Home / Berita / Daerah / Di Posisi Tahiyat Akhir, Imam Salat Idul Adha ini Meninggal Dunia

Di Posisi Tahiyat Akhir, Imam Salat Idul Adha ini Meninggal Dunia

Ilustrasi - Shalat Idul Adha (klatenkita.com)
Ilustrasi – Shalat Idul Adha (klatenkita.com)

dakwatuna.com – Sekadau. Setiap orang menginginkan meninggal dunia dalam keadaan Husnul Khotimah (kesudahan yang baik), apalagi jika meninggal ketika sedang beribadah kepada Allah SWT. Seperti yang dialami M. Natsir, imam masjid Nurul Hidayah, Dusun Sepantak, desa sungai Ayak, Kecamatan Hilir, Kabupaten Sekadau, Kalimantan Barat yang meninggal dunia saat menjadi imam salat Idul Adha, Ahad (5/10) kemarin. Natsir meninggal ketika sedang posisi tahiyat akhir salat Idul Adha.

Lelaki berusia 64 tahun itu sehari-hari berprofesi sebagai petani. “Imam masjid itu bernama M. Nasir, usianya 64 tahun. Sehari-harinya, dia sebagai petani. Meninggal dunia pada saat menjadi imam sholat Ied Idul Adha di masjid Nurul Hidayah,” kata Kapolres Sekadau, Ajun Komisaris Besar Polisi Agus Triamaja, saat dikonfirmasi sejumlah wartawan.

Menurut salah seorang warga bernama Ace Sudirman, kejadian terjadi pada pukul 07.15 WIB. Diketahui imam salat meninggal, ratusan warga setempat pun datang berbondong-bondong menyaksikan kejadian tersebut. “Terhenti sebentar salat Ied nya. Setelah itu, jenazah Imam itu dibawa oleh pihak keluarga ke rumah duka dan khotbah dilanjutkan oleh Imam lainnya. Setelah selesai salat, jemaah dan warga lainnya pergi melayat ke rumah duka,” kata Sudirman.

Sudirman mengatakan, pas kejadian di masjid sudah penuh jemaah. “Pemakaman Imam masjid sudah dilakukan, seusai salat dzuhur tadi,” jelasnya. (asp/viva/abr/dakwatuna)

About these ads

Redaktur: Abdul Rohim

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (53 votes, average: 8,26 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Abdul Rohim
Seorang suami dan ayah

Lihat Juga

Aswar Anas, Imam Shalat Tarawih di Turki Asal Indonesia