Home / Berita / Internasional / Asia / Sekjen PBB: Serangan ke Sekolah di Gaza adalah Kriminal

Sekjen PBB: Serangan ke Sekolah di Gaza adalah Kriminal

Korban akibat serangan Israel pada sebuah sekolah PBB di Gaza, Minggu (3/8/14).  (@Falasteen)
Korban akibat serangan Israel pada sebuah sekolah PBB di Gaza, Minggu (3/8/14). (@Falasteen)

dakwatuna.com – Gaza.  Serangan membabibuta Zionis Israel bukan hanya menghantam rumah-rumah penduduk namun juga fasilitas umum lainnya. Salah satunya adalah Sekolah PBB yang ada di Gaza.

Sekjen Persatuan Bangsa Bangsa (PBB) Ban Ki Moon mengatakan, serangan ke dekat sebuah sekolah PBB di Gaza sebagai kebiadaban moral dan tindakan kriminal.

Seperti diberitakan CNN Senin (4/8/2014) Ban mengatakan, pelanggaran terang-terangan atas hukum internasional itu, berarti mereka yang melakukannya akan dituntut pertangung jawaban.

“Kegilaan ini harus dihentikan,” tegas Ban.

Serangan di Rafah itu mengenai gerbang masuk sekolah, yang menjadi tempat penampungan ribuan warga Palestina yang mengungsi dari perang Israel-Hamas.

Israel sudah membantah menyerang sekolah itu, namun menyatakan ada pertempuran di sekitar sekolah.

Juru bicara pemerintah Israel Mark Regev mengatakan, jika militan Hamas membuat sekolah menjadi kawasan perang, maka mereka yang harus diminta pertanggung jawaban.

Kementrian Kesehatan Gaza mengatakan, sedikitnya 30 orang tewas pada Minggu 3 Agustus. Sementara militan Hamas terus menembakkan roket ke wilayah Israel.

Sejak Israel melancarkan operasi militer 8 Juli lalu, sekitar 1.750 warga Palestina tewas yang sebagian besar warga sipil dan 9.000 lebih mengalami cedera.

Sementara kubu Israel, 66 orang tewas, termasuk Letnan Dua Hadar Goldin yang sudah dikukuhkan tewas yang sebelumnya menurut Israel diculik militan Hamas pada Jumat 1 Agustus lalu.

Seorang juru bicara militer Israel Letkol Peter Lerner mengatakan, misi serangan ke Gaza akan diteruskan dengan operasi pasukan darat.

Sejumlah laporan menyebutkan, tentara Israel terus mendekati tercapainya tujuan utama, yakni menghancurkan terowongan bawah tanah yang digunakan militan Hamas untuk menyerang Israel. (liputan6/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (4 votes, average: 2,25 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Sebelum Lengser, Obama Diminta Mantan Presiden AS Ini Akui Negara Palestina