Topic
Home / Berita / Internasional / Eropa / Makanan Halal Diminati, Partai Sayap Kanan Prancis Uring-uringan

Makanan Halal Diminati, Partai Sayap Kanan Prancis Uring-uringan

Ilustrasi (kalimantanpost.com)

dakwatuna.com – Paris. Sebuah tayangan dokumenter tentang rumah pemotongan hewan di Paris, Perancis segera memicu kembali perdebatan. Partai sayap kanan Prancis merupakan pihak yang paling getol mengumpat.

Kandidat Presiden Prancis dari Partai Sayap Kanan, Marine Le Pen secara terang-terangang mengutuk rumah pemotongan hewan yang tunduk para aturan minoritas. “Kami punya alasan untuk jijik,” kata dia seperti dikutip dari reuters.com, Selasa (21/2).

Le Pen tidak sendirian. Kelompok Hak Asasi Hewan dan Asosiasi Industri Makanan Prancis juga menuduh rumah pemotongan hewan yang mempraktekan penyelembihan secara Islam dan Yahudi tidak manusiawi.

“Polemik ini mengharuskan kita untuk menyerukan transparasi lebih,” ungkap Direktur Bantuan Untuk Hewan di Rumah Pemotongan (OABA), Frederic Freund.

Jean-Francois Hallepee, yang mewakili petani sapi setempat mengatakan baru saja melakukan survei di wilayah Paris. Dalam survei itu ditemukan fakta bahwa seluruh rumah pemotongan hewan menerapkan cara penyelembihan hewan secara Islam.

Pakar Islam, Gilles Kepel mengatakan besarnya minat terhadap produk halal merupakan fenomena signifikan dalam transformasi sekaligus penegasan identitas Islam di Prancis.

Meski ditolak kanan-kiri, industri makanan halal tengah berkembang pesat di Prancis dan negara Eropa lain. Tidak hanya dikonsumsi sebatas kalangan Muslim, sekolah, rumah sakit dan kantin perusahaan juga berminat dengan makanan halal. (Taufik Rachman/agung sasongko/RoL)

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (19 votes, average: 8,89 out of 5)
Loading...

Tentang

Avatar
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Arie Untung: Emak-Emak Pelopor Utama Pemasaran Produk Halal

Figure
Organization