Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Yuk, Menghafal Al-Quran!

Yuk, Menghafal Al-Quran!

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (inet)
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.com“Kak, saya enggak hafal-hafal nih Kak. Saya tuh susah banget Kak menghafal. Udah ngafalin ini Kak, nanti minggu depan lupa lagi,” cerita seorang adik.

Seringkali, sebagian dari kita ingin menjadi penghafal Al-Quran tapi selalu saja mengeluh kesulitan ketika berada dalam prosesnya. Ada saja alasan untuk memaklumi diri hingga akhirnya hafalan stagnan, bahkan luntur dari waktu ke waktu. Tak bisa diabaikan memang, menjadi diri yang bisa banyak hal itu tidak mudah. Ada orang yang mudah dalam menghafal, sebagian lebih senang memperbanyak tilawahnya, ada juga yang mudah melakukan bidang lainnya. Utamanya, kita bisa menemukan di mana ahlinya kita, saya pikir itu sudah cukup baik. Ahli di sini spesifiknya lebih kepada amalan syar’i.

Mengapa?

Seperti halnya para sahabat Rasulullah SAW, yang memiliki amalan andalan berbeda-beda, maka, masing-masing dari kita hendaklah memiliki suatu amalan tertentu sebagai amalan andalan yang bagi kita mudah untuk dikerjakan secara rutin. Karena amalan sedikit yang dikerjakan kontinyu sungguh lebih baik dibanding amalan banyak tapi hanya sekali dilakukan.  Akan tetapi, bukan berarti kita meninggalkan amalan lainnya dan fokus pada apa yang menurut kita mudah. Oleh karena, belum tentu satu amalan tersebut sudah pasti akan diterima Allah. Maka, di samping kita memiliki amalan utama, tetap kita kerjakan amalan makruf lainnya.

Misalnya di sini, menghafal Al-Quran. Kita tahu, menghafal sebagian dari Al-Quran adalah fardhu ‘ain bagi setiap insan beriman. Sedangkan, menghafal keseluruhannya ialah fardhu kifayah. Karena itu, paling tidak kita memiliki hafalan sebagian dari Al-Quran. Oleh karena, dalam hadist riwayat At-Tirmidzi dikatakan, “Sesungguhnya orang yang di dalam dadanya tidak ada Al-Quran sama sekali, tidak ubahnya seperti rumah yang rusak.”

Realitanya, masih banyak orang yang belum memiliki hafalan Al-Quran yang benar (tajwidnya). Bahkan, terkadang, beberapa orang beralasan sulit menghafal, dari pekan ke pekan hafalannya tidak bertambah, atau bukannya menambah hafalan malah mengganti hafalan lama dengan hafalan baru. Fenomena ini membuat saya berpikir, “Bagaimana cara memperbaiki untuk ke depannya?”

Menghafalkan Al-Quran itu mudah, mengutip Ust. Abdul Aziz Abdur Rauf. Jujur, saya awalnya tak percaya, dengan perkataan seperti itu. “Gimana caranya? Al-Quran itu kan jumlahnya 30 juz/114 surat/terdiri dari 6236 ayat. Belum lagi, banyak surat dengan surat lainnya yang memiliki kalimat yang hampir sama.” Namun ternyata, di antara mereka yang belum berhasil, banyak juga orang yang bisa menghafalkan seluruh ayat Al-Quran, juga paham isi kandungan dari setiap ayat yang dihafalkan. Mulai dari usia balita, pemuda, orang tua, semua pernah saya dengar/baca bisa selesai menghafalkan Al-Quran. Lalu, apa yang membuat kita ragu untuk menghafal?

Kuncinya, mulai dari sekarang. Kalau bukan kita lantas siapa lagi? Kitab yang Allah jaga kemurniannya hingga hari kiamat ini siapa yang akan menghidupkan kalau bukan penganutnya sendiri?

Mulai Dari Mana dan Bagaimana?

Sebelum menghafal Al-Quran hendaknya perbaiki dahulu bacaan Al-Quran kita. Kitab ini diturunkan dengan kaidahnya (tajwid) maka kita pun harus melafazkan sesuai dengan kaidahnya, seperti kata Imam Ibnu Al-Jazari, “Membaca Al-Quran dengan tajwid itu hukumnya wajib. Siapa yang tidak membetulkan bacaan Al-Qurannya berdosa. Karena Allah menurunkannya dengan tajwid. Dan demikian Al-Quran dari-Nya sampai kepada kita.” Jelas dari sini kita pahami bahwa membaca Al-Quran itu ada ilmunya.

Demikian saat menghafal, ucapannya harus benar, karena kita tahu, ada dua kesalahan dalam membaca Al-Quran, lahnul jaaly (kesalahan besar/fatal) dan lahnul khofiy (kesalahan ringan). Lahnul jaaly contohnya saat kita salah mengucap huruf karena makhorijul hurufnya tidak tepat, ketika hamzah dan ‘ain misalnya, kita baca sama, maka ketika ini terjadi hukumnya haram dan artinya kita berdosa, sebab salah ucap berarti mengubah arti. Contoh lainnya terjadi saat mad thabi’i dibaca lebih/ kurang dari dua harakat. Sedangkan lahnul khofiy, terjadi saat kita kurang ghunnah (dengung), kurang dalam mengucapkan mad selain mad thabii, atau kurang tafkhim (tebal)/tarqiq (tipis).

