Home / Pemuda / Essay / Masih Mau Neh Ngiri?

Masih Mau Neh Ngiri?

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (ayolebihbaik.com)

dakwatuna.comAda yang pernah nonton film “Joshua oh Joshua”? Ini salah satu film keren yang saya tonton pas masih imut-imut kaya marmut nih #narsis.mode.on.hehe. Mungkin kalian juga pernah nonton wahai generasi awal 2000-an. Dan dulu saya suka banget sama salah satu soundtracknya. Bunyinya kurang lebih kek gini nih di pertengahannya:

Jangan hei jangan, jangan sedih melihat temanmu bahagia..
Jangan hei jangan, jangan bahagia melihat teman bersedih..

Sirik itu namanya! Sirik tanda tak mampu! Sirik tak baik adanya! Sirik buang jauh-jauuu..uh

Wah dulu saya sama temen-temen SD seneng banget nyanyiin part ini sambil nunjuk-nunjuk temen di depan kita seolah bilang: Oy, oy, lo tuh yang suka sirik, gua mah kagak. Hoho..

Btw, pernah gak kalian ngerasain apa yang disebutin lagu diatas? Aku pernah dan gak mau lagi. Soalnya gak enak banget! Bikin sesek dan nyesek. Kita jadi gak bahagia liat orang seneng, seneng liat oranglain susah.  Bahkan saat yang bahagia itu temen baik kita sendiri. Hiii, serem ya? Hatinya pasti menderita banget. Dan yang namanya sirik ujungnya pasti dengki, naudzubillah..

Aduhh, bro en sis..

Hidup ini terlalu singkat kalau cuma diisi buat iri sama keberhasilan orang lain! Kapan berkaryanya dong kalo ngurusin soal ini mulu? Dan berbagai penyakit hati kek sombong, iri dkk ini gak akan muncul kalo hatimu bersih. Allah bilang semua kebaikan itu dari-Nya sedang keburukan yang kita terima itu dari diri kita sendiri. So, coba deh introspeksi diri.

Sebetulnya Allah udah ngasih masing-masing kita jalan menuju keberhasilan dan kebahagiaan kita sendiri. Kalo kita ngerasa hidup kita stagnan, gitu-gitu aja, atau malah gagal terus, padahal orang laen mah keliatannya makin bersinar, itu tuh gak lain dan gak bukan karena kitanya sendiri. Kurang usaha, maunya diem di zona nyaman aja. Bandel, selalu ngelakuin hal-hal yang Allah gak suka. Pentes kalo Allah ‘jewer’ kita di dunia dengan berbagai kesusahan hidup. Dan bersyukurlah karena kata Charlie ST 12 itu tandanya: Sungguh.. Allah masih sayang padamu, jangan.. sampai kau ditinggalkan Allah, begi..tu sangat berharga diri-Nya bagimuu # ini lagu Bang Charlie yang direvisi sesuka hati oleh penulis.

Coba-coba, itu hati dilaundry dulu deh#hoho.dikate.apaan? Iya, hatinya yang kudu dibersihin dulu. Kalo hati baik, seluruh part dalam diri kita juga jadi baik. Pikiran positif, kata-kata yang keluar positif, kesehatan terjaga dll. Percayalah, percayalah!  Rasulullah SAW loh ini yang bilang, bukan saya.

Trus, gimana caranya ngelaundry hati?

Datang aja ke tempat laundry nya, ke Sang Pemilik hati. Bertaubat, sesali, akui kesalahan, move on alias hijrah menuju kebaikan dan bertekad buat gak ngelakuin lagi hal-hal yang dibenci-Nya. Perbaiki ibadah kita pada Allah, ibadah lewat sesama makhluk, banyakin berdo’a dan minta supaya hatinya dibikin baik dan berbagai cara buat ‘get more like from Allah’#pinjem judul ceramahnya ya Ust. Hanan Attaki, punten..

Perbanyak taubat, belajar bersyukur mulai dari yang kita miliki saat ini, positif thinking terus sama siapapun, apalagi sama Allah! Dan selalu percaya bahwa Allah yang Maha Baik pasti akan selalu memberi yang terbaik untuk orang-orang yang berusaha menjadi baik.

Terakhir saya tutup dengan part awal dari soundtrack “Joshua oh Joshua” lagi

Jika temanmu sedang berdukaa..
Jika temanmu sedih hatinyaa..
Hiburlah hatinya buatlah dia agar selalu merasaa
Gembiraa..

Jika temanmu bergembiraa..
Jika temanmu senang hatinyaa..
Rasakan dekaran sukanya turutlah menjadi bagian,
darinyaa..

Selamat berjuang memperbaiki hati! (dakwatuna.com/hdn)

Advertisements

Redaktur: Deasy Lyna Tsuraya

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Salah satu anak pendidikan Sejarah UPI yang suka bereksperimen dengan rangkaian listrik, sedikit alergi dengan buku paket namun salah satu pencinta biografi apalagi soal BJ. Habibie. Saya suka berpetualang, menulis adalah salah satunya.

Lihat Juga

Jangan Ada Iri Antara Kita