Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Bukan FIFO Ataupun LIFO

Bukan FIFO Ataupun LIFO

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (inet)
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.com Beberapa waktu yang lalu, bersama lima rekan kerja lainnya, aku bertakziah ke keluarga salah satu rekan kerja kami yang kembali kepada penciptanya setelah tiga bulan berjuang melawan penyakit yang menyerang organ bagian dalamnya.

Keharuan langsung terasa ketika kami tiba di kediaman orang tua almarhum. Istri almarhum bahkan kembali menangis saat menyambut kedatangan kami. Aku yang mengenal almarhum cukup dekat, tekun menyimak cerita ayah almarhum yang meski kedua matanya tak lagi basah, tapi dari warna merah yang tersisa tergambar jelas betapa duka mendalam masih ia rasakan.

Siapapun orangnya, dan bagaimanapun caranya, rasa kehilangan itu sama, sedih, hingga sering kali air mata yang mewakilinya. Namun dari beberapa yang pernah kutemui, rasa kehilangan dan duka mendalam lebih terasa ketika yang meninggal usianya lebih muda, agak berbeda apabila yang meninggal dunia sudah lanjut usia. Begitupun yang kutemui di keluarga ini. Usia almarhum yang relatif masih muda, membuat keluarga terutama sang ayah sulit untuk meredam kesedihan.

Dari orang berbeda, aku juga pernah menemui hal yang – hampir – sama. Seorang ibu berkali-kali pingsan di hadapan jenazah putri kandungnya yang usianya baru separuh dari usianya.

Jika dalam manajemen perdagangan atau pergudangan dikenal sistem FIFO (first in first out, yang pertama masuk, pertama keluar) dan juga LIFO (last in first out, yang terakhir masuk, pertama keluar) maka dalam hal kematian tidak ada istilah FIFO maupun LIFO. Tidak ada aturan bahwa siapa yang lahir lebih dulu dia yang akan mati duluan, sementara yang lahir belakangan matinya pun belakangan, atau sebaliknya.

Bila ada seorang anak tersedu di acara pemakaman orang tuanya dianggap wajar, maka seorang nenek yang terisak pilu di hadapan jenazah cucunya yang baru saja lahir ke duniapun bukanlah sebuah keanehan. Malaikat Izrail  tidak pernah salah melaksanakan tugasnya. Ia akan menjemput orang yang tepat, pada waktu dan tempat yang tepat pula, sesuai dengan yang Allah tetapkan ketika usianya baru memasuki empat bulan dalam kandungan.

Keliru besar apabila ada orang yang berbuat sesuka hati menuruti hawa nafsunya dengan anggapan dirinya masih muda, masih banyak orang-orang yang lebih tua dari usianya, sebab sekali lagi dalam persoalan kematian, tidak berlaku sistem FIFO seperti halnya dalam dunia perdagangan dan pergudangan.

Tentu ada sebuah hikmah mengapa Allah menjadikan kematian sebagai salah satu rahasia-Nya. Jika saja diberlakukan sistem FIFO, maka para ahli maksiat akan terus memperturutkan hawa nafsunya selama orang lain yang terlahir sebelum dia masih hidup.

Harus selalu kita ingat bahwa kapanpun, di manapun dan dengan cara bagaimanapun maut bisa saja datang menjemput. Jangan pernah berpikir usia masih muda, badan masih sehat, lantas menunda-nunda kewajiban kita selaku makhluk kepada penciptanya. Ingatlah bahwa siapapun kita, sadar atau tidak sadar, sebenarnya kita sedang berada dalam antrian yang kita tidak tahu nomor berapa, setelah siapa. Yang harus diingat,  dalam hal ini (kematian) tidak berlaku sistem FIFO maupun LIFO.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (4 votes, average: 6,75 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Abi Sabila
Seorang pembaca yang sedang belajar menulis.

Lihat Juga

Bila Esok Meninggal