Home / Dasar-Dasar Islam / Al-Quran / Tafsir Ayat / Tadabbur Surat Al-Buruj (Gugusan Bintang): Para Penggali Parit

Tadabbur Surat Al-Buruj (Gugusan Bintang): Para Penggali Parit

Ilustrasi. (orgsc.com)
Ilustrasi. (orgsc.com)

Mukaddimah: Gugusan-Gugusan Bintang

dakwatuna.com Para ahli tafsir sepakat berpendapat bahwa bahwa surat al-Burûjditurunkan di Makkah setelah surat asy-Syams([1]). Surat ini masih membahas dan menekankan masalah aqidah dan penguatan keyakinan tentang hari akhir. Di samping itu tambahan yang ada dalam surat ini selain pembahasan tersebut adalah tentang kisah ashabul ukhdud (para penggali parit) yaitu sebuah cerita tentang pengorbanan dan tebusan jiwa dalam mempertahankan akidah dan iman([2]). Dalam surat ini Allah kembali bersumpah dengan langit ciptaan-Nya yang memiliki gugusan-gugusan bintang, tempat bintang-bintang berpusat dan beredar, serta demi hari yang telah dijanjikan-Nya yaitu hari kiamat, sekaligus menyampaikan kedahsyatan kekuasaan Allah yang tiada batas([3]).

Kesaksian-Kesaksian

“Demi langit yang mempunyai gugusan bintang. Dan hari yang dijanjikan. Dan yang menyaksikan dan yang disaksikan”. (QS. 85: 1-3)

Allah bersumpah dengan empat hal dalam surat ini.

Pertama, demi langit yang mempunyai gugusan-gugusan bintang. Langit yang luasnya hanya diketahui oleh-Nya itu memiliki gugusan, tempat semayam bintang-bintang yang menjadi penghias alam semesta sekaligus sebagai pelempar untuk setan-setan([4]). Hal ini agar manusia berpikir bahwa tanda-tanda kekuasaan Allah itu jelas, bisa dilihat dan dirasakan, kemudian bisa ditadabburi dan pada akhirnya diperintah untuk mengambil kesimpulan. Memang sampai saat ini tak ada yang bisa mencapai langit, bahkan melihatnya pun tidak sanggup. Namun, manusia bisa melihat dan memperhatikan bintang-bintang yang dijadikan Allah sebagai penghias langit dunia.

Kedua, Allah bersumpah dengan hari yang dijanjikan. Para ahli tafsir sepakat bahwa hari yang dimaksud dalam ayat ini adalah hari kiamat.

Ketiga dan keempat, Allah bersumpah dengan syâhid (yang menyaksikan) dan masyhûd (yang disaksikan). Ibnu Abbas, Hasan al-Bashry dan Said bin Jubair menafsirkan syâhid yaitu Allah dan masyhûdadalah yang selainnya([5]).Sedangkan Mujahid dan Ikrimah berpendapat bahwa syâhid adalah manusia dan masyhûd adalah yang bisa dilihatnya([6]). Dan Sahal bin Abdullah mengatakan bahwa syâhidadalah malaikat dan masyhûd adalah manusia dan amalnya ([7]). Hal tersebut juga sekaligus mengingatkan manusia akan adanya pengawasan dan pengadilan agung.

Sumpah-sumpah di atas terjawab dengan ayat keempat, “Binasa dan terlaknatlah orang-orang yang membuat parit. Yang berapi (dinyalakan dengan) kayu bakar.  Ketika mereka duduk di sekitarnya. Sedang mereka menyaksikan apa yang mereka perbuat terhadap orang-orang yang beriman” (QS. 85: 4-7)

