Home / Berita / Nasional / Jumlah Korban Meningkat, Jamaah Umrah Indonesia di Tanah Suci Minim Info Virus MERS

Jumlah Korban Meningkat, Jamaah Umrah Indonesia di Tanah Suci Minim Info Virus MERS

Jamaah Umrah di Masjidil Haram, Makah - (Foto: tribunnews.com)
Jamaah Umrah di Masjidil Haram, Makah – (Foto: tribunnews.com)

dakwatuna.com – Makkah. Walaupun Pemerintah Indonesia telah berusaha meningkatkan kewaspadaan bagi warga negara Indonesia (WNI) di wilayah Arab Saudi akibat meningkatnya jumlah korban virus corona Middle East Respiratory Syndrome (MERS-CoV). Namun ternyata masih banyak WNI terutama jamaah Umrah Indonesia yang minim informasi terkait virus tersebut.

Setidaknya beberapa jamaah Umrah asal Indonesia di Makah mengaku minim informasi terkait bahaya dan penyebaran virus MERS-CoV. Tjarmah Hermana (62) seorang jamaah asal Bandung yang tiba di Makah pada 28 April, atau sehari setelah kasus meninggalnya, Nurhayati seorang WNI di Rumah Sakit Jeddah akibat virus MERS-CoV mengaku tidak pernah mendengar virus yang dimaksud.

“Saya belum tahu, belum pernah dengar,” katanya ketika ditemui Republika di Masjidil Haram, (1/4). Tjarmah pun mengungkapkan minimnya informasi disampaikan tidak hanya oleh Pemerintah, namun juga dari Travel penyelenggara Umrah yang memberangkatkannya. “Yang saya dapat cuma informasi meningitis, sedangkan antisipasi virus baru itu pengarahannya kurang,” ungkapnya.

Dengan adanya kabar korban meninggal dari salah seorang WNI tersebut, ia cukup khawatir apabila tidak ada vaksin yang dapat membantu jamaah Umrah Indonesia. Hal yang sama diungkapkan seorang jamaah asal Jakarta, Nur Hasan (64). Ia mengungkapkan pihaknya memang sudah mendapatkan informasi dari pihak NRA, travel yang memberangkatkannya.

Namun Nur Hasan menyayangkan kenapa Pemerintah tidak menyiapkan vaksin khusus untuk virus MERS-CoV. “Saya tahu, tapi kan kita tetap harus berangkat (Umrah.red). Sedangkan vaksin yang disediakan Pemerintah hanya Meningitis. “Saya hanya dapat Meningitis, seharusnya sejak awal Pemerintah sudah mengantisipasi vaksinasi itu sebelum menyebar,” terangnya.

Dengan demikian, ia berharap setiap jamaah Umrah dan Haji tidak lagi was-was untuk berangkat Umrah, terlebih bagi jamaah yang sudah berada di Makah atau Arab Saudi. Ia pun berharap Pemerintah tidak terlambat mencegah penyebaran virus ini, terlebih hampir setiap hari ada saja jamaah Umrah asal Indonesia yang datang ke tanah suci di Makah dan Madinah, Arab Saudi.

Tim dokter Kesatuan Tour Travel Haji Umrah Republik Indonesia (KESTHURI) Dr. Muhammad Ishaq Tahir di Makah mengungkap bagi jamaah Umrah yang akan berangkat Umrah atau saat ini berada di Arab Saudi ada baiknya tetap menjaga pola hidup sehat. “Menjaga kesehatan pribadi terutama pola hidup bersih dan sehat dan membiasakan menggunakan masker itu yang paling penting,” ungkapnya.

Pola hidup sehat tersebut penting karena belum ada vaksin MERS-CoV yang akan diberikan oleh Pemerintah. Selain itu ia juga menekankan bagi jamaah yang berada di tengah kerumunan aktivitas ibadah perlunya menghindari kontak langsung dengan penderita batuk, bersin dan gejala influenza lainnya. Apabila mengalami flu segera memakai masker dan menggunakan tisu sekali pakai. Tidak lupa pula menjaga pola makan dan istirahat yang cukup.

Vaksin Virus MERS Gratis

Ketua Umum KESTHURI, Asrul Aziz Taba berharap Pemerintah dengan segera mengadakan vaksin virus MERS tersebut. Terlebih, kata dia, Pemerintah telah mampu menghadirkan beberapa vaksin lain sebelumnya yang diberikan bagi jamaah Umrah maupun Haji. Akan tetapi ia berharap, pada vaksin MERS kali ini dapat diberikan secara gratis sebagai langkah pencegahan cepat Pemerintah bagi jamaah Umrah atau WNI yang berada di Saudi Arabia.

“Kita berharap ini bisa gratis sebagai bagian dari layanan sosial seperti yang masuk dalam jaminan kesehatan di BPJS,” ungkapnya. Ia pun meminta agar masyarakat tidak panik akan informasi menyebarnya virus ini. Karena, dikatakan dia,  selama ini di wilayah Makah dan Madinah belum pernah ada jamaah Umrah yang terkena gejala virus tersebut. (sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (3 votes, average: 7,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Perjalanan ke India, Kashmir, dan Gugusan Pegunungan Himalaya (spesial)

Perjalanan ke Srinagar: Kashmiri Brotherhood