Kemudian, sama seperti mengerjakan hal lainnya, mulailah menghafal Al-Quran dari yang mudah, dari juz yang paling familiar di telinga kita. Umumnya, lembaga tahsin-tahfizh Al-Quran menyarankan untuk memulai dari juz 30, kemudian 29, ke juz 28/juz 1, juz 2, dst. Memulai dari yang mudah, bertujuan agar penghafal lebih semangat ketika menjalani proses. Kian lama, penghafal akan terbiasa untuk menghafal, diawali dari surat yang memiliki jumlah ayat sedikit hingga bisa sampai pada surat yang panjang.

Lebih dari itu, bagi yang ingin serius menghafal Al-Quran, lebih baik mencari tahu berbagai macam metode menghafal Al-Quran dan temukan metode yang paling sesuai dengan kondisi dan waktu yang dimiliki. Tak perlu khawatir jika kita memiliki aktivitas lain, karena banyak orang yang aktif dakwah, membina, kerja, memiliki anak banyak, dan lainnya, mampu meluangkan waktu untuk menghafal. Istilah saya “Al-Quran itu bukan hanya milik anak pesantren.” So, pasti bisa (insya Allah).

Hal lain yang bisa dilakukan, buatlah target hafalan, baik per hari, per bulan, per tahun, hingga kapan akan menyelesaikan hafalan. Kemudian, muahadah kepada Allah dan bersungguh-sungguh dalam prosesnya. Tentunya hal ini diiringi dengan berdoa kepada Allah, agar dimudahkan dalam menghafal, mencerna ayat, dan memahaminya.

Rajin Muraja’ah

Semakin banyak surat yang kita hafal, hendaknya semakin sering pula kita memuraja’ah (mengulang) surat yang telah selesai dihafal. Hal ini agar ingatan kita terhadap surat tersebut lebih kuat dan tidak tercampur-campur dengan surat-surat yang memiliki kalimat atau kata yang hampir sama. Cara memuraja’ah bisa melalui shalat, di buku-buku tentang menghafal Al-Quran seringkali disarankan untuk menghafal ketika dini hari, saat otak masih fresh, begitu juga dengan muraja’ah, bisa dilakukan saat shalat tahajud, atau dhuha.

Namun, bagi saya itu relatif. Ada juga orang yang memiliki waktu lain untuk menghafal dan muraja’ah, entah malam atau siang. Sesuaikan saja dengan kondisi kita. Cari waktu rehat, yang tidak ada aktivitas terlalu berat, atau usahakan tidak menghafal saat kondisi lelah karena kinerja otak sedang tidak maksimal sehingga cenderung sulit untuk menangkap apa yang sedang kita pelajari. Jadi, bukan waktu sisa yang dipakai untuk menghafal, tapi benar-benar waktu terbaik yang kita miliki.

Ikuti juga komunitas-komunitas penghafal Al-Quran, agar budaya menghafal lebih terasa. Tujuan lainnya supaya bisa saling mengingatkan dan memotivasi diri untuk menambah hafalan. Ketika menghafal, semakin banyak anggota tubuh kita digunakan dalam proses menghafal, endapan ayat juga akan lebih cepat dicerna. Telinga misalnya dengan sering-sering mendengar murattal, tangan dengan menulis ayat Al-Quran dan saat menulis juga mata dan otak kita bekerja untuk menyimpan memori. Kontinuitas proses seperti ini akan mempercepat kerja otak dan lebih memudahkan kita untuk menjaga hafalan.

Bicara menghafal Al-Quran, menurut saya hafalan yang sempurna tidak berhenti pada sekadar hafal secara teks, tapi juga hafal makna ayat tersebut, dan bisa mewujudkannya melalui akhlak. Karena seperti itulah Rasulullah SAW, Aisyah RA, istri beliau pernah berkata, “Akhlak Rasulullah seperti Al-Quran. Maka, hendaknya kita bisa ‘ittiba (mengikuti) Rasul. Sembari menghafal ayat, kita juga membaca terjemahan ayat dan asbabun nuzulnya, bahkan tafsirnya. Hal ini juga membantu dalam mengingat ayat. Karena dalam proses tersebut, otak diajak berpikir dan bernalar sehingga memori akan mengendap dan ingatan menjadi lebih kuat. Saat itu juga, hati kita akan merasakan hikmah dari ayat-ayat tersebut.

Dengan mengetahui ilmunya, insya Allah proses menghafal menjadi lebih efektif. Cari juga keutamaan-keutamaan menghafal Al-Quran dan tentukan alasan yang menjadi pendorong kita untuk menghafal. Hal ini agar ketika sedang jenuh atau rasa malas mulai datang, bisa segera dipangkas, dan kembali meluruskan niat. Semoga, di antara banyaknya aktivitas, masih bisa kita sempatkan waktu untuk menjaga dan menambah hafalan.

Lantas, sudahkah antum menghafal Al-Quran hari ini?

About these ads

Redaktur: Deasy Lyna Tsuraya

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (16 votes, average: 8,81 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Hilda Nur Wulandari
Alumni Universitas Negeri Jakarta tahun 2014. Ativitas saat ini mengajar tahsin Al-Quran, sedang mengikuti program menghafal Al-Quran di Lembaga Tahsin-Tahfizh Al-Utsmani, Condet, Jakarta Timur, serta mencoba aktif menulis di blog.

Lihat Juga

Ilustrasi. (twitter)

Ada Apa dengan Surat Al-Maidah?