Ayat ini berkisah tentang ashâbul ukhdûd (penggali parit) sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Muslim([8]) dan at-Tirmizi([9]) dari riwayat sahabat Shuhaib ar-Rumy ra. Rasululullah bercerita tentang ashâbul ukhdûd, “Dahulu ada seorang raja([10]) yang memiliki penasehat seorang ahli sihir yang ternama. Usianya sudah sangat lanjut. Penyihir tersebut hendak mencari penerus dan pewaris ilmunya yang kelak akan menggantikan posisinya sebagai penasehat raja. Hingga didapatlah seorang anak laki-laki yang cerdas. Sayangnya sang anak tersebut  (ghulam) sering berbeda pendapat dan perangai dengan sang penyihir tersebut. Di tengah jalan antara rumahnya dan istana, terdapat sebuah gua yang dihuni oleh seorang rahib. Setiap ghulam lewat tempat tersebut ia selalu bertanya beberapa hal kepada sang rahib. Hingga sang rahib mengaku bahwa dia menyembah Allah dan mengesakannya. Lambat laun Ghulam lebih suka berlama-lama di tempat rahib untuk belajar dan selalu terlambat datang ke tempat tukang sihir. Hingga suatu saat kerajaan memerintahkan menjemput ke rumah karena hampir saja ia tidak hadir pada suatu hari. Ghulam memberitahu perihal ini kepada rahib. Sang rahib menjawab mencarikan rasionalisasi: Jika penyihir itu bertanya di mana engkau, jawab saja aku ada di rumahku. Jika keluargamu menanyakan keberadaanmu maka beritahu mereka bahwa engkau berada di tempat penyihir. Suatu hari, ketika Ghulam sedang di jalan ia menjumpai sekelompok orang terhenti jalannya karena ada binatang buas (singa) yang menghalangi mereka. Ghulam segera mengambil batu dan berkata: Ya Allah jika yang dikatakan sang rahib benar maka izinkan aku membunuh binatang ini. Jika apa yang dikatakan sang penyihir yang benar maka aku meminta supaya engkau menggagalkanku membunuh binatang ini. Kemudian ia lempar batu tersebut dan binatang itu mati seketika. Orang-orang pun terperanjat setelah tahu bahwa anak kecil itu yang membunuhnya. Mereka berkata: anak itu tahu suatu ilmu yang tidak diketahui oleh orang lain. Hingga didengarlah oleh seorang pejabat kerajaan yang buta. Ia mendatangi ghulam dan berkata: Jika engkau kembalikan penglihatanku maka akan aku beri hadiah ini dan itu. Ghulam menjawab: Aku tak memerlukan itu dari Anda. Jika aku bisa mengembalikan penglihatanmu apakah engkau beriman kepada Dzat yang mengembalikan penglihatanmu? Dia menjawab: ya. Maka sang buta tersebut dapat melihat dan beriman pada ghulam. Berita ini tersiar sampai ke kerajaan. Hingga sang raja marah besar dan membunuhi siapa saja yang mengikuti ajaran sang ghulam. Hingga ditangkaplah sang rahib dan sang buta yang telah melihat. Mereka berdua dibunuh dengan sadis, yaitu dibelah badannya dengan gergaji. Ghulam yang ditangkap akhirnya dibawa ke atas gunung bersama beberapa tentara kerajaan untuk dilempar dari atas gunung. Namun, tak ada yang selamat dari atas gunung kecuali ghulam dan ia pun kembali. Sang raja memerintahkan untuk membawa ghulam ke tengah laut untuk dibuang di sana. Badai pun menyerang mereka. Tak ada yang selamat kecuali ghulam. Ia pun kembali lagi. Setiap makar yang dibuat untuk membunuhnya selalu gagal. Akhirnya ghulam berkata kepada sang raja: Engkau takkan bisa membunuhku kecuali dengan menyalibku di depan rakyatmu kemudian memanahku sambil berkata “bismillah rabbil ghulam” [dengan nama Allah Tuhan anak kecil ini]. Setelah disalib dan sang raja mengucapkan kata-kata tersebut dengan keras, panah yang meluncur dari busur sang raja itupun menancap di tubuh ghulam dan menewaskannya sebagai seorang syahid. Orang-orang di sekitarnya berkata: ghulam tahu ilmu yang tidak diketahui orang lain, kita harus beriman kepada Tuhannya. Sang raja murka dan memerintahkan untuk menggali parit dan menyalakan api. Barang siapa yang tak mau meninggalkan agamanya (agama ghulam) maka akan dilempar ke dalam parit yang menyala-nyala tersebut. Hingga ada seorang ibu yang menyusui anaknya sedang ragu-ragu. Sang bayi yang ada dalam buaiannya pun berkata meyakinkannya: Ibu, sabarlah. Sesungguhnya engkau berada dalam pihak yang benar ” ([11]).

Dalam peristiwa pembakaran dan pembunuhan kaum mukminin ini gugur sebagai syuhada ribuan orang-orang yang beriman kepada Allah([12]). Raja Najran tersebut mengerahkan segala tentaranya untuk membunuh kaum beriman dengan cara membakar mereka hidup-hidup di dalam parit besar yang mereka sediakan. Mereka saling menyaksikan dan dengan bodohnya mereka melakukan kezhaliman. Hati nurani mereka yang jernih telah terkeruhkan oleh angkara dan nafsu kekuasaan.

