Home / Berita / Opini / Jika Yenny Wahid (tak) Menolak  Menjadi Imam Shalat

Jika Yenny Wahid (tak) Menolak  Menjadi Imam Shalat

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Putri Presiden RI ke-4, Abdurrahman Wahid alias Gus Dur, Yenny Wahid - (Foto: lensaindonesia.com)
Putri Presiden RI ke-4, Abdurrahman Wahid alias Gus Dur, Yenny Wahid – (Foto: lensaindonesia.com)

dakwatuna.com – Sebenarnya tak terlalu heboh, kalau tidak bertepatan pada momen-momen penuh politisasi. Bermula dari kicauan Ipang Wahid di jagat Twitter, Sabtu (17/5). Putra sulung tokoh NU KH Shalahuddin Wahid itu mengabarkan ada capres yang minta Yenny Wahid menjadi imam shalat saat sang capres datang ke kantor PBNU. “Konon ada capres main ke PBNU. Pas solat, ia diminta jd imam. Tapi dia nolak & malah minta Yenny jd imam. “Kan Yenny anak kyai”, katanya :D” kata Ipang di akun twitternya, @ipangwahid.

Baiklah kita Husnuzhan saja, bahwa yang dilakukan capres tersebut hanya bercanda. Masalah larangan keras bermain-main dalam agama, kita juga bisa husnuzhan jika yang bersangkutan belum mengetahuinya. Gitu aja kok repot.

Yang sebenarnya penting untuk dicermati, perkara besar yang tersirat di balik perkara tersebut. Bukan main-main, menyangkut perjalanan suatu pemikiran dan ideologi. Menyangkut masa depan Islam dan NU, di antara benturan berbagai ideologi, liberalisme, feminisme dan semacamnya.

Yenny Wahid, sekedar melihatnya dari luar, terlahir dan tumbuh dari arus deras liberalisme dan feminisme. Namun tak seperti yang diduga, ia tak tumbuh menjadi Amina Wadud atau Irshad Manji. Garis pemikiran yang ia anut juga tak seperti Ulil Abshar Abdalla, Zuhairi Misrawi atau Sumanto al-Qurtuby. Sebuah apresiasi yang jujur terhadap sosok Yenny Wahid, ketika background liberalisme yang membayanginya sebenarnya teramat kuat.

Saat ia ditanya mengenai kriteria pendamping hidup yang diinginkannya, jawaban yang ia berikan, menginginkan yang seiman. Di antara pro kontra, kekerasan, dan keberadaan Ahmadiyah, ia cenderung pada pandangan memerangi Ahmadiyah dengan dakwah. Dari sini bisa dinilai, kalau ia tak mengikuti jejak para pluralis yang tak lagi risih soal perbedaan keyakinan, gigih memperjuangkan legalisasi nikah beda agama. Ia juga tidak mengikuti mereka yang berupaya melegalisasi penodaan agama atas nama kebebasan berkeyakinan, demokrasi dan HAM.

Kembali kepada beberapa dekade silam, sebuah dikotomi antara modernis dan tradisionalis. Salah satu pihak dipersepsikan sebagai pembaharu dan intelektual, sementara pada pihak lain disematkan persepsi jumud dan kolot.

Seperti tak mungkin, tetapi akhirnya dikotomi tersebut luluh lantak juga. Dengan sangat vulgar, lahirlah komunitas Utan Kayu yang berani mengeluarkan ide-ide tentang liberalisme yang jauh lebih liar dari apa yang disuarakan oleh komunitas Paramadina atau PSAP, yang memang berlatarkan belakang spirit membuka pintu ijtihad seluas-luasnya. Anak-anak muda NU, meski berasal dari komunitas yang menjunjung tinggi tradisi dan adab, tidak saja mendobrak batas-batas pakem yang sudah ada, bahkan tanpa tabu menggugat berbagai kesakralan dogma, kitab suci dan rasul. Komunitas intelektual baru, jauh melampaui intelektualitas kaum modernis.

Menginginkan sesuatu yang belum dimiliki, pintu masuk sebelum segalanya terjadi. ‘Mencari dokter di NU sulitnya sama dengan mencari qari’ di Muhammadiyah’. Sebuah kerinduan untuk mengejar ketertinggalan yang dialami NU. Kerinduan munculnya dokter, insinyur, dan para intelektual dalam berbagai bidang, saat menjadi kyai atau membaca kitab menjadi sesuatu yang amat biasa di NU. Mungkin seperti yang dialami kalangan Muhammadiyah, yang mengaji saja masih belepotan, merindukan anak-anak mereka bisa baca kitab dan menjadi hafizh, mengirimkan mereka ke pesantren.

Termasuk yang ditempuh keluarga besar KH Hasyim Asy’ary dengan mengeluarkan anak-anak mereka dari lingkaran pesantren. Bahkan menempuh pendidikan sekuler sama sekali. Hingga akhirnya berinteraksi dengan berbagai ideologi, terutama filsafat dan isme-isme yang kemudian amat memengaruhi arah perjalanan NU pada generasi berikutnya.

Dominasi pemikiran liberalisme dan pluralisme telah menancap dalam tubuh NU terutama intelektual mudanya. Meski untuk akar rumput, masih harus dikemas dalam bentuk yang lebih halus semacam Islam rahmatan lil alamin atau model Islam moderat. Tampaknya kurang disadari, tetapi cukup mengkhawatirkan bagi eksistensi  NU di masa depan, di antara derasnya arus percaturan pemikiran global.

Menyisakan harapan, dari sosok seperti Yenny Wahid, untuk mengembalikan NU pada khittahnya. Meskipun menjadi sebuah dilema tersendiri, membawa beban sebagai anak biologis liberalisme dan pluralisme untuk membawa anak-anak ideologis liberalisme kembali ke pangkuan NU yang sebenarnya. Sebuah peran yang strategis tapi tak mudah. Sebagaimana yang terjadi pada Nation of Islam pasca generasi Elijah Muhammad.

About these ads

Redaktur: Pirman

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (10 votes, average: 8,70 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Muhamad Fauzi
Seorang petani di kaki Gunung Ungaran. Mengikuti kegiatan di Muhammadiyah dan halaqah. Meski minim mendapatkan pendidikan formal, pelajaran hidup banyak didapat dari lorong-lorong rumah sakit.

Lihat Juga

Kemenangan Trump Dipastikan Untungkan Israel