Home / Berita / Analisa / 66 Tahun Nakba Palestina: Duka Itu Masih Menganga

66 Tahun Nakba Palestina: Duka Itu Masih Menganga

ilustrasi 66 Tahun Peristiwa Nakba (Mohammed Hassona)
ilustrasi 66 Tahun Peristiwa Nakba (Mohammed Hassona)

dakwatuna.com 15 Mei 1948 diperingati sebagai peristiwa Nakba. Banyak orang yang bersimpati terhadap permasalahan Palestina, namun tak banyak yang mengetahui tentang tragedi Nakba. Nakba adalah terminologi Arab yang berarti musibah, bencana atau malapetaka. Bangsa Palestina mengenangnya sebagai momentum dan tonggak memilukan bagi perjalanan sebuah bangsa merdeka yang kini hidup di bawah kungkungan penjajahan Zionis Israel.

Sejak Deklarasi Balfour 1917 yang diajukan negarawan Inggris konservatif Arthur Balfour, jalan menuju berdirinya sebuah tanah air bagi bangsa Yahudi semakin menemukan titik terang, meski harus dibangun di atas derita bangsa Palestina. Inggris yang sejak tahun 1918 – 1948 memegang mandat (baca: menjajah) terhadap wilayah Palestina turut andil melapangkan jalan bagi Zionis Yahudi untuk mewujudkan misi besar mereka; mendirikan negara Israel di Palestina. Mimpi besar yang bahkan sudah dipropagandakan oleh pendiri gerakan Zionis, Theodor Herzl sejak tahun 1896 yang dia tulis dalam bukunya Der Judenstaat atau artinya “Negara Yahudi”, atau jauh sebelum itu ketika Napoleon Bonaparte ingin berkuasa di wilayah negeri para anbiya dan bermimpi menjadikannya tanah air bagi Yahudi.

Peneliti dan sejarawan Palestina, Dr. Muhsin Muhammad Shaleh dalam bukunya mengungkapkan, masa pemerintahan Inggris di Palestina (tahun 1918-1948) telah membuka pintu imigrasi besar-besaran bagi bangsa Yahudi. Populasi orang Yahudi di Palestina menjadi berlipat ganda. Di awal penjajahan Inggris, tahun 1918, populasi Yahudi di Palestina sekitar 55.000, namun di akhir masa penjajahannya terhadap Palestina (tahun 1918) populasi Yahudi meningkat drastis, mencapai 646.000 jiwa. Atau yang tadinya setara 8% menjadi 31% dari total penduduk Palestina (pada saat itu).

Di antara grand strategi Yahudi untuk segera menguasai wilayah Palestina adalah siasat pendudukan. Untuk itu, sejak awal orang-orang Yahudi berusaha untuk dapat menguasai sebanyak mungkin kepemilikan tanah di Palestina. Dalam hal ini, Inggris pun memiliki andil besar. Inggris memberikan kemudahan bagi orang-orang Yahudi untuk membeli tanah, mereka menguasainya dengan berbagai cara. Sesuatu yang dimasa Sultan Abdul Hamid II (Khalifah Ustmani) yang memerintah di Palestina dilarang keras. Maka, kepemilikan tanah orang Yahudi meningkat drastis. Kepemilikan tanah mereka di Palestina antara setengah juta donem (setara dengan 5.000 hektar) atau sekitar 2% dari total luas wilayah Palestina, hingga 700.000 donem (7.000 hektar) atau sekitar 6,3%.

Di bawah perlindungan penuh pasukan keamanan Inggris, Yahudi mampu mendirikan dan membangun infra-struktur dan berbagai lembaga di bidang ekonomi, politik, pendidikan, militer dan sosial. Tahun 1948 mereka telah mendirikan 292 organisasi dan membentuk pasukan militer yang memiliki persenjataan modern seperti Hagana, Urgun, Stern dan lain-lain. Jumlah keseluruhan pasukan ini lebih dari 70.000 personil dan mempersiapkan segala sesuatu untuk mendeklarasikan negara baru mereka.