Semena-Mena Terhadap Kaum Beriman

Dan mereka tidak menyiksa orang-orang mukmin itu melainkan karena orang-orang mukmin itu beriman kepada Allah yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji. Yang mempunyai kerajaan langit dan bumi; dan Allah Maha menyaksikan segala sesuatu” (QS. 85: 8-9)

Apa yang dilakukan oleh ashabul ukhdûd bukanlah sesuatu hal baru. Bani Israil bahkan membunuh dan mengejar-ngejar nabi-nabi dan rasul yang diutus Allah kepada mereka. Hal seperti ini akan terulang terus sepanjang waktu. Karena dalam realita akan selalu ada tokoh antagonis yang memusuhi risalah yang dibawa oleh utusan Allah dan diimani oleh orang-orang mukminin. Orang-orang kafir yang dengki dan iri tersebut tidaklah berbuat keji dan menyiksa kaum mukminin kecuali hanya karena keyakinan yang mereka pegang dengan sepenuh jiwa. Kaum mukminin tersebut disiksa hanya karena beriman pada Dzat Yang Esa, pemilik kerajaan langit dan bumi.

Hal ini juga dirasakan oleh para sahabat Nabi saw. as-sâbiqûn al-awwalûn pada periode Makkah. Bahkan Nabi Muhammad saw sendiri tak luput dari intimidasi ini. Terlebih sepeninggal Khadijah ra. dan paman beliau Abu Thalib. Bani Tsaqif yang tadinya diharapkan mau melindungi beliau ternyata memusuhinya. Tua, muda, laki-laki, perempuan dari segala umur dikerahkan untuk melempari beliau. Hingga beliau terusir dari Thaif dengan tubuh berdarah-darah. Semoga Allah merahmati beliau –shallalLâhu ‘alaihi wa sallam– orang mulia yang tak pernah menyimpan dendam. Bahkan kepada mereka yang dengan tega memperlakukannya seperti di atas.

Sesungguhnya orang-orang yang mendatangkan cobaan kepada orang-orang yang mukmin laki-laki dan perempuan kemudian mereka tidak bertaubat, maka bagi mereka azab Jahanam dan bagi mereka azab (neraka) yang membakar”. (QS. 85: 10)

Orang-orang yang berlaku kejam dan aniaya terhadap orang-orang beriman seperti di atas kelak akan dibalas Allah dengan neraka yang lebih panas daya bakar dan apinya. Padahal Allah membuka pintu taubat. Dengan syarat taubat tersebut dilakukan sebelum diturunkannya adzab dan sebelum nyawa mereka dicabut oleh malaikat pencabut nyawa([13]).

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal yang saleh bagi mereka surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; Itulah keberuntungan yang besar”. (QS. 85: 11)

Sementara itu orang-orang yang bersabar dan mampu tsabat dalam mempertahankan akidahnya di tengah himpitan dan aniaya orang-orang jahat tersebut, bagi mereka balasan Allah yang tiada bandingannya. Orang-orang beriman itu akan dihadiahi Allah kebun-kebun yang sangat luas, yang di bawahnya mengalir sungai-sungai yang jernih airnya. Itulah sebenar-benar kemenangan yang besar dan hakiki.

Kesempurnaan Sifat Dan Kekuasaan-Nya

Dzat yang bisa dan mampu berlaku apa saja terhadap orang-orang zhalim serta pasti memberikan balasan yang baik bagi hamba-Nya yang bersabar di atas adalah Dzat Yang Maha Sempurna yang tak memiliki kekurangan sedikitpun. Di dalam ayat ini disebutkan beberapa karakteristik yang sesuai dengan maqam cerita ashabulukhdud serta setting umat Islam pada periode Makkah yang sangat tertindas.

1. Sifat Pertama, “Sesungguhnya azab Tuhanmu benar-benar keras”. (QS. 85: 12)

Penempatan sifat ini mungkin dimaksudkan sebagai peringatan keras bagi orang-orang zhalim. Sebagai ancaman sekaligus teguran, juga membuka peluang bagi mereka untuk bertaubat.  Karena Dia sanggup menangguhkan adzab-Nya sekaligus membalas kekejaman orang-orang zhalim tersebut dengan balasan yang sangat pedih dan setimpal pula.

