Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Doa Tanpa Paksa

Doa Tanpa Paksa

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (Erina Prima)
Ilustrasi (Erina Prima)

dakwatuna.com“Saya tak pernah berani memaksa dalam doa. Bukan karena ragu bahwa tiap doa pasti dikabulkan, hanya saja saya ragu akan keinginan saya sendiri, apakah terbaik atau bukan menurut Allah. Maka, saya menyerahkan sepenuhnya pada-Nya. Bagi saya, itulah jalan tengah dan jalan terbaik.”

Saya katakan ini, pada dia yang memaksa saya untuk mendoakan dengan sedikit paksa tentang keinginannya. Keinginan untuk berjodoh dengan dia, hanya dia. Banyak bukan kejadian seperti ini? berdoa agar berjodoh dengan dia tanpa menyandarkan dan menyerahkan sepenuhnya pada Allah, Pemilik Semesta. Hei, lagi-lagi tentang jodoh ya? Begitulah, pembahasan jodoh memang seakan tiada habisnya. Tapi kali ini saya akan membahas tentang doa, doa yang sering kita dekap dalam harap, doa yang bahkan sering terbaca “memaksa”, seolah kita sangat tahu bahwa dia sudah pasti terbaik untuk kita. Pernah berdoa seperti ini?

Bagi saya, tak pernah ada yang salah dalam berdoa, bahkan sahabat Rasulullah, Umar bin Khattab pernah berkata “aku tak pernah mengkhawatirkan apakah doaku akan dikabulkan, sebab setiap kali Allah mengilhamkan hamba-Nya untuk berdoa, maka dia sedang berkehendak untuk memberi karunia. Yang kukhawatirkan adalah, jika aku tidak berdoa”. Ya, yang salah adalah ketika kita tak berdoa.

Mungkin sebaiknya seperti itulah adab kita dalam berdoa, menyerahkan dengan keikhlasan bahwa Dia akan memberi karunia dengan cara-Nya. Hanya saja ketika kita berdoa yang memaksa, terkadang keikhlasan tak kita bawa, hingga ketika tak Allah penuhi, maka baik sangka pun tak kita temukan caranya. Menggerutu memprotes, mengeluh, dan pengekspresian lainnya.

Begitulah, doa-doa yang dirinci tanpa disertai keikhlasan terhadap-Nya kadang membuat kita lelah dalam berdoa ketika tak kita temukan wujud pengabulannya. Merasa bahwa Allah tak mengabulkan, merasa bahwa tak suka terhadap pilihan-Nya. Semoga Allah menjauhkan kita dari rasa yang buruk.

Bahwa, tak ada yang salah dalam berdoa, bahkan doa adalah kekuatan, doa adalah senjata, doa adalah wujud cinta, begitu yang saya tahu tentang doa. Namun, ketika berdoa sebagai hamba yang tak tahu, percayalah pada keMahaTahuan Allah tentang takdir kita. Takdir yang penuh rahasia kan? Mengakulah dan merendahlah, bahwa kita hanya seorang hamba yang sangat sok tahu, merasa bahwa mimpi dan harapan masa depan kita adalah yang terbaik bagi kita, hingga terlupa bahwa Allah pun punya rencana. Sekali lagi tak ada yang salah dalam berdoa. Begitupun, percayalah, tak ada yang salah dengan setiap takdir yang Allah tentukan untuk kita.

Serahkan pada-Nya, tentang sebuah harap.
Serahkan pada-Nya, tentang sebuah mimpi.
Serahkan pada-Nya, tentang sebuah cita dan cinta masa depan nanti.

“Takkan terasa manisnya kehambaan, hingga kita merasa bahwa bermesra pada Allah dalam doa itulah yang lebih penting dari pengabulannya. Takkan terasa lezatnya ketaatan, hingga kita lebih mencintai Dzat yang mengijabah permintaan kita, dibanding wujud dari pengabulan itu.” -ust Salim A Fillah-

Sertakanlah keikhlasan agar bermesra pada Allah semakin mesra. Jadikan doa sebagai bentuk cinta pada-Nya, bukan hanya sekadar untuk memenuhi segala keinginan kita. Serahkan kepada Pemilik Hati, Pemilik Jiwa, dan Pemilik goresan takdir kita.

Menjalinlah dengan mesra kata-kata cinta tanpa hasrat memaksa atas kuasa-Nya. Pada doa-doa yang tertatih lembut terdengar lirih, ada kebaikan dalam tiap susunan kata yang terdengar ridha akan ketetapan-Nya. Cinta membuat kami terus berdoa, memuji Engkau, merendahkan diri kami dan menyerahkan sepenuhnya akan kuasa-Mu. Kemudian takdir pun berucap, bahwa yang terbaik bagi kami adalah apa-apa yang baik dari-Mu. Duhai yang kepada-Mu bermuara segala doa dan cinta.

“Duhai Rabbi; Penciptaku, Penguasaku, Penjamin rezekiku, Pemeliharaku, Pengatur urusanku; sungguh aku, terhadap apa yang Kau turunkan di antara kebaikan, amat memerlukan.” Doa nabi Musa.

About these ads

Redaktur: Deasy Lyna Tsuraya

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (5 votes, average: 8,20 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Aldiles Delta Asmara
Muslimah lulusan BK UNJ yang kini sedang mengisi hari untuk dunia pendidikan. Mengajar adalah kehidupan. Hidup adalah untuk menyampaikan kebenaran, yaitu dengan mengajar

Lihat Juga

Upaya Untuk Khusuk Dalam Shalat