Home / Berita / Daerah / Ridwan Kamil: Cuma Orang Berpikiran Ekonomis yang Bongkar Gedung Tua

Ridwan Kamil: Cuma Orang Berpikiran Ekonomis yang Bongkar Gedung Tua

Gedung Bank Indonesia Bandung, diresmikan sebagai Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia.(26/5/2015).  (flickr.com)
Gedung Bank Indonesia Bandung, diresmikan sebagai Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia.(26/5/2015). (flickr.com)

dakwatuna.com – Bandung. Tak mudah menjaga kelangsungan sebuah cagar budaya di zaman serba instan yang selalu ingin memperlihatkan tampilan serba baru dan dianggap modern. Pemilik dan pengelola sebuah cagar budaya tak bisa jalan sendiri untuk mengurusnya.

“Sejak kecil anak-anak di Eropa sudah diajarkan dan dikenalkan dengan arsitektur bangunan peninggalan nenek moyang mereka sehingga mereka sangat menghargai arsitektur masa lampaunya sendiri sampai saat ini. Maka, melestarikan gedung bersejarah seperti museum ini harus sejak dini,” ujar H.S. Karta Djoemena, mantan pejabat senior Bank Indonesia wilayah Bandung, usai peresmian Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia di Bandung, Senin (26/5/2015).

Karta mengatakan, sebagai cagar budaya, Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia itu adalah satu karakteristik untuk dijaga sehingga memerlukan sinergi yang harus dilembagakan. Sinergi menjadi penting, karena peran negara terbatas.

“Pemerintah daerah dan masyarakat juga perlu ikut menjaganya. Tapi, sejauh ini saya belum lihat kerjasama sektoral horisontal dalam melestarikan sebuah gedung bersejarah, antara pengelola gedung, pemerintah, dan masyarakat. Kebanyakan jalan sendiri-sendiri. Ini yang sangat disayangkan dan inilah tantangan BI ke depan,” ujarnya.

Menanggapi hal itu, Walikota Bandung Ridwan Kamil mengatakan bahwa bicara sejarah tidak semata artefak fisik, melainkan juga nilai-nilai. Ia sepakat, bahwa pemerintah harus turun tangan menjaga cagar budaya bersama-sama masyarakat.

“Idealnya, urban shelter yang menyenangkan itu ‘nyambung’ dari atas ke bawah, yaitu dari pemerintah ke aparat dan masyarakatnya. Nah, itu tak pernah terjadi. Bangunan BI ini, misalnya, mereka, pihak BI, aktif, tapi sendirian. Untuk itulah, sinergi harus dilakukan dan terus-menerus,” ujarnya.

Walikota yang akrab disapa Emil itu mengatakan, heritage terkait dengan kehidupan masa depan. Untuk itu, belum terlambat untuk menyelamatkan keberadaan cagar budaya-cagar budaya tersebut demi hari esok.

Menurut dia, sebuah kota juga ada umurnya dan suatu saat menjadi tua, lalu habis. Wajah kota tak lagi sesuai zamannya ketika ia lahir.

“Di saat itulah muncul bangunan-bangunan tua dan masyarakatnya bingung mau diapakan. Yang biasanya gampang membongkar itu hanya orang-orang yang cuma berpikiran ekonomis. Padahal, kalau mau sedikit kreatif, tak perlu membongkarnya,” ujar Emil.

Emil mengaku selalu iri dengan orang-orang tua di Bandung yang pernah menikmati era “Paris van Java” yang selalu sejuk dan berkabut di kala pagi hari, senantiasa nyaman lantaran tidak semrawut dan macet. Tetapi, generasi masa kini melihat Bandung sebagai kota metropolis.

“Yang tertinggal itu kini hanya sejarah, tapi kan sejarah tak selalu berbentuk fisik, melainkan juga nilai-nilai. Ada jejak Soekarno misalnya, di Sukamiskin, Banceuy, dan lain-lain di kota ini. Itu yang harus dipertahankan, dikenalkan ke generasi masa kini,” kata Emil. (kompas/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan. (pks.or.id)

Antisipasi Teror Bom, Aher: Ada yang Mencurigakan, Laporkan!

Organization