2. Sifat Kedua, “Sesungguhnya Dia-lah yang menciptakan (makhluk) dari permulaan dan menghidupkannya (kembali)”. (QS. 85: 13)

Adapun penguasa hari kebangkitan sekaligus sang pencipta yang tak tertandingi ini adalah Dzat yang sanggup menciptakan apapun dari permulaannya. Apalagi sekadar mengembalikan dari yang pernah ada tentunya hal tersebut sangat mudah. Dan setelah dihidupkan lagi mereka semua menerima konsekuensinya. Yang baik akan dibalas dengan kebaikan dan yang buruk akan menerima pembalasan yang setimpal.

3. Sifat Ketiga, “Dia-lah yang Maha Pengampun lagi Maha Pengasih”. (QS. 85: 14)

Luar biasa karunia dan kasih sayang-Nya. Betapapun ulah zhalim dan melampaui batas dari hamba-hamba-Nya, tapi Allah tak pernah sekalipun menutup pintu taubat-Nya. Allah selalu memanggil hamba-hamba-Nya. Setiap saat. Setiap hari di sepertiga malam terakhir. Siapa yang mendatangi-Nya dengan segala tadharru’ meski ia bergelimang dosa, Allah akan mengampuninya. Allah bahkan mengasihi semua makhluk-Nya. Tak memperdulikan keadaan mereka yang taat dan yang bejat, semuanya dibagi dan diberi rezeki yang sesuai. Subsidi kenikmatan-Nya tak pernah sedetik pun berhenti kepada para makhluk-Nya.

4. Sifat Keempat, “Yang mempunyai ‘Arsy, lagi Maha Mulia”. (QS. 85: 15)

Kelak sebagaimana janji-Nya kita akan bertemu dengan puncak kemuliaan, saat menjumpai-Nya di “singgasana”-Nya, di Arsy-Nya. Kita –allhumma amin– insya Allah akan diizinkan melihat dan berjumpa dengan Dzat Yang Maha Mulia ini. Yang kemuliaan dan sifat pendermanya tiada batas. Raja, penguasa yang ada di dunia ini mungkin bisa jadi sangat membanggakan istana dan singgasananya. Namun, hal itu tiada sebanding dengan Arsy-Nya yang luas dan dimuliakan seluruh penduduk langit.

5. Sifat Kelima, “Maha Kuasa berbuat apa yang dikehendaki-Nya”. (QS. 85: 16)

Sangat layak -memang- jika Allah lah yang menyandang sifat ini. Dia yang maha berkehendak dan berkuasa berbuat apapun sesuai titah-Nya. Takkan ada yang sanggup mencegah keinginan-Nya.

Belajar dari Sejarah Masa Lalu

Sudahkah datang kepadamu berita kaum-kaum penentang (yaitu kaum) Fir’aun dan (kaum) Tsamud?”.(QS. 85: 17-18)

Siapa yang tak mengenal Fir’aun ini. Penguasa yang sangat lalim dan keji serta menghalalkan apa saja untuk mempertahankan kekuasaannya. Meskipun ia berhasil membangun peradaban bangsanya sehingga dikenal oleh dunia sepanjang masa. Namun, kemegahan dan kejayaan yang dibangun di atas puing-puing derita dan kezhaliman takkan pernah membahagiakan pemiliknya. Allah akan binasakan orang-orang zhalim dan pongah seperti ini. Hingga saat ini, kita –seharusnya- bisa belajar dari kisah sejarah keangkuhan dan kesombongan ini. Megahnya peradaban Mesir kuno, tak banyak membawa manfaat bila para pelakunya zhalim dan mendurhakai Allah. Mereka tak kuasa melawan takdir Allah saat digulung air laut yang menelan mereka, Fir’aun dengan semua tentaranya dan segala keangkuhannya.

Juga Kaum Tsamud, kaum yang tak kalah cerdik dan pandainya. Kaum yang sangat kuat dan berperadaban paling maju di zamannya.

… kamu dirikan istana-istana di tanah-tanahnya yang datar dan kamu pahat gunung-gunungnya untuk dijadikan rumah”(QS. 7: 74)

Para pemahat gunung, seniman agung dan pemilik gedung-gedung raksasa dari bahan serba batu itu pun tak kuasa membendung kekuasaan Allah. Tidak dengan kepandaian mereka. Juga tidak dengan kekuatan fisik mereka yang melebihi orang-orang modern. Jika saat adzab tiba, saat pintu taubat telah tertutup mereka benar-benar menjumpai kebinasaannya. “Adapun kaum Tsamud, Maka mereka telah dibinasakan dengan kejadian yang luar biasa (sambaran petir dan suara yang memekakkan telinga)”. (QS. 69: 5)

Seharusnya dengan dua peristiwa tersebut membuat kita lebih bisa merenung dan berpikir bahwa ketika Allah masih memberi peluang kita mesti gunakan dengan sebaik-baiknya. Supaya kelak kita tidak terlalu menyesal karena kelalaian dan sifat yang suka menunda-nunda.

