Home / Berita / Daerah / Walikota Banda Aceh: Wisatawan yang ke Aceh Tidak Harus Berjilbab

Walikota Banda Aceh: Wisatawan yang ke Aceh Tidak Harus Berjilbab

Masjid Raya Baiturrahman Banda Aceh.  (atjehcyber.net)
Masjid Raya Baiturrahman Banda Aceh. (atjehcyber.net)

dakwatuna.com – Banda Aceh.  Karena Aceh menganut hukum syariah, banyak wisatawan berfikir bahwa mengunjungi Aceh harus mengenakan hijab. Ternyata tidak seperti itu.

Hal ini seperti yang dikatakan oleh Walikota Banda Aceh, Illiza Sa’aduddin Djamal bahwa bagi wisatawan yang datang ke Aceh, terutama wisatawan asing, tidak harus mengenakan hijab.

“Karena kami tidak bisa memaksakan yang bukan menjadi agama mereka. Apalagi wisatawan asing, cukup dengan memakai scarf menutupi kepala mereka, serta berpakaian sopan, itu saja,” katanya kepada Republika belum lama ini di Pendopo Gubernur Aceh.

Menurutnya, tidak mengenakan scarf pun tidak bermasalah, asalkan mereka bisa berpakaian dan berperilaku sopan sebagai bentuk menghormati tradisi yang ada di kota syariah.

“Saling menghargai saja. Kembali pada pribadi masing-masing ketika berkunjung ke kota lain. Paling tidak mereka sudah mempersiapkan sebelumnya. Apa aturan dan bagaimana berperilaku di tempat baru,’ tambahnya.

Diketahui bahwa Aceh merupakan salah satu kota syariah yang mulai terbuka pada pariwisata. Meskipun syariah, kunjungan wisatawan ke kota ini tak bisa dikatakan sedikit. Hampir 42 ribu wisatawan asing datang ke Aceh setiap tahunnya. (ROL/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Keindahan pantai lombok menjadi salah satu daya tarik wisata halal di Indonesia. (nginepmana.com)

Tren Ekonomi Wisata Halal