Home / Berita / Daerah / Hanya PDIP yang Tolak Penutupan Dolly

Hanya PDIP yang Tolak Penutupan Dolly

Hanya Fraksi PDIP DPRD Surabaya yang menolak penutupan Lokalisasi Dolly.  (suararakyat.com)
Hanya Fraksi PDIP DPRD Surabaya yang menolak penutupan Lokalisasi Dolly. (suararakyat.com)

dakwatuna.com – Surabaya. Rencana Pemerintah Kota Surabaya, Jawa Timur, untuk menutup kawasan pelacuran di Dolly dan Jarak, tetap mendapat sokongan politik.

Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Surabaya, meminta, agar Wali Kota Tri Rismaharani tetap di jalur awal, yaitu menghentikan praktik prostitusi tersebut.

Ketua DPRD Muhammad Machmud mengatakan, suara bulat lembaga pimpinannya siap menjadi amunisi pembelaan jika Risma mendapat perlawanan. “Harus ditutup. Targetnya memang harus ditutup. Itu sesuai dengan rencana semua badan pemerintahan,” kata dia saat dihubungi Selasa (17/6), sebagaimana dikutip dari ROL.

Kata dia, masih ada satu fraksi di legislatif kota yang menolak, tapi tekad pemerintah untuk mengalihfungsikan kawasan merah itu menjadi keharusan. Hingga saat ini, ia menjelaskan cuma fraksi PDI Perjuangan yang menentang langkah Risma tersebut.

“Ya, perdebatan itu biasa. Kendala-kendala wacana itu juga biasa. Tapi kan nggak lantas penolakan (dari PDI Perjuangan) itu dituruti,” ujar anggota fraksi Partai Demokrat ini.

Machmud menjelaskan, tanggal penetapan penutupan dan pengalihfungsian Dolly dan Jarak sudah ditentukan Pemkot. Kata dia, jika tetap pada peta rencana, Rabu (18/6), jadi hari deklarasi bersama penutupan. Dia menjelaskan, deklarasi itu sebagai formalitas dari penghentian lokalisasi tersebut.

Kata dia, ada setidaknya tiga elemen terkait prostitusi yang akan menandatangani penghentian praktik prostitusi itu. Di-antaranya, adalah para mucikarasi, PSK, dan warga asli di Dolly dan Jarak. Selanjutnya, dikatakan dia, deklarasi juga harus disusul dengan program-program menghapusan serta pemulangan para PSK ke kampung halaman. (ROL/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (35 votes, average: 8,71 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.
  • Abu Iqbal

    Sepertinya PDI adalah partai yang tidak memahami hakekat kehidupan beragama. Semua kitab suci pasti melarang prostitusi. Aneh juga partai yang sekuler ini ? Mbak Megawati jangan diam saja dong, nanti ibu di akherat dibisukan sama Allah karena tidak mendukung penutupan tempat prostitusi terbesar di Asia Tenggara.

  • Opick Oi Thea

    PDIP kan Ketumnya juga kristen,,jadi wajar kalau dia tidak suka Dolly itu d tutup,,wong warganya juga matapencahariannya dari situ…!!!

Lihat Juga

Sekretaris Jenderal PBB, Ban Ki-moon. (Anadolu Agency)

PBB Tolak Upaya Kudeta di Turki

Organization