Sesungguhnya orang-orang kafir selalu mendustakan.  Padahal Allah mengepung mereka dari belakang mereka”. (QS. 85: 19-20)

Sayangnya orang-orang kafir selalu ada. Orang-orang lalai dan terlena dengan dunia selalu saja memiliki pengikut dan pembela. Dan mereka selalu melecehkan ajakan berbuat baik dan bahkan membalikkannya dengan tuduhan keji dan hina. Mereka dengan sangat congkak mendustakan risalah kebenaran yang dibawa Rasul-Nya. Salah satu yang paling mereka dustakan adalah hari kiamat dan pembalasan.

Tidakkah mereka tahu bahwa Allah Maha Melihat dan Mendengar. Dzat yang serba maha tersebut tidak pernah lalai sedetikpun untuk memperhatikan semua gerak-gerik hamba-Nya. Bahkan sampai sesuatu yang terdetik dalam hati mereka Dia selalu mengetahuinya secara detil.

Imam al-Alusy mempunyai penakwilan yang menarik tentang ayat di atas. Kata “min wara’ihim” yang berarti dari belakang mereka, seolah menggambarkan sedemikian zhalimnya orang-orang yang mendustakan ajaran Allah di atas. Mereka membelakangi Allah, meletakkan ajaran Allah di belakang mereka dan selalu mengedepankan hawa nafsu dan dunia yang sangat mereka cintai melebihi segala-galanya ([14]).

Keberanian yang Melampaui Batas

Orang-orang yang digambarkan di atas sungguh berbuat apa saja dalam hidup mereka. Mereka bahkan sangat yakin bahwa hari akhir adalah sebuah mitos belaka. Karena itu mereka mendustakan hari akhir dan segala hal yang menjadi keniscayaannya, hari kehancuran, hari kebangkitan, hari penghitungan amal dan hisab serta kemudian hari pembalasan dan kesudahan dari segalanya. Dan… “bahkan yang didustakan mereka itu ialah Al-Quran yang mulia, yang (tersimpan) dalam Lauh Mahfuzh” (QS. 85: 21-22)

Jika yang mereka dustakan dan mereka anggap mitos adalah Al-Quran, berarti sama saja dengan menuduh bahwa Allah adalah pembohong besar. Dan inilah petaka yang sangat besar karena mendatangkan kemurkaan Allah. Menuduh Allah dengan tuduhan keji dan sembarangan serta tanpa bukti sedikitpun. Dan mereka meremehkan perbuatan tersebut. Padahal kelak Allah akan mintai pertanggungjawaban dari semua tuduhan jahat tersebut.

Tahukah mereka bahwa yang mereka dustakan adalah kalam suci yang tersimpan di lauh mahfuzh. Menurut Ibnu Abbas luasnya melebihi luas langit dan bumi. Warnanya putih cemerlang, lembarannya terbuat dari permata yaqut merah yang mengkilat penanya adalah cahaya. Allah menengoknya dalam sehari 300 kali. Dia mencipta dan memberi rezeki. Dia menghidupkan dan mematikan. Dia memuliakan seseorang dan merendahkan yang lainnya. Dia melakukan semuanya sesuka-Nya, sesuai kehendak-Nya, tanpa ada yang menghalangi([15]).

Semoga takdir kita yang termaktub dalam lauh mahfuzh sebagai hamba-hamba-Nya yang shalih dan dirahmati selalu oleh Allah, baik di dunia maupun kelak di akhirat. Amin.

Catatan Kaki:

[1] lihat: Jalaluddin as-Suyuthi, al-Itqân fi ‘Ulûmi al-Qur’ân, Beirut: Darul Kutub al-Ilmiah, Cet.I, 2004 M/1425 H, hlm. 20-22; Badruddin az-Zarkasyi, al-Burhân fi ‘Ulûmi al-Qur’ân, Beirut: Darul Fikr, Cet.I, 1988 M/1408 H, Vol.1, hlm. 249. Prof. Dr. Jum’ah Ali Abd. Qadir,Ma’âlim Suar al-Qur’ân, Cairo: Universitas al-Azhar, cet.I, 2004 M/1424 H, vol.2, hlm.778

[2] akan dikisahkan lebih lanjut ketika menadabburi ayat ke 4-7 dalam surat ini.

