Home / Berita / Nasional / Pengamat Ragukan Keabsahan Bukti dari KPU

Pengamat Ragukan Keabsahan Bukti dari KPU

Kotak Suara merupakan salah satu alat bukti pada sengketa Pilpres 2014 di MK.  (liputan6.com)
Kotak Suara merupakan salah satu alat bukti pada sengketa Pilpres 2014 di MK. (liputan6.com)

dakwatuna.com – Jakarta.  Sejumlah bukti dari pihak Komisi Pemilihan Umum (KPU) dalam persidangan di Mahkamah Konstitusi (MK), diragukan keabsahannya. Seperti hasil perhitungan surat suara, yang telah dibuka melalui surat edaran KPU.

“Itu kan bagian dari dokumen hasil suara yang original, yang akan dipublish menjadi bukti di MK. Kalau membuka kotak suara, KPU bisa dikatakan sudah bertindak melawan hukum,” kata pakar hukum dari Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta, Mudzakkir saat dihubungi, Senin (11/8/2014).

Dia menambahkan, sah-sah saja apabila bukti yang diajukan oleh KPU di MK meragukan validitasnya.Banyak alasan, lanjut Mudzakir, yang bisa menjadi argumen bahwa bukti-bukti itu tidak original lagi.

“Pertama, bertentangan dengan UU Pilpres, karena itu dokumen rahasia yang tengah dalam proses sengketa di MK. Dan kotak suara kan bagian dari alat bukti nanti di MK. Kalau sudah dibuka, originalitasnya menjadi hilang dan tentunya itu pelanggaran hukum yang harus ditindak,” jelasnya.

Pada sidang kedua, Jumat (8/8/2014), MK baru mengeluarkan perintah ke KPU untuk membuka kotak suara. Untuk pembukaan kotak suara sebelum adanya perintah MK, maka lembaga pengawal konstitusi itu akan memberikan penilaian pada putusan akhir sengketa Pilpres nanti.

Senin (11/8/2014) ini, MK menggelar sidang ketiga dengan agenda pembuktian mendengarkan keterangan dari 75 orang saksi. (inilah/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 9,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Ilustrasi - Logo Polri

Inilah Calon Kuat Wakapolri