Home / Berita / Nasional / Pengamat: Postur Kabinet Jokowi Jauh dari Harapan Publik

Pengamat: Postur Kabinet Jokowi Jauh dari Harapan Publik

Pasangan Presiden dan Wakil Presiden terpilih, Jokowi-JK.  (merdeka.com)
Pasangan Presiden dan Wakil Presiden terpilih, Jokowi-JK. (merdeka.com)

dakwatuna.com – Jakarta.  Keputusan Jokowi untuk menempatkan 16 orang menteri dari kalangan Partai dalam 34 kementerian yang dibentuknya dinilai masih jauh dari harapan publik.

Pengamat politik dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Syamsuddin Haris menilai, komposisi kabinet yang akan berjalan pada pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla masih jauh dari harapan publik. Menurut dia, Jokowi berhadapan dengan realitas politik yang pelik sehingga sulit mewujudkan format kabinet yang diinginkannya

“Bagaimanapun juga, Jokowi dihadapkan dengan realitas politik. Artinya, komposisi kabinet Jokowi itu sudah maksimal walau belum penuhi harapan publik,” kata Syamsuddin, Senin (15/9/2014) malam.

Syamsuddin mengatakan, ketika Jokowi berjanji mengutamakan menteri dari kalangan profesional non partai politik, publik berharap jumlahnya lebih mendominasi. Menurut Syamsuddin, alasan utama yang membuat Jokowi memberikan jatah 16 kementerian pada partai karena merupakan kompensasi politik pada partai pendukungnya. Kompensasi ini, lanjut Syamsuddin, sebagai pengikat soliditas partai pendukung, khususnya untuk menjaga dukungan di parlemen.

Dalam pengumuman postru kabinet, Senin petang, Jokowi menyebutkan, akan ada 34 kementerian di pemerintahannya, dengan komposisi menteri sebanyak 18 orang dari kalangan profesional, dan 16 orang dari partai politik. (kompas/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 8,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Pasukan ISIS (Aljazeera)

Pencekalan Nama “Muhammad & Ali” dan Booming-nya Isu ISIS di Indonesia Ditunggangi Oportunis?