[3] Muhammad Ali ash-Shabuny, Ijâzu al-Bayân fi Suar al-Qur’an, tt: Dar Ali Ash-Shabuny, 1986 M-1406 H, hlm. 289-290

[4] sebagaimana dalam QS. Al-Mulk: 5

[5] al-Baghawy, Ma’alim at-Tanzil, Beirut: Darul Kutub al-Ilmiah, Cet.I, 2004 M-1424 H, Vol.IV, hlm. 436. Lihat juga: Muhammad bin Ahmad al-Qurthuby, al-Jami’ li Ahkami al-Qur’an, Cairo: Darul Hadits, 2002 M-1423 H, Vol.X, hlm. 236

[6] Ibnu Jarir ath-Thabary, Jami’ al-Bayan fi Ta’wil Ayy al-Qur’an, ta’liq: Muhammad Syakir, Beirut: Dar Ihya’ at-Turats al-Araby, Cet.I, 2001 M-1421 H, Vol.XXX, hlm.160)

[7] Sahal bin Abdullah at-Tustary, Tafsir at-Tustary, ta’liq: Muhammad Basil, Beirut: Darul Kutub al-Ilmiah, Cet.I, 2002 M-1423 H, hlm. 191, dinukil oleh Abu Abdirrahman As-Sulamy dalam tafsirnyaHaqa’iq at-Tafsir, tahqiq: Sayyed Imran, Beirut: Darul Kutub al-Ilmiah, Cet.I, 2001 M-1421 H, Vol.II, hlm. 385.

[8] Diriwayatkan Imam Muslim dalam Kitab az-Zuhd wa ar-Raqaiq, Bab Qishah Ashabul Ukhdud, nomer hadits: 3005 (Muhyiddin bin Syarah an-Nawawy, Shahih Muslim bi Syarhi an-Nawawy, Cairo: Darul Hadits, Cet.I, 1994 M-1415 H, Vol.IX, hlm. 357-359)

[9] Juga diriwayatkan oleh Imam at-Tirmizi dalam Kitab Tafsir al-Qur’an, Bab wa min Surah al-Buruj, hadits nomer 3340. Beliau berkata: ini hadits hasan gharib. (Sunan at-Tirmizi, Beirut: Darul Kutub al-Ilmiah, Cet.I, 2003 M-1424 H, hlm. 771)

[10] Raja dari Najran, di Negeri Yaman, sebagian pendapat ada yang mengatakan peritiwa ini terjadi di Habsyah (Ethiopia), pendapat pertama lebih kuat.

[11] dinukil oleh Syihabuddin al-Alusy, Ruhul Maany, Beirut: Darul Fikr, 1997 M/1417 H, Vol. XXX. hlm. 157-158. Hadits ini juga diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Musnadnya dan Imam Nasa’i dalam Sunannya, sebagaimana dinukil Ibnu Katsir, Tafsir al-Qur’an al-Azhim, Cairo: al-Maktab Ats-Tsaqafi, Cet.I, 2001, Vol.IV, hlm. 496-497

[12] Ada yang mengatakan 12 ribu, apa pendapat yang menyatakan 70 ribu. Tapi tak satu pun riwayat yang menyebutkan jumlah di atas shahih. (Ruhul Ma’anyOp.Cit, hlm. 161)

[13] Dr. Manal Abu Hasan, Meniti Jalan Taubat, penerjemah M. Hikam, dkk, Jakarta: Cakrawala Publishing, 2008, hlm. 142

[14] Ruhul Ma’any, Op.Cit, hlm. 167

[15] Tafsir Ibnu Katsir, Op.Cit, hlm. 500

About these ads

Redaktur: Deasy Lyna Tsuraya

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (11 votes, average: 9,27 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Dr. Saiful Bahri, MA
Alumni Program S3 Jurusan Tafsir dan Ilmu-ilmu Al-Quran, Universitas Al-Azhar, Kairo-Mesir. Ketua PPMI Mesir, 2002-2003. Wakil Ketua Komisi Seni Budaya Islam MUI Pusat (2011-Sekarang). Ketua Asia Pacific Community for Palestine, di Jakarta (2011-Sekarang). Dosen Sekolah Tinggi Idad Muallimin An-Nuaimy, Jakarta (2011-Sekarang), Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ) (2013-Sekarang), Perguruan Tinggi Ilmu Al-Quran (PTIQ) Jakarta (2011-2013)

Lihat Juga

Tadabbur Asmaul Husna