Home / Pemuda / Puisi dan Syair / Sang Pelebur Tirani

Sang Pelebur Tirani

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (Foto: tribunnews.com)
Ilustrasi. (Foto: tribunnews.com)

dakwatuna.com – Ketika belenggu kezhaliman meruncingkan taringnya

Mata yang berbinar seakan meredup dan membuta

Terkatup oleh tahta yang berdigdaya

Berbalutkan nista yang memperdaya

 

Manusia berpangkat menjadi senjata hina

Para pendurjana mengguratkan raut picik dalam wajahnya

Menyiratkan jiwa pengecut dalam kebisuan kata

Terselip balutan keangkuhan yang berjejal menggelora

 

Si kecil menjerit dalam desahan kalbu

Menagih janji dengan tersedu pilu

Menderaikan air mata kecewa berbingkai sendu

Menggugurkan angan–angan indah yang terurai semu

 

Terdapat satu harapan yang dapat mengikiskan rasa pilu itu

Sebuah harapan yang dapat menguburkan tirani yang terajut layu

Dan kepada agent of change-lah harapan itu tertumpu

Bersandar dengan ridha illahi, reformasi itu akan segera berpacu

 

إذا صدق العزم وضح السبيل

About these ads

Redaktur: Pirman

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Penulis adalah Mahasiswa Jurusan Tarbiyah Angkatan 2011. Aktif dibeberapa organisasi dan forum-forum keilmuan diantaranya adalah LSO-FORSIFA UMM sebagai ketua umum periode 2013-2014, RESIST, Aktivis HPMM (Himpunan Pemuda Muslim Mencorek), Grup diskusi mahzab poros tengah ulil abshar, Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah, kajian teori sosial kritis jamaah klandungan. disamping itu, penulis juga tercatat sebagai kader PPUT (Program Pendidikan Ulama Tarjih) UMM angkatan 2011.

Lihat Juga

ilustrasi, tentara (inet)

Kita Terpuruk dan Mereka Kemaruk (Serakah)

Organization