالًا”; “mereka akan datang dengan berjalan kaki.” Kata rijal adalah jamak rajil, yaitu orang yang berjalan kaki. Demikian perjuangan seorang muslim untuk bisa mengunjungi Baitullah. Sejak dari dulu digambarkan bahwa sebagian mereka berjalan kaki, karena jarak mereka masih bisa ditempuh dengan berjalan kaki walaupun memerlukan waktu yang sangat lama. Mereka berjalan kaki, juga karena tidak memiliki kendaraan dan perbekalan yang mencukupi, namun tidak mau menunggu-nunggu adanya kendaraan. Karena “kemampuan” yang disyaratkan dalam ibadah haji mereka maknakan juga dengan kemampuan berjalan kaki.

Lalu disebutkan juga kata “وَعَلَى كُلِّ ضَامِرٍ”; “dengan mengendarai (unta) yang kurus.” Ayat ini menunjukkan orang yang melaksanakan haji itu berasal dari negeri yang sangat jauh. Saking jauhnya, unta yang mereka kendarai menjadi sangat kurus.

Demikianlah setiap orang yang mencintai Allah swt. pasti akan mencintai rumahnya. Mereka akan berjuang sekuat tenaga untuk dapat mencapainya. Tidak menunggu-nunggu waktu. Selagi bisa berjalan dan memungkinkan, mereka pun pergi dengan berjalan. Kalau negerinya sangat jauh, mereka pun menunggang unta seadanya.

Bagaimana Rindu yang Proporsional?

Dalam pembahasan kerinduan pada Baitullah, tepat kiranya membahas sebuah fenomena yang sekarang terjadi, yaitu mengulang-ulang ibadah haji, atau haji sunnah. Berikut ringkasan pendapat Dr. Yusuf Al-Qardhawi tentang hal ini dalam buku Fiqih Prioritas:

“Di musim haji, masih banyak umat Islam kaya yang selalu ingin menikmati musim haji. Bahkan tidak sedikit dari mereka yang juga melaksanakan ibadah umrah di bulan Ramadhan. Mereka demikian mudah mengeluarkan harta demi menikmati suasana ruhaniah musim haji dan Ramadhan. Kadang-kadang mereka juga mengajak beberapa orang fakir untuk melaksanakan ibadah haji dengan tanggungan mereka, padahal orang-orang itu tidak memiliki kewajiban untuk melaksanakannya.

Namun mereka demikian berat mengeluarkan dana ketika diminta turut menyumbang untuk perjuangan Palestina melawan Yahudi, menghadapi gelombang kristenisasi di Indonesia atau Bangladesh, mendirikan Islamic Center, menyiapkan kader yang spesialis dan mencurahkan seluruh perhatiannya untuk dakwah, atau untuk menerbitkan buku yang sangat bermanfaat untuk umat Islam.

 

Padahal dalam Al-Qur’an disebutkan bahwa amal-amal yang bernilai jihad lebih tinggi kedudukannya daripada amal-amal yang bernilai haji. Allah swt. berfirman:

 أَجَعَلْتُمْ سِقَايَةَ الْحَاجِّ وَعِمَارَةَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ كَمَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَجَاهَدَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ لَا يَسْتَوُونَ عِنْدَ اللَّهِ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ. الَّذِينَ آمَنُوا وَهَاجَرُوا وَجَاهَدُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ أَعْظَمُ دَرَجَةً عِنْدَ اللَّهِ وَأُولَئِكَ هُمُ الْفَائِزُونَ. يُبَشِّرُهُمْ رَبُّهُمْ بِرَحْمَةٍ مِنْهُ وَرِضْوَانٍ وَجَنَّاتٍ لَهُمْ فِيهَا نَعِيمٌ مُقِيمٌ.

“Apakah (orang-orang) yang memberi minuman kepada orang-orang yang mengerjakan haji dan mengurus Masjidilharam, kamu samakan dengan orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian serta berjihad di jalan Allah? Mereka tidak sama di sisi Allah; dan Allah tidak memberikan petunjuk kepada kaum yang lalim. Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan. Tuhan mereka menggembirakan mereka dengan memberikan rahmat daripada-Nya, keridaan dan surga, mereka memperoleh di dalamnya kesenangan yang kekal.” [At-Taubah: 19-21].

Di sisi lain, ibadah haji yang mereka lakukan hukumnya adalah sunnah, sedangkan jihad melawan sekularisme, dekadensi moral, dan semua permasalahan umat Islam, hukumnya adalah wajib. Bahkan seorang penulis terkenal dari Mesir, Fahmi Huwaidi, mengatakan bahwa menyelamatkan Bosnia Herzegovina lebih wajib dari ibadah haji. Pendapat ini benar adanya. Karena kewajiban yang mendesak segera dilaksanakan lebih utama didahulukan daripada kewajiban yang masih bisa ditunda.

Menurut data, dari seluruh jamaah haji yang ada, hanya 15% saja yang melaksanakan ibadah haji wajib. Selebihnya melaksanakan ibadah haji sunnah. Demikian juga yang melaksanakan ibadah umrah di sepanjang tahun, terutama di bulan Ramadhan. Seandainya saja mereka mau berpikir dan merelakan ibadah haji sunnah mereka demi menolong saudara-saudara mereka yang sangat membutuhkan, tentu akan sangat bermanfaat. Banyak sekali umat Islam yang terangkat dari garis kemiskinan, banyak madrasah yang akan didirikan, dan sebagainya.

Aku mengenal beberapa orang kaya di Mesir dan Qatar. Ada beberapa di antara mereka yang setiap tahun melaksanakan ibadah haji sejak 40 tahun yang silam. Tidak sendirian berangkat, mereka juga mengajak sanak-saudara, kolega bisnis, dan sebagainya. Kadang jumlah rombongan mereka mencapai 100 orang. Suatu ketika saat pulang kunjungan dari Indonesia melihat begitu besar tantangan kristenisasi, aku bertemu dengan mereka. kukatakan, “Bagaimana kalau kalian berniat tahun depan tidak pergi haji? Ongkos haji masing-masing kalian kalau dikumpulkan bisa untuk membangun sebuah proyek Islami yang cukup besar.”

Seorang dari mereka menjawab, “Kalau sudah datang bulan Dhulhijjah, kami benar-benar merasakan kerinduan yang tidak bisa ditahan untuk melaksanakan ibadah haji. Ruh-ruh kami seakan melayang-layang di sana. Kami benar-benar merasa bahagia dapat turut menikmati wuquf di Arafah bersama jamaah yang lain.”

Seandainya pemahaman mereka benar, iman mereka kuat, dan mereka memahami fiqih prioritas, tentu mereka akan merasakan kebahagiaan yang lebih besar ketika berhasil mendirikan proyek Islami untuk menyantuni anak yatim, memberi tempat tinggal bagi para pengungsi, mendidik orang-orang yang putus sekolah, atau memberikan lapangan pekerjaan untuk para pengangguran.” (msa/dakwatuna)

Redaktur: M Sofwan

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Avatar
Ketua Studi Informasi Alam Islami (SINAI) periode 2000-2003, Kairo-Mesir

Lihat Juga

Minggu 28 Mei, Matahari Melintas Tepat di Atas Ka’bah

Figure
Organization