Organisasi-organisasi Zionis ini tentu saja tidak sekadar dilatih tempur dan dipersenjatai. Namun pemuda-pemuda Zionis, bahkan pemudi-pemudi mereka kerap kali melakukan aksi-aksi teror terhadap rakyat Palestina, bahkan berujung dengan pembantaian, seperti: pembantaian Haifa (06 Maret 1937), Pembantaian Al-Quds (31 Maret 1937), pembantaian Balad Asy-Syeikh (6 Desember 1939), Pembantaian Babul ‘Amud ( 29 Desember 1947), Pembantaian Ramallah (Maret 1948), Pembantaian Abu Kabir (Maret 1948) dan Pembantaian Deir Yasin (9 April 1948).

Pembantaian-pembantaian di atas hanya sekelumit dari sederet pembantaian yang dilakukan oleh ekstrimis-ekstrimis Yahudi sebelum ‘Negara Zionis Israel’ didirikan pada 15 Mei 1948.

Di perkampungan-perkampungan Palestina lainnya, mereka melakukan aksi teror dan membumi hanguskan rumah-rumah dan fasilitas-fasilitas umum warga. Tercatat, ada lebih dari 500 perkampungan Palestina yang di bumi hanguskan dan dirubah menjadi perkampungan Yahudi. Hal inilah yang menjadikan tragedi kemanusiaan terbesar tahun 1948 di Palestina, dimana lebih dari 750.000 warga Palestina terpaksa meninggalkan kampung halaman mereka dan mengungsi ke wilayah-wilayah lain seperti Tepi Barat, Jalur Gaza dan beberapa negara tetangga seperti Yordania, Lebanon dan Suriah yang lebih aman dari gangguan ekstrimis-ekstrimis Yahudi.

Dari sini dengan sangat mudah kita mengetahui bahwa tahun 1948 adalah tonggak penjajahan yang sesungguhnya yang dilakukan Zionis Israel terhadap Palestina. Dan penjajahan yang dilakukan Zionis adalah penjajahan paling unik yang pernah ada di muka bumi, penjajahan yang dilakukan terhadap bangsa merdeka dan penduduk asli (Palestina) oleh entitas (Zionis) yang datang mengungsi, tidak memiliki tanah air dan negara.

Di sinilah pentingnya para politisi dan diplomat untuk mencermati peristiwa Nakba ini, bahwa pencaplokan tanah Palestina bukan diawali dari 1967, sehingga mereka harus mendukung solusi dua negara diatas tanah jajahan 1967. Penjajahan terhadap Palestina oleh Zionis (secara formal) justru telah dimulai sejak 1948. Sejak warga Palestina diteror untuk meninggalkan kampung-halaman mereka, sejak bangsa-bangsa bungkam ketika ribuan tubuh-tubuh Palestina meregang nyawa dalam gorokan pisau dan terjangan timah-timah panas dari moncong-moncong senjata para ekstrimis Yahudi. Dan sejak pertama kali ‘Negara Zionis Israel’ yang dideklarasikan tahun 1948 dibangun di atas nestapa bangsa Palestina.

66 tahun, tragedi Nakba telah berlalu. Namun dukanya belum hilang seiring bergantinya hari-hari. Nakba terus merenda nestapa; Jalur Gaza yang sudah lebih dari tujuh tahun diblokade Zionis dan menjadi penjara terbesar di muka bumi; Al Quds yang terus diyahudisasi; Masjid Al Aqsa yang seringkali diserbu oleh para ekstrimis Yahudi; ribuan tahanan Palestina yang masih mendekam diperlakukan tak manusiawi di penjara-penjara Zionis; hampir 70% bangsa Palestina hidup terlunta-lunta sebagai pengungsi, bahkan di atas gejolak sebagian negara Arab, mereka harus mengungsi dari pengungsian. Sungguh duka yang semakin menganga dan derita yang belum kunjung reda. Maka pertanyaannya, masih adakah kepedulian kita untuk mereka?

 

About these ads

Redaktur: Samin B

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (7 votes, average: 9,71 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Heri Efendi, Lc
Lulusan Universitas Al-Azhar, Kairo-Mesir. Sekarang Sekretaris Umum KNRP (Komite Nasional untuk Rakyat Palestina) tahun 2014.

Lihat Juga

Aksi Solidaritas Palestina oleh LDK SSP STEI SEBI yang berlokasi di Car Free Day, Jakarta. Ahad (27/11/2016).  (Ahmad Jundi Taqiyuddin/LDK SSP STEI SEBI)

Aksi Solidaritas Untuk Palestina di Car Free Day Jakarta

Organization