Home / Berita / Internasional / Afrika / Diboikot Pemilih, Mesir Perpanjang Pemilu Satu Hari Lagi

Diboikot Pemilih, Mesir Perpanjang Pemilu Satu Hari Lagi

Abdurrahman Yusuf Al-Qaradhawi (alalemya.com)
Abdurrahman Yusuf Al-Qaradhawi (alalemya.com)

dakwatuna.com – Mesir. Efektifnya seruan pemboikotan pemilu yang ditunjukkan dengan minimnya jumlah pemilih, memaksa pemerintahan kudeta di Mesir untuk memperpanjang masa pemungutan suara hingga Rabu (28/5).

Panitia pemilu beralasan bahwa penyembab minimnya pemilih adalah cuaca yang panas sehingga perlu ditambah satu hari dari jadwal sebelumnya, yang direncanakan hanya berlangsung dua hari, 26-27 Mei 2014.

Banyak pihak menilai alasan tersebut mengada-ada dan bertujuan membuka peluang kecurangan bagi pendukung kudeta untuk memilih lebih dari satu kali di tempat pemungutan suara (TPS) yang berbeda.

Dalam hal ini, pemilih yang tidak terdaftar boleh memilih dengan hanya menunjukkan kartu identitas, sesuai aturan yang dibuat panitia pemilu negara tersebut saat ini.

Aktivis politik dan penyair, Abdurrahman Yusuf Al-Qaradhawi (putra keenam Syaikh Al-Qaradhawi), melalui akunnya di Twitter, menyatakan bahwa meskipun ditambah hingga seminggu lagi, rakyat Mesir tidak akan pergi ke TPS untuk ‘merestui rezim militer’ dengan suaranya.

Lebih lanjut, Abdurrahman meminta para pelaku dan pendukung rezim kudeta saat ini untuk bersabar dan menunggu gelombang revolusi selanjutnya yang akan menggulingkan rezim yang tidak didukung oleh rakyat Mesir tersebut. (islammemo/rem/dakwatuna)

About these ads

Redaktur: Rio Erismen

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (5 votes, average: 9,80 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Rio Erismen
Alumnus Universitas Al-Azhar Cairo dan Institut Riset dan Studi Arab Cairo.

Lihat Juga

As-Sisi dan Shabahi (islammemo.cc)

Hasil Sementara Pemilu Mesir: Shabahi Kalah oleh Suara Tidak Sah

Organization