Home / Berita / Internasional / Asia / Legenda Sepakbola Palestina Jadi Korban Keganasan Israel

Legenda Sepakbola Palestina Jadi Korban Keganasan Israel

Legenda sepakbola Palestina, Ahed Zaqout.  (humanizepalestine.com)
Legenda sepakbola Palestina, Ahed Zaqout. (humanizepalestine.com)

dakwatuna.com – Gaza.  Legenda sepakbola Palestina, Ahed Zaqout, tewas setelah rumahnya di Gaza dihantam rudal pasukan Israel pada Rabu 30 Juli 2014. Saat pasukan Israel menyerang rumahnya, Zaqout diketahui tengah tertidur lelap.

Mendiang Zaqout diketahui tidak terlibat secara politis dalam konflik antara kelompok militan Palestina, Hamas dengan Israel. Namun, rumah Zaqout yang berada di Gaza turut menjadi sasaran bom dan rudal tentara Israel.

Pertolongan darurat dari tim medis maupun para tetangganya tak mampu menyelamatkan hidup pria yang baru bekerja sebagai presenter program olahraga Palestina itu. Pria yang ketika masih aktif sebagai pesepakbola kerap mengisi posisi gelandang ini pun meninggal dunia dalam usia 49 tahun.

Zaqout, sebelum gantung sepatu, diingat sebagai pemain yang gemilang di lapangan. Dia juga ikut ambil bagian di tim nasional Palestina untuk sebuah laga persahabatan kontra tim nasional Prancis, yang diperkuat oleh Michel Platini pada 1994.

FIFA sendiri saat ini terus memantau perkembangan mengenai dugaan pelanggaran yang dilakukan Israel terhadap kemajuan sepakbola Palestina. Israel dianggap mencegah para pemain Palestina melakukan perjalanan ke luar negeri untuk melakoni pertandingan internasional.

“Saya sangat prihatin dengan situasi di wilayah Gaza. Kami sedih untuk mengetahui bahwa orang-orang dari komunitas sepakbola telah tewas. FIFA dan saya secara pribadi menyesalkan situasi ini dan segala bentuk kekerasan,” tegas Presiden FIFA, Sepp Blatter, seperti dilansir Reuters.

Palestina diterima menjadi anggota FIFA pada 1998 dan pada Juli 2014, mereka menempati posisi ke-85 di ranking FIFA, yang merupakan peringkat tertinggi dalam sejarah sepakbola mereka. Sementara itu, serangan Israel kepada Palestina juga telah menewaskan lebih dari 1.000 warga Gaza. (viva/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (3 votes, average: 7,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Aksi Solidaritas Palestina oleh LDK SSP STEI SEBI yang berlokasi di Car Free Day, Jakarta. Ahad (27/11/2016).  (Ahmad Jundi Taqiyuddin/LDK SSP STEI SEBI)

Aksi Solidaritas Untuk Palestina di Car Free Day Jakarta